For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Korea Selatan-Jepang Terus Memainkan Dendam Lama

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in (kanan) dan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe

Pada bulan Juli dan Agustus, dua pria Korea Selatan membakar diri untuk memprotes pemerintah Jepang. Dalam minggu-minggu berikutnya, rekaman seorang warga Seoul yang menyerang seorang turis Jepang menjadi viral. Hanya beberapa hari kemudian, sebuah surat yang menyatakan “Saya punya senapan dan saya berburu orang Korea” dikirim ke kedutaan Korea Selatan di Tokyo. Amplop itu dikatakan berisi peluru.

Ketegangan pahit bukanlah hal baru bagi Korea Selatan dan Jepang. Keluhan sejarah yang belum terselesaikan setelah pendudukan Jepang di Korea antara tahun 1910-1945 telah mengganggu hubungan diplomatik selama beberapa dekade.

Tetapi hubungan antara Seoul dan Tokyo telah memburuk pada tingkat yang mengkhawatirkan dalam beberapa bulan terakhir. Krisis saat ini telah memicu kebencian historis ke dalam ekonomi, strategi pertahanan, dan bahkan jalan-jalan.

Korban terakhir dari kejatuhan itu adalah penarikan Korea Selatan dari pakta berbagi-intelijen bilateral pada 22 Agustus. General Security of Military Information Agreement (GSOMIA)  dirancang untuk memungkinkan pemerintah Korea Selatan dan Jepang mengumpulkan informasi sensitif mengenai, beberapa hal terutama program rudal dan nuklir Korea Utara.

Tanpa GSOMIA, intelijen yang sudah disunting harus disaring melalui Amerika Serikat pada kecepatan yang kurang efisien. Ini sangat merusak stabilitas regional, karena Pyongyang melanjutkan pengujian misilnya pada bulan Juli dan saat ini sedang dalam proses mengembangkan generasi baru rudal jarak pendek yang dapat mengenai sejumlah target di Korea Selatan dan Jepang selatan.

Meninggalkan pakta tersebut membuat ancaman militerisasi Korea Utara tidak terkendali dan diawasi dengan cermat.

Loading...

Sebagaimana ditulis Real Clear Defense, runtuhnya GSOMIA adalah kuburan, tetapi itu adalah yang terbaru dari serangkaian peningkatan ketegangan yang terjadi antara Seoul dan Tokyo. Pada Oktober 2018, Mahkamah Agung Korea Selatan memerintahkan perusahaan-perusahaan Jepang untuk membayar kompensasi kepada orang-orang tua Korea yang digunakan sebagai buruh tidak dibayar selama pendudukan.

Jepang menyatakan bahwa semua klaim tersebut diselesaikan dengan perjanjian 1965 yang mencakup paket reparasi US$ 500 juta, dan kemudian oleh perjanjian US$ 8,3 juta tentang “wanita penghibur” pada tahun 2015.

Pada awal Agustus, Jepang menghapus status perdagangan “daftar putih” Korea Selatan dan menerapkan pembatasan ekspor bahan kimia penting dalam pembuatan ponsel pintar. Langkah ini secara luas dianggap menghukum industri Korea Selatan setelah putusan Mahkamah Agung.

Presiden Moon dengan keras mengecam dengan menyebut sebagai “niat yang jelas untuk menyerang dan melukai ekonomi kita dengan menghambat pertumbuhannya di masa depan.”

Memang, Jepang memasok 90% dari gas hidrogen fluorida ultrapure yang dibutuhkan untuk pembuatan chip membuatnya sangat sulit bagi perusahaan Samsung dan LG untuk memproduksi semikonduktor, menghadirkan ancaman serius bagi rantai pasokan pasar.

Korea Selatan memiliki daya ungkit yang lebih rendah dibandingkan  Jepang, tetapi warga biasa telah mulai memboikot produk Jepang yang sedang mengumpulkan momentum. Impor bir Jepang, yang sebelumnya bernilai lebih dari US$ 73 juta per tahun, telah anjlok 97% sejak Agustus 2018. Penjualan Toyota turun 59% dan Honda 81% pada periode yang sama.

Polisi di Seoul melaporkan sejumlah catatan panggilan yang berkaitan dengan vandalisme mobil Jepang menggunakan makanan fermentasi, dengan tagar #KimchiSlapped menjadi tren di Twitter.

Jepang tampaknya secara sengaja memperparah ketegangan ini dengan menegaskan kembali klaimnya atas pulau Takeshima, yang saat ini dikendalikan oleh Korea Selatan yang menyebut mereka sebagai Dok-do.

Para politisi di kedua negara membuat kesalahan historis untuk mengkonsolidasikan dukungan domestik. Perdana Menteri Abe menikmati persetujuan dari mayoritas warga Jepang yang marah dengan apa yang mereka lihat sebagai oportunisme politik Korea Selatan.

Presiden Moon, yang partainya ingin dipilih kembali pada tahun 2020, sedang mengendarai gelombang dukungan nasional untuk platform “berdiri” untuk melawan Jepang.

Kedua negara saling menuduh mengeksploitasi sejarah permusuhan untuk memajukan agenda politik, tetapi tidak ada yang mau mengakui partisipasi mereka sendiri.  Seperti yang dikatakan oleh spesialis Hubungan Internasional, Victor Cha, “Diplomasi Korea Selatan-Jepang adalah kegagalan total. Masing-masing pihak mencari tujuan maksimal dengan keengganan untuk berkompromi.”

Dengan memicu sentimen anti-Korea, Jepang dapat terus melakukan perang dagang yang secara langsung menguntungkan industrinya sendiri. Hukuman yang diberikan kepada saingan teknologi Korea Selatan memungkinkan Jepang untuk memperkuat daya saingnya di banyak sektor, termasuk elektronik, mobil, dan telekomunikasi.

Demikian juga, di Seoul hasrat anti-Jepang menjadi pengalih perhatian utama dari masalah ekonomi yang macet, dan negosiasi yang goyah dengan Korea Utara. Dengan semakin dekatnya pemilihan umum tahun 2020, memobilisasi dukungan rakyat lebih penting bagi Partai Demokrat dan Moon daripada menjaga stabilitas regional.

Mengingat kemarahan yang meningkat di antara para pemilih di kedua negara, yang dipicu oleh retorika yang membakar dan kemarahan historis, Tokyo dan Seoul mungkin merasa sulit untuk mundur dari siklus pembalasan yang telah mereka kejar.

Selama Korea Selatan dan Jepang tetap berselisih, keamanan dan kerja sama ekonomi terancam, membuat Korea Utara memiliki kebebasan yang lebih besar untuk memperluas kemampuan nuklirnya.

Loading...
Facebook Comments