For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Raytheon dan Northrop Bergabung Kembangkan Rudal Taktis Bertenaga Scramjet

ilustrasi

Dua perusahaan pertahanan Amerika Raytheon dan Northrop Grumman pada Selasa  18 Juni 2019 mengumumkan kesepakatan untuk mengembangkan sistem rudal taktis bertenaga scramjet.

Perjanjian kerja sama menggunakan kemampuan gabungan dari kedua perusahaan untuk mempercepat pengembangan dan menunjukkan kesiapan untuk menghasilkan sistem rudal taktis generasi berikutnya.

Mesin Scramjet menggunakan kecepatan tinggi untuk secara paksa mengompresi udara yang masuk sebelum pembakaran untuk memungkinkan penerbangan berkelanjutan pada kecepatan hipersonik. Kecepatan tersebut mengurangi waktu penerbangan dan meningkatkan kemampuan bertahan hidup senjata, efektifitas dan fleksibilitas.

“Tim Raytheon / Northrop Grumman dengan cepat mengembangkan senjata air-breathing hypersonic untuk menjaga bangsa kita dari epan ancaman,” kata Dr.Thomas Bussing, wakil presiden Raytheon Advanced Missile Systems sebagiamana dilaporkan Defense Blog.

“Perjanjian ini menggabungkan keahlian Raytheon dalam pembangunan rudal taktis dengan pengalaman pengembangan mesin scramjet Northrop Grumman yang luas untuk menghasilkan senjata terbaik.”

Northrop Grumman dan Raytheon bekerja di bawah Hypersonic Air-breathing Weapon Concept, atau HAWC,  senilai senilai $ 200 juta untuk memberikan rudal jelajah yang terjangkau, efektif, dan dapat diproduksi untuk DARPA dan Angkatan Udara Amerika.

“Perjanjian kerja sama ini memperluas kemitraan kuat kami dengan Raytheon dalam hal kemampuan teknologi yang penting ini. Warisan mendalam kami dalam daya dorong, fuzes dan hulu ledak akan membantu mempercepat kesiapan rudal masa depan untuk memenuhi persyaratan jangkauan, kemampuan bertahan, keselamatan dan mematikan, ”kata Mike Kahn, wakil presiden dan manajer umum Sistem Pertahanan Northrop Grumman.

“Bersama dengan Raytheon, kami bermaksud membuat langkah besar ke arah peningkatan sistem senjata berkecepatan tinggi, yang sangat penting untuk meningkatkan kemampuan prajurit perang kami untuk serangan yang lebih besar dan waktu yang lebih cepat.”

Aviation Week & Space Technology  melaporkan tentang senjata yang tidak disebutkan namanya tersebut dengan menggambarkannya sebagai “desain rudal seperti waverider yang didukung oleh booster relatif kompak.” Desain rudal muncul di situs web Raytheon sebagai bagian dari diskusi tentang sistem senjata hipersonik, dan penampilannya bertepatan dengan dimulainya Paris Air Show.

Saat ini ada dua jenis propulsi hipersonik yakni boost glide dan scramjet. Senjata hipersonik boost glide seperti AGM-183 ARRW (“Arrow”) didorong ke ruang angkasa oleh rudal balistik dan kemudian meluncur ke target mereka dengan kecepatan yang menakjubkan. Boost glide weapon pada dasarnya tidak berdaya setelah pemisahan dari rudal dan meluncur ke target mereka.

Metode propulsi hipersonik lainnya, scramjet. Senjata ini memiliki tahap pendorong kecil, motor roket konvensional yang dirancang untuk mempercepat rudal cukup cepat sehingga scramjet dapat mengambil alih. Seperti semua mesin, scramjet mengambil udara yang melaju kencang dan memaksanya masuk ke ruang bakar, mengeluarkan gas buang sebagai dorongan.

Tidak seperti turbin dan ramjets, scramjet dirancang untuk mencerna udara yang bergerak dengan kecepatan supersonik, menghasilkan volume udara yang besar yang didorong masuk. (Scramjet sebenarnya adalah kependekan dari “supersonic combustion ramjet”)

Lebih banyak udara berarti lebih banyak bahan bakar, dan setidaknya dalam desain ini, lebih banyak bahan bakar berarti lebih banyak kecepatan. Akibatnya, para insinyur percaya scramjet mampu mencapai kecepatan hingga 24 Mach.

Kabar ini muncul setelah ARRW  menjalani tes penerbangan pertama dengan pembom B-52 pekan lalu, Angkatan Udara Amerika.

Facebook Comments