35 Tahun Pengembaraan Tawon Perkasa  

hornet-protDengan ekor yang miring, pesawat terbang baru masih tampak seperti YF-17, tapi tambahan kunci menjadikan  jet siap untuk layanan di Angkatan Laut. Badan pesawat dan landing gear diperkuat untuk menyesuaikan beropeasi dari kapal induk,  hook arester dan mekanisme sayap  lipat ditambahkan.

Sayap trapesium F / A-18   menyapu 20 derajat di leading edge dan sebuah  straight trailing edge. Leading Edge Extensions (LEX)  di bawah kanopi menyatu kembali ke sayap, memungkinkan pesawat untuk tetap terkendali pada sudut serang  tinggi.

Produsen juga  menambahkan lebih banyak bahan bakar internal untuk memenuhi kebutuhan Angkatan Laut. Menggunakan mesin General Electric F404-400  dengan daya dorong 16.000-lb.

Jet baru memiliki control fly-by-wire, heads-up display, multi-function CRT displays, dan radar  Hughes AN/APG-65. Rudal dipandu inframerah Sidewinder ditempatkan  di ujung sayap Hornet, sementara Sparrow  akan bertahan pada salah satu dari empat stasiun sayap yang juga bisa digunakan untuk bom atau tangki bahan bakar eksternal.  Meriam A 20-mm M61  dipasang di hidung.

Pesawat baru,  secara resmi disebut Hornet, pertama terbang pada bulan November 1978.  Dan semua tidak berjalan baik pada awalnya. Pengujian mengungkapkan masalah termasuk kecepatan lepas landas berlebihan dan roll lepas landas yang harus ditangani oleh perubahan  stabilators horisontal.

Akselerasi transonik juga muncul. Hal itu dikurangi dengan modifikasi mesin tapi tetap bermasalah. Dan radius tempur 460 mil hanya mengalami sedikit perbaikan dibanding  F-4, dan 10-12 persen lebih sedikit dibandingkan dengan A-7.

Tak satu  kekurangan ini menghentikan langkah  Angkatan Laut. F / A-18A pertama memasuki layanan dengan skuadron VMFA-314 Korps Marinir di MCAS El Toro, dan F / A-18 segera dipuji karena akurasi dan kehandalan serangan, untuk pemeliharaan hanya membutuhkan waktu setengah dari perawatan untuk  F-14A dan A-6E Intruder.

Saat  dikerahkan, Hornets mengalami tekanan ketika  terbang pada sudut tinggi serangan mengakibatkan retakan  di bagian ekor. McDonnell (tidak lagi bermitra dengan Northrop) kemudian mengembangkan modifikasi struktural kit untuk memecahkan masalah.

Hornet semakin terkenal ketika tim aerobatic Angkatn Laut Amerika Blue Angels memilihnya untuk menggantikan  A-4 Skyhawk pada tahun 1986.

Blue Angels
Blue Angels

Hornet melihat pertempuran  pertama di tahun yang sama ketika F / A-18 dari USS Coral Sea terbang untuk menggempur  pertahanan udara Libya. Sukses ini mendukung penjualan, dan pada akhir tahun 1989 Angkatan Udara  Kanada, Australia, Spanyol, Kuwait, dan Swiss telah memesan F / A-18.

Keluhan tetap ada tentang kurangnya jangkauan Hornet, akselerasi dan kemampuan untuk membawa  bahan bakar lebih banyak.

Untuk mengatasi ini, sekaligus untuk  membuat jet lebih efektif pada misi malam dan semua cuaca mesin, McDonnell Douglas memperkenalkan F / A-18C dan D dua kursi pada tahun 1987. Radar dan avionic  ditingkatkan,  dan  mampu membawa rudal AIM-120 AMRAAM, AGM-65 Maverick, dan rudal AGM-84 Harpoon.

Pod pencari infrared NITE Hawk meningkat kemampuan membunuh Hornet. Serta uprated mesin F404-GE-402  memberi F / A-18C / D 10 persen daya dorong lebih besar.

Hornet  bersinar selama Perang Teluk dengan kesiapan  yang tinggi dan akurasi serangan. Hanya tiga hilang, termasuk satu diterbangkan oleh Marinir Capt. Michael Scott Speicher, yang diyakini menjadi korban pertempuran pertama.

F / A-18 segera mengambil alih misi serangan presisi dari A-6E. Pesawat  ikut dalam misi dari Bosnia dan Kosovo pada 1990-an, memukul target di Afghanistan setelah 9/11, dan terbang dalam Operasi Pembebasan Irak. Yang terakhir F / A-18C dirakit di Finlandia dan disampaikan Angkatan Udara Finlandia pada bulan Agustus 2000.  F / A-18D terakhir disampaikan ke Marinir Amerika pada bulan yang sama.

Next: Super Hornet
Facebook Comments