For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Seperti Apa Kendaraan Tempur Masa Depan Angkatan Darat Amerika?

Dikembangkan pada 1980-an, Bradley Fighting Vehicle telah menjadi andalan Angkatan Darat Amerika selama lebih dari 35 tahun. Ini adalah platform yang telah terbukti di medan tempur dan masih menyediakan kemampuan bertahan, mobilitas, dan kemampuan mematikan serta merupakan bagian integral dari Tim Tempur Brigade Lapis Baja atau Armored Brigade Combat Team (ABCT) (ABCT) Angkatan Darat Amerika.

Tetapi Bradley berada pada akhir masa kerjanya. Kemampuan Bradley untuk melampaui kemampuan rekan dalam pertempuran jarak dekat mulai berkurang, kendaraan tempur tidak lagi memiliki overmatch yang menentukan dalam hal membunuh dan perlindungan dan telah mencapai batas kapasitas pertumbuhannya.

Ketika Angkatan Darat bersiap untuk operasi tempur di masa depan, dibutuhkan platform baru untuk mempertahankan kemampuan untuk mendominasi medan perang. Untuk tujuan ini, program jangka panjang telah diluncurkan di Angkatan Darat Amerika yang ditetapkan sebagai Next Generation of Combat Vehicle, atau NGCV.

Next-Generation Combat Vehicle harus melebihi kemampuan saat ini sambil melakukan overmatching pada ancaman sistem kelas serupa. Kendaraan harus dioptimalkan untuk daerah perkotaan yang padat namun juga mampu mengalahkan ancaman di daerah pedesaan yang terbuka dan mengemas teknologi canggih serta prospek pengembangan di masa depan.

NGCV diharapkan akan memberikan ABCT sebuah platform mobile, yang dibangun untuk tujuan tertentu yang akan meningkatkan kemampuan tempur keseluruhan, mobilitas, penyebaran yang strategis dan perlindungan bagi Tentara. Hal ini juga diharapkan dapat mengurangi tuntutan logistik pada Angkatan Darat.

NGCV adalah topik hangat di industri pertahanan saat ini dan hampir setiap produsen pertahanan utama menunjukkan minatnya. Menurut informasi saat ini, kendaraan tempur masa depan Angkatan Darat akan menampilkan elektronik digital terbaru, konektivitas jaringan, dan komunikasi dalam ABCT.

Sumber yang akrab dengan masalah ini mengatakan NGCV akan menerima sistem penglihatan 360 derajat, yang memungkinkan awak dan infanteri untuk “melihat-lihat” baju besi kendaraan mereka secara real-time, menciptakan visualisasi yang jelas dan lengkap dari medan perang untuk memberikan perlindungan yang lebih baik bagi para kru.

Sistem ini mencakup serangkaian pasangan kamera  yang gambarnya diproyeksikan untuk kru. Sistem ini memungkinkan Anda untuk menempatkan kru di belakang mesin dan mengurangi jumlah zona lemah di baju besi secara keseluruhan.

NGCV akan beroperasi dengan tidak lebih dari dua awak dan memiliki volume yang cukup untuk membawa setidaknya enam tentara. Fitur utama dari kendaraan tempur masa depan adalah kemampuan untuk melakukan operasi yang dikendalikan dari jarak jauh saat kru berada di luar platform.

Perkembangan teknologi memungkinkan Anda untuk mengendalikan mesin perang dari jarak jauh dan terhubung ke kelompok-kelompok pertempuran NGCV tak berawak lainnya. Salah satu varian berawak akan mengendalikan dua atau empat kendaraan tempur tak berawak lainnya.

Istilah “tak berawak” menyiratkan berbagai tingkat otonomi. Pada level terendah, misalnya, kendaraan mungkin tidak memiliki personel dan dikendalikan melalui remote control. Pada tingkat tertinggi, kendaraan mungkin sepenuhnya otonom, membutuhkan kecerdasan buatan  sesuatu yang belum dapat dicapai, tetapi jelas di cakrawala.

Varian NGCV tanpa awak akan mengandung sensor yang dapat mendeteksi asap dan bahan kimia. Mereka juga akan dipersenjatai, dengan keputusan untuk menembak tetap dibuat oleh manusia. Varian NGCV tak berawak akan memainkan peran penting di medan perang masa depan.

Mengenai perlindungan, NGCV akan menerima perlindungan berlapis yang mudah diganti untuk mengembangkan kebutuhan perlindungan kendaraan.

Secara khusus, NGCV akan diperlengkapi dengan Explosive Reactive Armor (ERA) yang bekerja pada prinsip yang sama sekali berbeda dari sistem perlindungan konvensional.

Mengenai kemampuan tempur, NGCV akan menerapkan senjata kaliber medium jarak jauh yang langsung, tepat, dan pasti mematikan, energi terarah, dan tembakan rudal dalam segala kondisi cuaca baik siang maupun malam, baik dengan bergerak atau diam.

Firepower dari meriam 50 milimeter mereka untuk membawa senjata jarak jauh yang lebih mematikan ke serangan kendaraan lapis baja kaliber menengah.

Meriam 50mm dapat memadukan berbagai teknologi serangan kendaraan lapis baja berteknologi tinggi  termasuk kontrol tembakan canggih, sensor penargetan otomatis, amunisi generasi berikutnya, kecepatan pemrosesan komputer baru, dan opsi serangan kaliber menengah jarak jauh. .

Menurut informasi Northrop, meriam 50mm yang baru, disebut sebagai XM913 eksperimental, dapat mencapai jarak dua kali lebih jauh dari jangkauan meriam M242 25mm Bradley Fighting Vehicle yang jaraknya sekitar 2 kilometer.

Rencana awal sebanyak enam prototipe eksperimental untuk NGCV  akan dibangun dengan dua kendaraan tempur berawak dan empat robot  dijadwalkan akan dikirim pada akhir tahun 2019. Pengiriman itu akan memulai pengujian langsung dengan US Army pada awal tahun 2020.

“Kami percaya, di lingkungan operasi di masa depan, kerja sama tim tak berawak / tak berawak di tingkat taktis akan mempertahankan overmatch dan memberikan kemampuan menyerang yang menentukan sebagai bagian dari manuver senjata gabungan. Membuat kontak dengan elemen sekecil mungkin memungkinkan komandan manuver mempertahankan kebebasan bertindak, ” kata Kolonel Gerald Boston, wakil direktur Cross-Functional Team yang bertugas mengembangkan kendaraan tersebut.

Facebook Comments