For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Jepang Habiskan Rp30 Triliun untuk Sepasang Aegis Ashore

Rudal Aegis Ashore

Badan Kerjasama Keamanan Pertahanan atau Defense Security Cooperation Agency (DSCA) Amerika mengumumkan bahwa Jepang telah diizinkan untuk membeli sepasang sistem pertahanan rudal balistik Aegis berbasis darat atau yang disebut sebagai Aegis Ashore.

Penjualan tersebut, diperkirakan bernilai US$ 2,15 miliar atau sekitar Rp30 triliun dan akan meningkatkan kemampuan Aegis berbasis laut yang saat ini sudah digunakan Jepang.  Tokyo juga sedang dalam proses meningkatkan kemampuan pertahanan misilnya, baik melalui pembelian tambahan Aegis dan melalui pengembangan bersama rudal SM-3 dengan AS.

Meskipun tidak ditentukan dalam pengumuman DSCA, seorang pejabat pemerintah mengkonfirmasi kedua sistem ini untuk situs Aegis Ashore yang direncanakan Jepang, diharapkan akan beroperasi pada tahun 2023.

Sebagaimana dilaporkan Defense News, termasuk dalam paket penjualan adalah dua sistem senjata Aegis, dua prosesor sinyal multimission, dan dua prosesor komando dan kontrol di samping peralatan navigasi radio, persenjataan, sistem identifikasi teman atau musuh, dan layanan konstruksi untuk enam modul peluncur sistem peluncuran vertikal. .

Pengumuman Selasa 29 Januari 2019 adalah pemberitahuan DSCA pertama yang diposting sejak 18 Desember, hanya beberapa hari sebelum shutdown terpanjang pemerintah dalam sejarah Amerika diakhiri.

Jepang semakin banyak menghabiskan uang untuk membeli senjata Amerika. Pada bulan September, negara itu diizinkan untuk menghabiskan US$ 3,14 miliar pada sembilan pesawat E2-D Advanced Hawkeye, dan pada bulan Oktober setuju untuk membayar lebih dari setengah miliar dolar untuk rudal SM-3.

Facebook Comments