For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

40 Tahun Setelah Penerbangan Pertama, Rusia Masih Menjual Helikopter Terbesar di Dunia

Hampir empat puluh tahun setelah debutnya, helikopter transportasi angkat berat Mi-26, yang oleh NATO dijuluki sebagai “Halo,” masih merupakan helikopter terbesar di dunia. Dibangun oleh Russia Helicopters, anak perusahaan dari raksasa industri Rusia Rostec, Mi-26 membawa lebih banyak barang atau orang daripada helikopter apa pun di Barat, bahkan Chinook dan Sea Stallion Amerika.

Menurut Defense News perusahaan itu terus sibuk memperbaiki Mi-26 lama untuk Angkatan Darat Rusia, memasarkan Mi-26T2V yang baru, dan berkonsultasi dengan raksasa penerbangan AVIC China mengenai helikopter berat barunya  yang dikenal sebagai Advanced Heavy Lift (AHL).

Pertama kali diproduksi pada tahun 1980, Mi-26 dirancang dan dibangun oleh Uni Soviet. Mi-26 berukuran sangat besar, dengan panjang pesawat 110 kaki dan panjang  rotor 131 kaki. “Halo” dapat mengangkat hingga 44.092 pon kargo, atau 22 ton.

Kabin kargo yang sangat besar berukuran 39,6 kaki kali 10,6 kaki, dengan drive-on, drive-off dari pintu belakang.  Mi-26 juga dapat menampung 82 pasukan tempur atau lebih dari seratus warga sipil.

Mi-26 memiliki karier yang tidak biasa. Mi-26 digunakan selama pendudukan Soviet di Afghanistan pada 1980-an, mendukung operasi anti-gerilya dan memasok pasukan Tentara Merah di lapangan.

Pada tahun 1986, Mi-26 digunakan untuk menjatuhkan pasir, tanah liat, dan bahan pelindung lainnya pada bencana nuklir Chernobyl. Helikopter-helikopter itu tidak pernah diterbangkan lagi karena kontaminasi radioaktif.

Setelah pecahnya Uni Soviet, helikopter Halo terlibat dalam pertempuran di Tajikistan, Armenia, Azerbaijan, Georgia, dan Chechnya dan Dagestan. Pada tahun 2002, Mi-26 membawa helikopter angkat berat CH-47 Angkatan Darat AS yang jatuh dari Gardiz, Afghanistan ke pangkalan udara Bagram.

Mi-26T2V yang baru memindahkan pesawat dari era analog ke  digital, memungkinkannya untuk mengambil keuntungan dari teknologi navigasi dan komunikasi baru sambil memperkecil ukuran kru.

Komputer dan panel input data baru menggantikan instrumen analog, dan sistem navigasi inersia laser baru, GPS dan sistem navigasi satelit GLONASS Rusia memungkinkan penghapusan navigator manusia yang digunakan helikopter lama.

Perbaikan digital lainnya menghilangkan posisi insinyur penerbangan. Helikopter yang ditujukan untuk dinas militer termasuk menara sensor elektro-optik, penerima peringatan rudal, jammer inframerah, dan peluncur suar untuk mengalihkan rudal yang dipandu inframerah.

AHL China-Rusia akan lebih kecil dari Mi-26, dengan kapasitas muatan 15 ton yang jauh di bawah Mi-26 dengan 22 ton, tetapi dengan kemampuan untuk beroperasi di daerah pegunungan China yang tinggi, termasuk Tibet dan Xinjiang.

Seperti mesin mobil, mesin helikopter kehilangan efisiensi di lingkungan ketinggian tinggi karena kekurangan oksigen.

AHL hampir pasti ditakdirkan untuk bertugas di Tentara Pembebasan Rakyat China, di mana ia akan memiliki jangkauan untuk terbang langsung ke Taiwan, membongkar 50 pasukan tempur atau segelintir kendaraan darat, dan kemudian kembali untuk memuat ulang dan mengisi bahan bakar.

Facebook Comments