For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

King Stallion Bermasalah, Pentagon Minta Lagi Rp2 Triliun

CH-53E King Stallion

Helikopter angkut berat CH-53E King Stallion yang dibangun Lockheed Martin untuk Korps Marinir Amerika terus menyedot uang semakin besar. Pentagon kembali meminta Kongres untuk menganggarkan dana US$ 158 juta atau sekitar Rp2 triliun untuk mencegah penundaan yang signifikan dan potensi penghentian kerja pada helikopter tersebut.

Permintaan kepada Kongres bulan ini yang sebelumnya dirahasiakan dilakukan untuk menyelesaikan pengembangan tiga pembaruan perangkat lunak, menyelesaikan pengujian penerbangan dan memperbaiki kekurangan desain yang ditemukan kantor pengujian tempur Pentagon  saat pengujian awal helikopter tersebut.

Masalah ini juga mengharuskan kantor program Departemen Pertahanan untuk menyiapkan revisi jadwal . Marinir berencana untuk menunda target Desember untuk menyatakan kemampuan tempur awal dari helikopter itu.

Di antara kekurangan yang dikutip oleh kantor pengujian adalah indikator kecepatan udara kokpit, keandalan rendah gearbox rotor utama, masalah struktural dengan boom tail dan rotor ekor, suhu tinggi dan konsumsi gas panas ke dalam salah satu ruang mesin helikopter dan panas gas buang tersedot kembali ke mesin.

CH-53E King Stallion

Helikopter tiga mesin King Stallion akan memiliki ukuran yang sama dengan pendahulunya, Super Stallion tetapi akan mampu mengangkat 27.000 pound (12.200 kilogram) beban secara eksternal atau tiga kali lipat kapasitas angkut eksternal helikopter sebelumnya.

Potensi pendapatan program tersebut yang motivasi Lockheed untuk mengakuisisi Sikorsky Aircraft Corp yang berbasis di Bethesda, Maryland senilai US$ 9 miliar dari United Technologies Corp pada tahun 2015.

Pembengkakan biaya terbaru dari King Stallion dan kelemahan yang ditemukan mungkin akan mendapat sorotan tajam dari Komite Angkatan Bersenjata Kongres di bawah ketua baru Adam Smith dari Partai Demokrat.

Greg Kuntz, juru bicara Komando Sistem Udara Angkatan Laut, mengatakan dalam email bahwa uang tambahan diperlukan setelah penemuan masalah teknis lebih lambat dari yang diharapkan dan tingkat penutupan yang tidak memadai menghasilkan tingkat efisiensi uji terbang yang kurang dari diproyeksikan. ”

“Pendanaan tambahan US$ 158 juta yang penting ini akan memungkinkan program uji untuk mendukung persiapan Korps Marinir dan penyebaran operasional pada 2023-2024,” katanya.

Permintaan tersebut mewakili peningkatan 2,3 persen untuk upaya penelitian dan pengembangan yang sebelumnya diperkirakan sebesar US$ 6,9 miliar atau sekitar Rp97 triliun hingga 2023.

Bill Falk, Manajer Program Helikopter Lockheed  mengatakan dalam sebuah email bahwa “kami tetap selaras dengan rencana program”  untuk mendukung penyebaran pertama pada 2023-2024. Sejumlah item yang dikutip dalam laporan kantor pengujian Pentagon telah diselesaikan sejak laporan tersebut disusun,” katanya.

Facebook Comments

error: Content is protected !!