For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Ghostrider Datang, Spooky Mulai Diistirahatkan

AC-130U Spooky

AC-130U “Spooky” yang terkenal milik Angkatan Udara Amerika menuju era pensiun ketika pesawat kargo yang dipersenjatai tersebut kembali dari misi terakhir di luar negeri Senin 08 Juni 2019.

Spooky sedang dalam proses untuk diganti  AC-130J Ghostrider, yang menawarkan daya tembak yang lebih presisi, serta kemampuan baru untuk membawa rudal dan bom yang dipandu laser.

Konsep tempur ini berasal dari Perang Vietnam, ketika transportasi C-47 era Perang Dunia II dilengkapi dengan senjata Gatling yang ditembakkan ke samping untuk memberikan dukungan udara jarak dekat ke pos-pos terpencil, serta memberikan hujan  peluru  pada konvoi musuh.

Konsep ini terbukti sangat populer sehingga Angkatan Udara memodifikasi C-130 Hercules untuk mengambil alih peran tersebut. Pesawat telah ikut ke berbagai medan perang sejak saat itu  termasuk dalam invasi Panama tahun 1989, Perang Teluk 1991, serta perang di Irak dan Afghanistan.

AC-130U “Spooky” pertama kali masuk layanan pada tahun 1995 dan merupakan pesawat perang generasi ketiga. Pesawat itu dilengkapi dengan sensor televisi multispektral, sensor inframerah definisi tinggi, dan radar, yang memungkinkan 13 krunya untuk menentukan pasukan musuh dan menyerang mereka dengan autocannons dan howitzer 105 milimeter.

AC-130J Ghostrider

AC-130J “Ghostrider” didasarkan pada transportasi C-130J Super-Hercules yang lebih baru dan lebih kuat.  Ghostrider memiliki fitur navigasi dan sensor yang ditingkatkan dan memasang satu autocannon GAU-23 / A 30-milimeter, senjata yang sama dipasang pada kapal perusak siluman kelas-Zumwalt Angkatan Laut dan kendaraan tempur Stryker Dragoon Angkatan Darat Angkatan Darat. Selain itu pesawat juga membawa howitzer 105 milimeter.

AC-130J juga dilengkapi untuk menembakkan rudal anti-tank Hellfire dan menjatuhkan GBU-39 Small Diameters Bomb. Hellfire akan dapat melibatkan target seperti tank, kendaraan lapis baja, dan benteng pada jarak hingga 5 mil, sedangkan Small Diameters Bomb memiliki jangkauan hingga 40 mil.

Ini akan sangat meningkatkan kemampuan Ghostrider untuk memberikan perlindungan kepada pasukan darat, terutama saat berada di luar jangkauan pertahanan udara musuh.  Meski pertahanan udara bukan masalah ketika menghadapi Taliban atau pemberontak Irak, tentara modern akan memiliki sistem senjata seperti jarak pendek Pantsir S-1 dan sistem pertahanan udara jarak menengah Buk M2 yang melindungi mereka.

Angkatan Udara pada akhirnya akan memasang laser pada AC-130J. Pada 2015, Angkatan Udara Amerika menantang industri untuk menempatkan laser 150-kilowatt pada AC-130 pada tahun 2020.

AC-130U Spooky gunships masih akan tersedia untuk ditempatkan, dalam keadaan darurat, sampai AC-130J mengambil alih sepenuhnya. Angkatan Udara berencana untuk membeli 37 AC-130J.

Facebook Comments