For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Kembalinya Pola Perang Dingin, Tentara Amerika Dikerahkan Mendadak ke Eropa

Para prajurit infantri dari Batalion 1, Resimen Infantri ke-6 Angkatan Darat Amerika sedang di tengah-tengah latihan meriam di El Paso, Texas, pada 11 Maret 2019 ketika telepon masuk dari markas divisi dengan perintah : dikirim ke Polandia.

“Kami mendapat zero notice [tanpa pemberitahuan],” kata Kolonel Chad Chalfont, Komandan Brigade Lapis Baja ke-2, Divisi Lapis Baja ke-1 US Army¬† dengan markas besar batalion di Cold War Road di Fort Bliss. Seminggu kemudian, 1.500 tentara brigade tersebut sudah berada di di Polandia barat.

Pola pengerahan pasukan ini mengingatkan pada Perang Dingin, ketika mobilisasi tanpa pemberitahuan adalah fitur utama dari strategi militer untuk melawan Uni Soviet kala itu.

Kini Angkatan Darat Amerika sedang mempelajari kembali seni penyebaran cepat sebagai salah satu teknik beradaptasi dengan strategi Pentagon baru – yang dikenal sebagai Tenaga Kerja Dinamis – yang menyerukan kepada militer secara keseluruhan untuk mampu melakukan gerakan yang lebih tak terduga untuk mengecoh musuh.

“Kita akan melihat ini secara teratur,” kata Mayjen John Gronski, Wakil Komandan Jenderal ¬†Army National Guard Angkatan Darat Amerika di Eropa sebagaimana dilaporkan Stars and Stripes dan dikutip War is Boring 1 April 2019.

“Untuk musuh kita di mana saja, itu tidak akan terduga untuk mereka. Dan itu bagus untuk keamanan nasional kita. Ini semua tentang pencegahan dan kesiapan. ”

Tetapi bagi U.S. Army Europe (USAREUR) kedatangan pasukan infantri Fort Bliss juga merupakan peristiwa puncak dalam upaya lima tahun untuk membangun kembali kekuatan yang sebagian besar telah merosot setelah penarikan panjang pasca-Perang Dingin.

Di Eropa, Angkatan Darat Amerika telah membangun sejak intervensi militer Rusia di Ukraina pada 2014 yang memicu alarm di antara sekutu dan memicu dorongan untuk memperkuat sisi timur NATO.

Angkatan Darat Amerika telah memimpin sebagian besar upaya itu, dengan brigade lapis baja yang berbasis di Amerika sekarang melakukan rotasi terus menerus.

“Tank terakhir [Angkatan Darat Amerika] meninggalkan Eropa pada 2013, pasukan rotasi berikutnya kembali dengan tank sekitar setahun kemudian karena lingkungan keamanan berubah di sini,” kata Gronski. Stok senjata juga telah dipersiapkan di lokasi-lokasi strategis, yang akan dikeluarkan jika kondisi kritis.

Tetapi sebelumnya berbagai rotasi pasukan Amerika ke Eropa direncanakan jauh sebelumnya, yang berarti penyebaran cepat tentara Fort Bliss bulan ini dilakukan untuk menguji kemampuan Angkatan Darat Amerika untuk melakukan segalanya dengan lebih cepat.

 

Facebook Comments