For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Bagaimana Amerika Melakukan Perencanaan dan Eksekusi Serangan ke Suriah?

Su-22 Rusia / Sputnik

Keterlibatan Rusia

Seorang pejabat senior pertahanan kedua menjelaskan kepada wartawan latar belakang serangan udara, setelah Amerika Serikat  menyaksikan rezim Suriah telah meningkat dalam hal serangan kimia pada warga sendiri dalam beberapa pekan terakhir saat kekuatan oposisi mengancam mengambil sebuah lapangan udara militer penting di Homa.

  • “Rezim Suriah telah berada di bawah tekanan kuat. Ada serangan oposisi yang signifikan di provinsi Homa, dan menghubungkan  oposisi di provinsi Homa ke provinsi Idlib di utara adalah sesuatu yang oposisi coba lakukan. Dan mereka memiliki tekanan yang signifikan terhadap rezim,” kata pejabat itu.
  • “Jadi rezim itu terancam kehilangan Lapangan Udara Homa, yang merupakan lapangan udara penting  bagi mereka, di mana mereka menerbangkan terbang helikopter dari sana, tempat ini  diduga menjadi fasilitas manufaktur bom barel, dan jadi ini adalah risiko yang signifikan terhadap rezim. Mereka berada di bawah banyak tekanan. Kami pikir serangan [senjata kimia] ini terkait dengan situasi putus asa untuk bisa  menghentikan oposisi dari merebut unsur-unsur kunci milik rezim.”
  • Pada tanggal 25 Maret, rezim Suriah menjatuhkan bahan kimia klorin industri  di Homa.
  • Pada tanggal 30 Maret, rezim menjatuhkan kimia yang belum dikonfirmasi di Homa, yang organisasi non-pemerintah di darat mengatakan konsisten dengan agen saraf.
  • Pada tanggal 6 April, rezim menjatuhkan bom sarin di Khan Sheikhoun,  di provinsi Idlib, dalam serangan senjata kimia terburuk sejak 2013.  Militer AS memiliki trek pesawat Suriah terbang dari al-Shayrat Airfield ke Khan Sheikhoun dan berada di daerah itu sebelum pukul 07:00, sekitar waktu yang sama bahwa laporan dari korban terkait sarin mulai berjatuhan.
Serangan di di Khan Sheikhoun
  •  “Kita tahu bahwa pesawat mengambil rute, kita tahu pesawat ini adalah overhead pada saat serangan itu. Saat serangan pagi itu, kami menduga itu sekitar pukul 06;50, 06;55 atau lebih. Dan laporan dari korban yang terkena saraf agen mulai muncul, pada sekitar pukul 07.00 kami mulai melihat refleksi pertama dari potensi penggunaan agen saraf,”kata pejabat itu. Dia  menambahkan senjata itu mungkin dijatuhkan  Su-22 milik rezim Suriah.
  • “Pola ini escalatory menggunakan bahan kimia industri, diduga menggunakan amunisi kimia, menjadi ada verisikasi penggunaan amunisi kimia  menyebabkan kita memberi  perhatian yang besar ke arah ini bahwa akan dan risiko untuk warga sipil tak berdosa,” kata pejabat itu. “Kami memiliki keyakinan yang tinggi bahwa agen saraf seperti sarin digunakan di Khan Sheikhoun; gejala konsisten dengan paparan agen saraf.”
  • Tak lama setelah serangan kimia, “Warga sipil mulai mengalir ke rumah sakit yang ada di Khan Sheikhoun, sebuah UAV (kendaraan udara tak berawak) terlihat di atas target, sebuah UAV kecil entah milik Rusia atau Suriah  terbang di atas rumah sakit selama evakuasi pasien. Ada banyak kegiatan ambulans, dan jelas orang bergerak ke rumah sakit.
  • Sekitar lima jam kemudian, UAV kembali, dan rumah sakit dihantam dengan  amunisi tambahan (dari pesawat sayap tetap). Kami tidak tahu mengapa, mengapa target itu diserang, kita tidak memiliki akuntabilitas yang pasti, tapi fakta bahwa seseorang akan menyerang rumah sakit, berpotensi untuk menyembunyikan bukti dari serangan kimia  adalah pertanyaan yang sangat tertarik ,”kata pejabat itu. Dia  mencatat bahwa pesawat yang membom rumah sakit adalah pesawat yang dibuat Rusia  tetapi tidak jelas saat apakah itu  dioperasikan oleh militer Rusia atau Suriah.

  • Pemerintah Rusia kemudian mengklaim pasukan oposisi yang memiliki fasilitas kimia di Khan Sheikhoun dan  terkena bom, tapi pejabat itu menunjuk bukti bahwa serangan  bom yang  meninggalkan kawah besar  jatuh di tengah jalan, tidak di dekat  bangunan. Pejabat itu mengatakan bom jelas dijatuhkan di lokasi yang dekat warga sipil dan berisi gas sarin.
  • Amerika Serikat  sekarang mencoba untuk menentukan tingkat keterlibatan Rusia dalam serangan gas sarin. “Kami memiliki gambaran yang baik tentang bagaimana serangan itu dieksekusi. Kita tahu bahwa rezim memiliki track record menggunakan bahan kimia industri, serangan kimia, dan kemampuan kimia, dan saya pikir kami tahu mereka memiliki kemampuan. Kami tahu mereka memiliki preseden itu. Kami tahu mereka memiliki keahlian. Dan kami menduga bahwa mereka memiliki bantuan,”kata pejabat itu.
  • “Kami pikir kami memiliki gambaran yang baik tentang yang mendukung mereka juga. Jelas, minimal, Rusia gagal mengendalikan aktivitas rezim Suriah, dan pembunuhan terus warga sipil Suriah yang tidak bersalah. Kita tahu Rusia memiliki keahlian kimia; kita tidak bisa bicara secara terbuka keterlibatan antara Rusia dan rezim Suriah dalam hal ini, tapi kami hati-hati menilai informasi yang akan melibatkan Rusia tahu atau membantu kemampuan Suriah.”
  • Rusia pada 2013 telah menawarkan diri sebagai penjamin bahwa Suriah akan menyerahkan semua senjata kimia untuk dihancurkan. Pejabat itu mengatakan Amerika telah memegang kata-kata  Rusia  saat bahwa  semua senjata kimia telah dihapus, namun setelah terjadinya serangan ini intelijen AS akan memberi perhatian ke situs sebelumnya yang digunakan untuk serangan senjata kimia guna mencari tanda-tanda lebih lanjut dari kemampuan senjata kimia  Suriah saat ini.

Facebook Comments