For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Dapatkah Kapal Perang Amerika Berlindung dari Rudal BrahMos?

Rudal BrahMos yang dikembangkan India dan Rusia harus diakui sebagai salah satu ancaman paling serius untuk kapal perang. Kecepatannya yang sangat tinggi serta kemampuannya terbang rendah menjadikan sangat sulit untuk ditembak jatuh.

BrahMos adalah rudal tercepat untuk saat ini. Sementara Angkatan Laut Amerika juga dilengkapi dengan kapal paling canggih di dunia hingga mungkin yang BrahMos menjadi rudal paling mematikan untuk kelompok tempur kapal induk Amerika.

Varian BrahMos Rusia disebut Onyx dan varian ekspor disebut Yakhont. Sementara NATO memberinya kode SS-N-26 Stallion.

Yang perlu dicatat, tidak ada informasi rahasia dari artikel ini. Semua menggunakan data yang sudah dirilis ke public dan menganalisanya menggunakan logika, fisika dan matematika untuk menyajikan gambaran umum tentang BrahMos dan bagaimana langkah-langkah untuk melawan rudal ini.

Kita lihat dulu kelebihan utama dari BrahMos adalah

  • Kecepatan Mach 3 (2500-3000 km / jam)  yang membuatnya sangat sulit untuk dideteksi dan dilacak.
  • Hulu ledak Semi-Armor piercing 300 kg yang menyebabkan rudal ini bisa menimbulkan kerusakan besar.
  • Energi kinetiknya sangat tinggi yang bisa menghancurkan kapal kecil dan melumpuhkan kapal yang lebih besar.
  • Manver-S terjadi hanya beberapa detik sebelum menghantam target menjadikan BrahMos akan sangat sulit untuk dintersep atau dicegat.
  • Kisaran rentang 300 km pada Hi-Lo altitude profile
  • Kisaran rentang 400 + km pada profil ketinggian tinggi
  • Tidak ada sayap yang membuatnya membuat lebih sulit untuk menembak jatuh rudal dibandingkan dengan rudal besayap yang bisa jatuh ketika sayapnya rusak.

Sementara kelemahan dari BrahMos adalah

  • Hanya memiliki kisaran 120 km ketika terbang sea skimming atau tipis di atas permukaan air laut.
  • Bukan rudal yang cerdas karena tidak dapat mengambil tindakan mengelak sendiri untuk menghindari rudal pencegat

Ada banyak rumor bahwa mustahil untuk menembak jatuh BrahMos. Hal ini terutama disebabkan oleh fakta bahwa sistem pertahanan rudal NATO hanya siap untuk menangani rudal anti kapal dengan kecepatan 1-1,5 Mach yang dimiliki Soviet ketika era Perang Dingin.

Tapi setelah kecepatan Onyx / BrahMos dikembangkan menjadi Mach 2-3 dan itu mengejutkan dunia barat yang belum mengetahui langkah-langkah apa yang harus diambil ketika menghadapi rudal supersonik.

Namun Angkatan Laut AS sepertinya lebih siap untuk melindungi armada dari ancaman tersebut. Tahapan dalam menembak jatuh Onyx / BrahMos menggunakan sistem anti-rudal modern ini yang akan dijelaskan.

Burkes of the US Navy during a SAM firing exercise
Burkes of the US Navy during a SAM firing exercise

Menggunakan SAM Jarak Jauh

Bagian terbaik dari menggunakan rudal jarak jauh SAM untuk melindungi kapal adalah dengan menembak platform peluncuran rudal sebelum dia dapat menembakkan rudal pada Anda! Karena itu artinya Anda menghilangkan sumber ancaman hingga  Anda memastikan keselamatan armada.

Sistem SAM jarak jauh adalah mereka yang masuk dalam jangkauan kategori 80-250 km seperti SM-2, SM-6, Aster 30, HQ-9, SA-N-6 Grumble (Naval S300), 9M96E (Naval S400). Tapi mari kita mempertimbangkan SAM yang paling mungkin untuk menghadapi BrahMos.

Angkatan Laut AS menggunakan Standar Missile SM-2 sebagai SAM jarak jauh di kapalnya. Rudal ini memiliki jangkauan 90 + km dan menggunakan pencari radar homing semi-aktif yang berarti bahwa iluminator mekanis scanning di papan kapal perang harus menyediakan mereka dengan bimbingan.

Hal ini terbukti menjadi kelemahan Burke yang membawa 3 centrally mounted SPG-62 illuminators yang akan sulit untuk berurusan dengan serangan rudal multi- directional.

Biasanya, setelah rudal terdeteksi pada rentang lebih lama jika menyusul profil ketinggian tinggi, beberapa SM-2 diluncurkan untuk melawan ancaman tersebut. Sebanyak 2-3 SAM dipecat terhadap ancaman subsonic, sehingga aman untuk mengasumsikan bahwa akan ada 4-5 SAM dipecat untuk menghadapi satu rudal BrahMos.

Sekali lagi, SM-2 tidak dirancang untuk menangani rudal yang terbang pada tiga kali kecepatan suara tetapi dirancang untuk menangani rudal Soviet yang terbang di 1-1,5 kali kecepatan suara.

Jadi itu akan menjadi tugas yang sangat sulit untuk menembak jatuh BrahMos yang akan meluncurkan BrahMos idealnya dari jarak 120 km dari Burke untuk menunda deteksi.

Akan tetapi SM-6 dapat mencegat rudal supersoonic pada ketinggian sea skimming dan juga ketinggian tinggi. Ini akan menjadi senjata utama untuk Angkatan Laut AS untuk mempertahankan armada terhadap rudal seperti BrahMos.

SM-2 being launched from the Mk41 VLS
SM-2 being launched from the Mk41 VLS

Gambaran Skenario

Mari kita mempertimbangkan skenario di mana perusak kelas Burke mengawal kelompok tempur kapal induk dihadapkan dengan segerombolan 8 rudal antikapal BrahMos / Yakhont.

Setelah rudal terdeteksi oleh AWACS pada jarak 150 + km dari kapal, prosedur biasa akan mengarahkan jet tempur dari kapal induk mencegat rudal untuk menembak jatuh. Tapi dalam kasus ini, rudal tersebut terbang pada 3 kali kecepatan suara.

Jet tempur akan memiliki 1/3 waktu untuk bereaksi jika dibandingkan dengan menghadapi rudal subsonik. Oleh karena itu kemungkinan menembak jatuh rudal ini menjadi sangat kecil.

Tetapi jika kita mempertimbangkan perusak bertindak sendiri artinya tidak ada peringatan udara, maka BrahMos baru akan terdeteksi sekitar 25-30 km dari kapal dan itu adalah fase terminal sea skimming.

Mengingat salvo 8 BrahMos dan rudal berlari pada kecepatan 1 km / detik, Burke hanya memiliki waktu sekitar 25-30 detik untuk bereaksi. Meluncurkan rudal jarak jauh akan menjadi sia-sia pada situasi seperti ini karena rudal mendekati kapal dengan cepat.

Pilihan yang tersedia pada Burke adalah rudal jarak menengah Evolved Sea Sparrow Missile (ESSM) yang memiliki rentang 50 km dan jumlah cukup banyak tersedia. Rudal ini sangat berguna karena satu paket terdiri dari sel 4 Medium Range (MR)-SAM. Sementra LR-SAM hanya satu.

Untuk mencegat rudal anti-kapal supersonik, sejumlah besar SAM dipecat untuk memastikan intersepsi sukses. Jadi dalam hal ini, kita dapat mempertimbangkan kemungkinan 16-24 ESSM dipecat dari Burke untuk menghadapi rudal masuk. Burke memiliki 4 SAM menargetkan setiap rudal BrahMos dan probabilitas intersepsi secara teori adalah 100%.

Tetapi ada masalah dalam hal ini. Menembakkan 24 ESSM memakan waktu 24 detik, 4 ESSM akan menargetkan 1 BrahMos, sehingga 24 ESSM hanya menargetkan enam BrahMos.

Sedangkan tadi dikatakan ada delapan BrahMos yang dipecat. Dua yang tersisa masih akan dengan cepat meluncur menuju Burke. Dan harapannya kemudian pada sistem senjat jarak dekat CIWS Phalanx dan softkill penanggulangan yang kemungkinan masih bisa melumpuhkan dua rudal tersisa.

Selesai? Sama sekali belum. Yang jadi problem adalah frigat generasi baru Rusia dan kapal perusak India memiliki kemampuan menembakkan 16 rudal BrahMos. Jadi bukan hanya delapan yang ditembakkan.

Jika 16 BrahMos dilesatkan salvo maka pertahanan Burke akan kacau balau. Sistem pertahanan jarak dekat atau CIWS Phalanx dan softkill penanggulangan mungkin akan berhasil melawan 2 BrahMos lagi artinya total menjadi empat rudal BrahMos yang bisa dilumpuhkan hingga fase ini.

Tetapi Anda masih memiliki 6 rudal supersonic tersisa dengan hulu ledak semi armor piercing 300 kg yang akan dengan cepat menyeruduk perusak seberat 9000 ton.

Oleh karena itu kita bisa berasumsi batas jenuh untuk Burke sendirian adalah menghadapi 12 rudal BrahMos yang mendekati secara bersamaan dan itu sudah sangat berat karena seluruh upaya harus dikeluarkan, semua tahap tanpa salah dan memiliki keberuntungan besar.

Jadi, jika Burke head to head dengan kapal Rusia atau perusak India yang membawa 16 BrahMos, maka sulit bagi Burke pulang ke rumah.

NEXT: MENGGUNAKAN SAM JARAK MENENGAH

Facebook Comments