For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

S-500 akan Jadi Jawaban untuk Pasukan Ruang Angkasa Amerika?

Desain Art S-500

Sistem rudal permukaan-udara S-500 baru Rusia dilaporkan telah mengalami sejumlah tes dalam beberapa bulan terakhir ketika platform mendekati induksi ke dalam layanan yang dijadwalkan pada tahun 2020.

Pada awal Maret dilaporkan bahwa kru sistem rudal telah mulai pelatihan untuk mengoperasikan platform tersebut  dan produksi awal unit pertama telah dimulai.

Sistem ini akan sangat khusus dalam perburuan satelit, intersepsi rudal balistik dan netralisasi pesawat musuh bernilai tinggi seperti platform AWACS.  Baru-baru ini laporan muncul bahwa S-500 telah dirancang tidak hanya untuk menyerang target di luar angkasa, tetapi juga untuk mempertahankan daerah di bawah jangkauannya dari serangan dari senjata berbasis ruang angkasa.

Perkembangan ini terjadi ketika Amerika Serikat telah mulai meningkatkan investasi dalam sistem perang ruang angkasa  dengan pesawat pengintai dan pembom hipersonik yang beroperasi di ruang angkasa, pencegat laser berbasis ruang angkasa, dan seluruh Korps Antariksa semuanya dalam pengerjaan.

Cakupan Sistem Rudal S-500 Rusia ketika ditempatkan di Kaliningrad

Wakil Komandan Pasukan Rudal Rusia Yuri Muravkin baru-baru ini menyatakan mengenai kemampuan S-500 untuk melawan serangan antariksa: “Menyadari fakta bahwa saat ini dan di masa mendatang, batas-batas antara udara dan ruang angkasa sedang dan akan dihapus, aman untuk mengatakan bahwa sistem rudal S-500 Prometey sudah dengan rencana tersebut [perang ruang angkasa]. Ini kompleks yang lebih modern. Saya tidak ingin membicarakannya sekarang, karena belum berfungsi. Saya pikir itu akan muncul dalam waktu dekat. ”

Chemezov menambahkan bahwa sistem S-500 akan masuk layanan setelah selesai pengujian, meskipun tanggal pasti ini masih belum pasti.

Pada awal Juli, Wakil Perdana Menteri Rusia Yuri Borisov melaporkan tes pendahuluan yang berhasil dari S-500 memungkinkan Kementerian Pertahanan Rusia  membuat keputusan guna mempersingkat periode dimulainya pasokan seri produksi kepada pasukan pertahanan udara.

Akibatnya, resimen rudal pertahanan udara akan mulai menerima sistem S-500 di tahun-tahun mendatang. ”Berlawanan dengan sejumlah laporan dari outlet media populer, S-500 tidak dirancang sebagai pengganti S-300 dan Sistem S-400 dan memiliki peran yang sangat berbeda dan saling melengkapi.  S-500 tidak dirancang untuk menyerang target tingkat rendah seperti jet tempur, rudal jelajah, dan rudal balistik taktis, sedangkan S-400 dirancang untuk melibatkan hingga 80 target tersebut secara bersamaan dengan kemampuan kontra-siluman khusus.’

Dia menambahkan s pesialisasi S-500 terhadap netralisasi target  kelas atas yang bepergian dengan kecepatan dan ketinggian ekstrem memberikan banyak kemampuan yang saat ini kurang dimiliki S-500 akan menggantikan sistem rudal anti-balistik A-135 yang saat ini melindungi Moskow dan target utama lainnya dari serangan rudal balistik – sebuah platform yang mulai beroperasi pada 1995 dan menggantikan A-35 yang lebih tua.

Facebook Comments