For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Amerika Dilaporkan Meretas Jaringan Listrik Rusia

Pembangkit listrik Rusia / CircleID

Amerika Serikat dilaporkan meningkatkan serangan digital ke dalam jaringan tenaga listrik Rusia sebagai peringatan kepada Presiden Vladimir V. Putin dan sebuah demonstrasi tentang bagaimana pemerintahan Trump menggunakan otoritas baru untuk menyebarkan cybertools secara lebih agresif.

“Ini telah menjadi jauh, jauh lebih agresif selama setahun terakhir,” kata seorang pejabat senior anonim kepada New Yorks Times, sambil menolak untuk menyebutkan secara spesifik. “Kami melakukan hal-hal pada skala yang tidak pernah kami pikirkan beberapa tahun yang lalu.”

Laporan terbaru dari Times mengatakan “tidak jelas” seberapa dalam Amerika menyusup ke sistem Rusia, sementara Kementerian Energi negara itu mengatakan bahwa pihaknya belum menerima informasi tentang serangan semacam itu.

“Jaringan tenaga energi Rusia memiliki tingkat keamanan yang tinggi,” kata kementerian itu kepada Times 15 Juni 2019. Dia mengatakan bahwa banyak fasilitas penting yang terhubung ke sistem pertahanan negara. “Pekerjaan sistemik sedang dilakukan untuk menggunakan teknologi dan peralatan Rusia untuk menghilangkan risiko tersebut.”

Presiden Trump juga membantah serangan itu dan menyebut tuduhan itu dalam tweet, “TIDAK BENAR! Apa pun yang terjadi dengan Media Berita Korup kita hari ini. Mereka akan melakukan, atau mengatakan, apa pun yang diperlukan, tanpa sedikit pun memikirkan konsekuensi! Ini adalah pengecut sejati dan tanpa ragu, MUSUH RAKYAT! ”

Undang-undang Amerika menyatakan bahwa serangan dunia maya mirip dengan serangan darat, udara, atau laut, dan dengan demikian pada tingkat tindakan tertentu tidak memerlukan persetujuan langsung dari Panglima Tertinggi. Serangan itu diawasi oleh Komando Cyber ​​AS, menurut Times.

Meskipun belum ada konfirmasi mengenai tingkat serangan, mereka akan mencocokkan dengan kata-kata beberapa pejabat Amerika yang telah berbicara tentang perlunya pembalasan terhadap peretasan Rusia.

Penasihat keamanan nasional Presiden Trump, John Bolton, mengatakan dalam sebuah pernyataan publik bahwa Amerika sedang melihat target digital potensial “Kepada Rusia, atau siapa pun yang terlibat dalam operasi cyber terhadap kami, ‘Anda akan membayar harganya.'”

Mustahil untuk mengatakan apa yang telah dilakukan Amerika di Rusia, atau jika pemerintah Rusia akan memberi tanggapan. Ini bukan pertama kalinya struktur energi Rusia dikompromikan dalam beberapa tahun terakhir.

Pada 2017, di tengah serangan cyber global yang melihat korban pertamanya di Ukraina, perusahaan minyak Rusia Rosneft menjadi korban. Sementara pemerintah di seluruh dunia dan jurnalis independen menyalahkan Rusia atas serangan tahun 2017, pemerintah membantah tuduhan itu.

Facebook Comments