For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

USAF Akui Raptor Sulit Capai Kemampuan Misi 80%

F-22

Angkatan Udara Amerika Serikat secara terbuka mengakui bahwa armada tempur siluman F-22 Raptor tidak akan mencapai target tingkat kemampuan misi 80 persen pada akhir tahun ini. Selain itu juga muncul pertanyaan tentang apakah kesiapan tersebut akan bisa dicapai di masa depan.

Pada bulan September 2018, Menteri pertahanan Amerika saat itu James Mattis meminta agar Angkatan Udara mengambil semua langkah yang mungkin untuk mendapatkan rata-rata misi F-22 yang mampu mencapai tingkat setidaknya 80 persen pada saat Tahun Anggaran 2019 selesai.

Memo-nya juga menetapkan target yang sama untuk F-16 Viper Angkatan Udara, F / A-18 Hornets, F / A-18E / F Super Hornet, dan F-35 Joint Strike Fighters baik di Angkatan Udara, Angkatan Laut maupun Marinir.

Brigadir Jenderal Angkatan Udara Amerika Heath Collins, Pejabat Eksekutif Program untuk jet tempur dan pembom  kepada wartawan pekan lalu mengakui ada peningkatan tingkat kemampuan misi Raptor tetapi sulit mencapai target yang ditentukan. “Angka MC [mission capable] lebih tinggi dari yang pernah mereka alami,” katanya sebagaimana dikutip War Zone Senin 24 Juni 2019.

Dia tidak memberikan angka resmi, yang menyatakan bahwa tingkat kemampuan misi sebenarnya untuk armada F-22. Secara historis, angka untuk Raptor sangat rendah, biasanya berkisar sekitar 50 persen.

“Kami jelas melihat manfaat dari peningkatan sumber daya,” Collins menambahkan. Angkatan Udara memprogram ulang pendanaan dari bagian lain dari anggarannya untuk membantu membeli stok tambahan suku cadang, petugas menjelaskan. Layanan ini juga telah membayar Lockheed Martin untuk mempertahankan ruang perawatan tambahan terbuka tujuh hari seminggu di fasilitas Marrietta, Georgia untuk meningkatkan kapasitas depot F-22.”

Meningkatkan kesiapan F-22, khususnya, adalah penting mengingat bahwa ia tetap menjadi salah satu jet tempur paling canggih di Amerika. Keputusan untuk secara dramatis mengurangi rencana pembelian Raptor telah meninggalkan USAF dengan armada yang relatif kecil secara  yang akhirnya memperburuk dampak dari tingkat kesiapan yang rendah. Saat ini, Angkatan Udara memiliki sekitar 186 F-22, tetapi hanya sekitar 125 dari mereka yang ditugaskan pada unit kode tempur.

Armada Raptor juga mengalami sejumlah kecelakaan serius selama bertahun-tahun. Baru pada tahun 2018 dua F-22 mengalami kecelakaan saat pendaratan yang menyebabkan kerusakan signifikan pada kedua pesawat. Salah satu jet tempur lainnya juga mengalami kegagalan mesin tetapi bisa mendarat dengan selamat.

 

Pada tahun 2018, Kantor Akuntabilitas Pemerintah (GAO) mengeluarkan laporan yang menyoroti betapa rendahnya ketersediaan dan buruknya pemanfaatan armada secara keseluruhan telah membatasi kemampuan unit-unit F-22 untuk dilatih dan jika tidak  siap untuk berpartisipasi dalam konflik kelas atas di mana kemampuan siluman mereka akan sangat penting.

Jadi, jika armada F-22 belum mencapai tingkat kemampuan misi 80 persen maka akan menjadi kemajuan signifikan. Brigadir Jenderal Collins tidak akan memberikan batas waktu kapan Raptors akhirnya mencapai target itu.

Tetapi ada juga kekhawatiran tentang peningkatan kesiapan ini, bahkan dalam waktu dekat. Pada bulan Maret, mantan Sekretaris Angkatan Udara Wilson menyoroti Badai Michael tahun 2018, yang menghancurkan Pangkalan Angkatan Udara Tyndall di Florida, komando utama F-22, sebagai salah satu faktor utama yang mencegah Raptor mencapai angka 80 persen.

Namun Collins mengatakan bahwa bencana sebenarnya membantu meningkatkan tingkat kesiapan, karena mengurangi total jam terbang di seluruh armada F-22. Kembalinya F-22 yang dikerahkan ke Timur Tengah pada Februari 2019, menandai pertama kalinya dalam beberapa tahun ini di mana Raptor belum beroperasi di wilayah itu.

Selain itu dua gempa bumi pada akhir 2018 juga merusak Pangkalan Bersama Elmendorf-Richardson di Alaska, juga berkontribusi terhadap berkurangnya permintaan terbang di seluruh armada. Semua inimenyebabkan pelonggaran tuntutan pemeliharaan dan logistik.

Semua ini, pada gilirannya, menyebabkan pelonggaran tuntutan pemeliharaan dan logistik. Pemeliharaan preventif,  sering terjadi berdasarkan jam penerbangan. Jadi, ketika jet lebih sedikit terbang, mereka juga masuk untuk inspeksi dan mengganti suku cadang secara lebih jarang. Berkurangnya waktu terbang juga berarti lebih sedikit kebutuhan untuk memulihkan lapisan siluman Raptor, yang memakan waktu lama untuk diterapkan dan dipelihara.

Angkatan Udara sekarang berencana untuk memindahkan Raptor secara permanen ke Pangkalan Angkatan Udara Tyndall di Florida ke Pangkalan Angkatan Udara Langley di Virginia. Sementara rencana akhir masih menunggu persetujuan Kongres, F-22 dari Tyndall, bersama dengan pilot mereka, telah tersebar ke unit-unit di Virginia, serta Alaska dan Hawaii.

Pada saat yang sama, ukuran kecil armada F-22 secara keseluruhan membuat sulit untuk merealisasikan penghematan biaya melalui skala ekonomis. Dikombinasikan dengan kompleksitas dan sifat pemeliharaan yang intensif jet tempur menjadikan tetap sulit untuk mempertahankan tingkat kesiapan Raptor, terutama selama operasi tempur jangka-panjang selama konflik besar.

Facebook Comments