For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Chonma Ho, Bukti Korea Utara Sangat Mampu Membuat Tank

Tank Tempur Chonma Ho di Lapangan Kim Il Sung

Angkatan bersenjata Korea Utara telah mengoperasikan tank-tank tempur sejak akhir 1940-an, dan menggunakan secara ekstensif sekelompok kecil tank T-34 buatan Soviet selama Perang Korea yang ditingkatkan menjadi lebih canggih setelah konflik.

Meski negara itu sangat bergantung pada lapis baja buatan Soviet selama lebih dari dua dekade, ideologi Juche  memprioritaskan kemandirian serta kebutuhan khusus untuk kendaraan lapis baja yang mampu beroperasi di daerah pegunungan membuat Korea Utara berupaya mengembangkan tank tempur sendiri.

Tank tempur pertama buatan Korea Utara dikenal sebagai, Chonma Ho yang mulai beroperasi pada tahun 1980 dan didasarkan pada desain Soviet T-62. Tank tersebut menjadi formasi lapis baja paling elit di negara itu pada saat itu, dan merupakan platform paling mampu dalam layanan Korea Utara selama lebih dari 10 jauh melebihi kinerja tank T-54 dan T-55 yang lebih tua yang diperoleh dari Uni Soviet.

Chonma Ho sangat bergantung pada teknologi yang direkayasa balik dari desain T-62 dan T-72 Soviet dan telah dirancang dalam beberapa varian. Tank-tank itu dimaksudkan untuk dapat menembakkan persenjataan utama mereka pada sudut ekstrem, menjadikannya sangat cocok untuk peperangan gunung dengan cara yang tidak dimiliki oleh kendaraan tempur standar Soviet dan Amerika.

Versi asli Chonma Ho dilaporkan menggunakan armor lebih ringan – dan desain itu kemudian ditingkatkan secara signifikan untuk lebih bersaing dengan platform Amerika dan Korea Selatan yang lebih canggih.

Varian selanjutnya dari tank dikembangkan dengan baju besi yang lebih berat, laser pengukur jarak, ‘perisai booming,’ rudal permukaan ke udara, dan explosive reactive armour peledak canggih.  Peluncur asap, thermal sleeves untuk senjata utama, armour track skirts, baju besi komposit, komputer balistik dan rangkaian kontrol tembakan terintegrasi yang lebih maju juga hadir sebagai tambahan  di samping mesin 750hp baru yang lebih kuat dan sistem stabilisasi superior.

Pembaruan terbaru pada desain Chonma Ho termasuk pencitraan termal, sistem pengendalian tembakan baru, plat komposit berpelindung karet baru, sasis memanjang, rudal permukaan ke udara baru, meriam smoothbore 2A46 125mm yang lebih kuat (menggantikan meriam 115mm asli) , sistem pengeluaran shell bekas dan autoloader.   Semua ini untuk meningkatkan daya tembak tank serta kemampuan bertahannya dan kesadaran situasional para awaknya.

Meski Chonma Ho telah ditingkatkan secara signifikan sejak masuk ke dalam tugas, dan jauh melampaui kemampuan T-62 Soviet dan M60 Amerika, itu tetap bukan tandingan tank tempur terbaru yang digunakan oleh musuh potensial seperti K2 Black Panther Korea Selatan – terutama di tanah terbuka di mana spesialisasi platform utara dalam perang gunung tidak bisa ikut bermain.

Korea Utara kemudian bergerak untuk mengembangkan Pokpung Ho yang lebih mampu, yang mulai beroperasi pada tahun 1992 dan sejak itu ditingkatkan dengan teknologi canggih termasuk yang diperoleh dari varian T-90 Rusia.

Tank ini telah menggantikan Chonma Ho sebagai elite dari unit lapis baja Korea Utara, dan saat ini sedang dalam produksi massal. Seperti pendahulunya, ia juga mengkhususkan diri dalam perang gunung.

 

Tank Pokpung Ho

Menurut perkiraan Korea Selatan, sekitar 900 Pokpung Ho dan tank Chonma Ho diproduksi dari 2005 hingga 2012 saja yang memungkinkan angkatan bersenjata Korea Utara  secara efektif menyingkirkan varian T-55 dan Chonma Ho yang lebih tua dari layanan garis depan.

Pengalaman yang diperoleh mengembangkan berbagai varian Chonma Ho dan memodernisasi desain secara luas adalah kunci Korea Utara sebagai produsen canggih tank tempur kelas atas. Desain itu diekspor ke Iran dan Ethiopia pada 1980-an dalam jumlah besar, dan tetap beroperasi hingga hari ini.

Chassis Chonma Ho juga digunakan sebagai dasar untuk artileri self-propelled Juche Po, yang mulai beroperasi pada awal 1990-an. Kendaraan komando dan kendaraan pemulihan lapis baja juga telah dikembangkan berdasarkan sasis asli.

Varian modern Chonma Ho kemungkinan akan tetap beroperasi di angkatan bersenjata Korea Utara selama bertahun-tahun yang akan datang, meskipun tidak jelas apakah mereka masih dalam produksi setelah ada Pokpung Ho  yang lebih ringan dan lebih murah.

Pokpung Ho telah datang untuk membentuk sebagian besar kekuatan lapis baja di unit garis depan Korea Utara, dan mempertahankan kemampuan yang sebanding dengan T-90 Rusia yang darinya ia memperoleh banyak teknologinya. Berbeda dengan T-90, tetapi seperti pendahulunya Chonma Ho, Pokpung Ho  sangat khusus untuk perang gunung dan dirancang untuk mengintegrasikan kemampuan rudal anti pesawat yang cukup besar.

Tank ini juga membuktikan di tengah isolasi yang sangat ketat, Korea Utara mampu membangun tank yang sangat bisa diandalkan.

Facebook Comments