For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Penghentian Penjualan Senjata Jerman ke Saudi Munculkan Masalah Serius

Eurofighter Typhoon Arab Saudi

Penghentian ekspor Jerman ke Arab Saudi telah memunculkan masalah serius yang harus ditanggung oleh sejumlah perusahaan pertahanan di negara lain.

Seorang pejabat tinggi Airbus mengatakan keputusan Jerman itu telah mencegah Inggris menyelesaikan penjualan 48 pesawat tempur Eurofighter Typhon ke Riyadh, dan telah menunda potensi penjualan senjata lain seperti pesawat transportasi militer A400M

Jerman pada November mengatakan akan menolak lisensi ekspor masa depan ke Arab Saudi setelah pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi. Namun negara ini belum secara resmi melarang kesepakatan yang telah disetujui sebelumnya, yang akan memberi hak perusahaan untuk kompensasi, tetapi telah mendesak industri untuk menahan diri dari pengiriman seperti itu untuk saat ini.

Kepala Airbus Defense and Space Dirk Hoke mengatakan kepada Reuters bahwa ketidakpastian tentang masalah itu telah merusak kredibilitas Jerman, dan dapat mengancam proyek-proyek pertahanan Franco-Jerman di masa depan, termasuk Eurodrone yang direncanakan sedang menuju kontrak awal pada akhir tahun.

“Ini adalah masalah serius,” kata Hoke dalam sebuah wawancara di sela-sela Konferensi Keamanan Munich Jumat 15 Februari 2019.

“Kami menghadapi kendala dalam banyak proyek, dan banyak masalah telah diatasi,” termasuk apa yang disebutnya diskusi tentang penjualan pesawat transportasi militer A400M ke Arab Saudi.

Jerman menyumbang kurang dari 2 persen dari total impor senjata Saudi, persentase kecil secara internasional dibandingkan dengan Amerika Serikat dan Inggris, tetapi Jerman membuat komponen untuk kontrak ekspor negara lain.  Komponen itu termasuk usulan USS $ 17,5 miliar perjanjian oleh Riyadh untuk membeli 48 jet tempur Eurofighter Typhoon baru dari Inggris.

Kesepakatan yang dibuat selama hampir empat tahun itu, telah diselesaikan akhir tahun lalu, tetapi telah tertahan selama berbulan-bulan karena posisi Jerman, memicu “reaksi emosional besar-besaran” dari Inggris dan BAE Systems, kata Hoke.

Eurofighter dibangun oleh konsorsium empat negara – Jerman, Inggris, Italia dan Spanyol – diwakili oleh Airbus, Sistem BAE Inggris dan Leonardo Italia.

Hoke mengatakan situasi saat ini sulit untuk dijelaskan kepada pelanggan karena tidak ada embargo resmi. Eksekutif top Airbus telah meminta Kementerian Luar Negeri dan Kementerian Ekonomi untuk mengizinkan kesepakatan Eurofighter untuk dilanjutkan.

Dia mengatakan sikap Jerman yang didorong politis juga dapat memiliki konsekuensi negatif bagi proyek-proyek Perancis-Jerman di masa depan, termasuk proyek Eurodrone.

Jerman dan Prancis telah membuat kemajuan dalam beberapa bulan terakhir dengan kesepakatan bilateral, tetapi Berlin menolak untuk membuatnya mengikat secara hukum, menurut sumber-sumber Prancis yang mengetahui masalah tersebut.

“Itu akan menimbulkan kerusakan jangka panjang pada hubungan Jerman dengan Prancis jika tidak ada solusi ┬áserius dapat ditemukan,” katanya. “Jerman akan dipandang tidak dapat diandalkan dalam masalah ini.”

Facebook Comments