For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Untuk Memahami Serangan AS di Mosul, Lihatkan Serangan Rusia di Chechnya

Kota Mosul yang hancur

Serangan udara Amerika Serikat ke Mosul pada 17 Maret 2017 lalu telah memnculkan sorotan tajam. Serangan ini mengakibatkan ratusan warga sipil tewas ketika sebuah gedung runtuh karena serangan udara.

Labirin kota Irak yang penuh dengan jalan sempit,  bangunan bertingkat dan populasi besar warga memang menggambarkan kompleksitas dalam melakukan serangan udara di lingkungan padat penduduk.

Pada minggu pertama bulan Maret, kelompok monitoring serangan udara Airwars.org memperkirakan  sekitar 75 orang tewas oleh serangan udara yang dipimpin AS.  Jenderal Amerika Serikat telah  memperingatkan bahwa pertempuran berlanjut ke wilayah terpadat kota yang meningkatkan risiko korban sipil.

Militer Amerika Serikat  mengaku memiliki protokol luas tentang bagaimana menggunakan kekuatan udara untuk mendukung pasukan darat. Namun untuk serangan udara di kota-kota, atau apa yang oleh Pentagon sebut sebagai “medan perkotaan,” pedoman  lebih ketat. Anehnya strategi yang digunakan sekarang ini didasarkan pada pengalaman Rusia pada 1990-an ketika menyerang Chechnya  yang menyebabkan kematian sekitar 30.000 warga sipil.

Perang Rusia di Chechnya tahun 1994 adalah salah satu penggunaan kekuatan militer modern  di kota besar. Sebuah dokumen militer 2009 yang digunakan untuk mengajar tentara AS bagaimana  memanggil dukungan udara jarak dekat menekankan bahwa pengalaman Rusia di Grozny memberikan contoh sejarah kunci untuk memahami operasi udara dalam medan perkotaan.

“Daerah perkotaan memberikan perlindungan kepada Chechen dari tembakan, sumber daya, garis interior, dan posisi tertutup dan tersembunyi dan gerakan. Mengingat keuntungan seperti yang ditawarkan oleh lingkungan, kekuatan militer yang lebih kecil atau kurang canggih telah  dipilih untuk bertarung di daerah perkotaan,”kata dokumen itu. “Namun, Rusia belajar banyak hal untuk melawan aksi-aksi ini dengan dukungan udara dekat.”

Dokumen-dokumen itu berisi garis besar pelajaran utama dari Rusia yang difokuskan pada komunikasi yang lebih baik antara pasukan darat dan pesawat.

Serangan awal angkatan udara Rusia ke Grozny adalah setara dengan beberapa kampanye pemboman sebelumnya di Perang Dunia II. Menurut sebuah laporan di Vestnik, sebuah jurnal penelitian Rusia dan Asia, hanya 2,3 persen dari serangan udara Rusia dalam perang Chechnya pertama kali menggunakan semacam amunisi dipandu.

Saat ini, sekitar 20 persen dari serangan yang dilakukan oleh pesawat Rusia di Suriah telah menggunakan senjata dipandu, sementara militer AS menggunakan mereka secara eksklusif.

Selain mengandalkan bom bodoh, pesawat Rusia di Chechnya memiliki komunikasi yang buruk dengan pasukan di darat. Untuk mengatasi ini, pasukan Rusia mendorong lebih dekat  prajurit yang dilatih di memanggil serangan udara dari darat. Personel yang dikenal sebagai pengendali udara depan.

Next: Strategi Chechnya Terbukti di Mosul

Facebook Comments