For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Pertama dalam Sejarah, Prancis Integrasikan Meriam 140 mm ke Tank Utama

Kontraktor pertahanan Prancis Nexter dilaporkan telah menguji tank tempur utama atau main battle tank (MBT) Leclerc yang dimodifikasi dengan senjata utama besar berukuran 140mm. Uji ini sebagai bagian dari pengembangan tank Prancis-Jerman masa depan, yang dikenal sebagai Main Ground Combat System, atau MGCS.

Selama beberapa dekade, Prancis, serta Jerman telah mempertimbangkan untuk menambahkan meriam yang lebih besar ke tank-tanknya untuk meningkatkan penetrasi dan kemampuan jangkauan mereka, tetapi berulang kali rencana itu tidak dijalankan. Jadi, masih harus dilihat seberapa serius mereka sekarang.

Jane’s 360 pertama kali melaporkan tentang meriam 140mm tersebut yang bersumber dari outlet pada konferensi International Armored Vehicle (IAV) 2019 di London, pada 24 Januari 2019. Leclerc disebut telah menembakkan senjata itu lebih dari 200 peluru dan Nexter mengklaim bahwa senjata itu 70 persen lebih efektif daripada senjata 120mm standar NATO.

Program MGCS, yang dimulai pada 2012, bertujuan untuk menggantikan Leclercs Prancis dan Leopard 2 Jerman dengan desain umum pada tahun 2035.  “Ini untuk pertama kalinya bahwa meriam 140 mm telah berhasil diintegrasikan ke dalam MBT 50 ton, ”tulis Jane.

Perusahaan pertahanan Prancis, GIAT, yang kemudian berubah menjadi Nexter, pertama kali mengusulkan memasang meriam 140mm ke Leclerc pada tahun 1996, empat tahun setelah tank pertama kali memasuki layanan Prancis. Perusahaan secara khusus mengembangkan menara yang diperbesar untuk menyimpan senjata kaliber ini yang dikembangkan oleh Arsenal de Bourges Prancis.

Militer Prancis tidak mau menggunakan menara T4 ini dan masuk ke gudang. Sekitar tahun 2015, Nexter dilaporkan memasng kembali pada sasis yang merupakan milik kendaraan pemulihan lapis baja Leclerc MARS.

Kombinasi ini, dijuluki Le Terminateur, atau The Terminator, yang pertama kali muncul di majalah Prancis dua tahun kemudian. Sejak itu, gambar-gambar yang lain muncul dan sekarang memakai skema kamuflase hijau yang dikenal sebagai Scorpion.

Sebagaimana ditulis Popular Mechanics Sabtu 26 Januari 2019, terlepas dari itu, pengujian senjata memang menunjukkan minat baru pada senjata utama kaliber yang lebih besar, desain tank MGCS akhir. Pada 2016, Rheinmetall Jerman, yang bekerja sama dengan Nexter untuk membangun tank Franco-Jerman, juga secara terbuka memperlihatkan meriam 130mm di pameran perdagangan militer Eurosatory tahun itu di Prancis. Rheinmetall sebelumnya juga bekerja pada desain 140mm.

Meriam 130mm dari Rheinmetall. Perhatikan perbedaan ukuran amunisi (kiri) dibandingkan dengan kaliber 120mm.

Persyaratan yang dilaporkan untuk MGCS adalah agar senjatanya setidaknya 50 persen lebih mampu daripada jenis 120mm yang ada pada Leclerc atau Leopard 2. Senjata 130mm atau 140mm yang lebih besar tentunya akan menawarkan jangkauan yang lebih baik dan kemampuan penetrasi lapis baja.

Permintaan ini tampaknya dipengaruhi dengan penampilan tank T-14 Armata Rusia, yang dilengkapi dengan meriam 125mm 2A83-1M yang ditingkatkan dengan amunisi yang lebih mampu.

T-14 Armata /Sputnik

2A83M-1M tampaknya didesain agar muat menara yang membawa meriam 125mm 2A46 era Soviet, yang berarti bahwa itu bisa berpotensi menjadi opsi upgrade untuk desain Rusia seperti T-90. Juga sudah ada laporan di media Rusia bahwa Kremlin sedang mempertimbangkan untuk menambahkan senjata utama 152mm yang lebih besar ke Armata hingga bisa mengalahkan senjata tank NATO.

China dilaporkan juga telah menguji senjata utama kaliber yang lebih besar. Namun, sejauh ini, tidak ada upaya Rusia atau China yang menghasilkan desain operasional yang sebenarnya.

Meski meriam 130mm atau 140mm menawarkan peningkatan yang nyata, bukan berarti hal itu tanpa masalah. Masalah yang paling mendesak adalah ukuran amunisi, yang akan lebih besar dari 120mm hingga membutuhkan ruang penyimpanan amunisi yang lebih besar di dalam tank masa depan.

Leclerc bersenjata 140mm, dengan menara yang diperbesar, dilaporkan masih membutuhkan amunisi dua potong, dengan cangkang terpisah dari propelan. Itupun hanya dapat menampung 31 putaran, sembilan lebih sedikit dari versi standar tank.

Tank tempur utama Leclerc standar.

Putaran yang lebih besar memiliki dampak logistik tingkat kedua. Setiap cangkang lebih berat dan membutuhkan lebih banyak ruang, membutuhkan lebih banyak upaya untuk mengirimkan jumlah amunisi yang sama ke unit-unit di lapangan.

Meriam 130mm atau 140mm jelas juga tidak akan bisa menggunakan amunisi 120mm yang sudah ada dan tidak akan memiliki amunisi yang dapat dipertukarkan dengan tank lain yang masih menggunakan senjata yang lebih kecil. Prancis dan Jerman sama-sama anggota NATO dan ini berpotensi menyebabkan masalah dengan standardisasi aliansi dan persyaratan interoperabilitas.

Selain itu, di masa lalu, jangkauan dan penetrasi tambahan memunculkan senjata yang lebih besar dengan kemampuan yang relatif tidak jauh berbeda jika mengembangkan meriam 120mm yang lebih panjang dengan faster-flying ammunition.

Pada 1990-an, Jerman berada di antara banyak negara untuk menempuh rute ini dengan varian Leopard 2A6, yang memperkenalkan meriam 120mm lebih panjang dari Rheinmetall yang memperluas jangkauan maksimum tank sekitar 1.600 yard atau hampir satu mil  dan secara signifikan meningkatkan kemampuannya untuk menembus baju besi musuh.

Berbagai faktor ini berkontribusi pada keputusan tidak hanya di Perancis, tetapi juga di Jerman, Inggris, dan Amerika Serikat, untuk meninggalkan rencana sebelumnya untuk menambahkan senjata utama kaliber yang lebih besar ke masing-masing desain tank tempur utama mereka. Akhir dari Perang Dingin dan pengurangan penekanan pada operasi darat konvensional juga memainkan peran dalam kematian program-program tersebut.

Laras yang lebih panjang mungkin memerlukan amunisi bertekanan lebih tinggi untuk memastikan cangkang mencapai kecepatan puncak yang konsisten sebelum meninggalkan moncong, yang akan membuat lebih banyak tekanan pada seluruh senjata. Belalai yang diperpanjang juga akan meningkatkan jejak fisik tangki, berpotensi membuatnya lebih sulit untuk diangkut. Militer Amerika harus menghadapi masalah serupa dalam pengembangan howitzer 155mm jarak jauhnya, yang juga menampilkan barel yang jauh lebih panjang daripada pendahulunya.

Perbandingan meriam 120mm asli Rheinmetall, varian L55 yang diperpanjang, dan tipe 140mm yang diusulkan sebelumnya. Desain 130mm yang baru lebih pendek dari 120mm L55.

Yang akan membuat mereka berbagai negara untuk pergi ke kaliber yang lebih besar, adalah senjata ni lebih pendek sehingga memecahkan masalah logistik. Perlu dicatat bahwa meriam 130mm eksperimental Rheinmetall lebih pendek dari 120mm yang ditingkatkan, tetapi lebih mampu.

Selain itu sudah muncul kesadaran baru untuk memasang senjata lebih besar pada tank NATO sejak 2014, ketika Rusia mengambil alih Semenanjung Ukraina dan selanjutnya secara aktif mendukung separatis di negara itu.

Setelah itu, Amerika Serikat dan anggota aliansi lainnya bergegas untuk menghidupkan kembali kemampuan tempur mereka yang lebih tradisional, dengan antara lain penekanan khusus pada peningkatan kendaraan lapis baja.

Saat ini, Nexter dan Rheinmetall belum mengumumkan secara terbuka desain yang mereka usulkan, bahkan dalam bentuk maket atau model, dengan atau tanpa senjata utama baru yang lebih besar. Nexter dan pembuat kendaraan lapis baja Jerman Krauss-Maffei Wegmann, yang bergabung untuk membentuk KMW + Nexter Defense Systems (KNDS) pada tahun 2015, melakukan debut apa yang mereka sebut European Main Battle Tank (EMBT) di Eurosatory arms fair pada tahun 2018, tetapi kendaraan ini menampilkan lambung Leopard 2 dengan menara Leclerc standar dengan meriam 120mm.

KNDS mengatakan bahwa tank ini adalah demonstran teknologi dan bermaksud memamerkan apa yang mampu diproduksi oleh konglomerat multinasional yang baru. Namun, perusahaan itu mengatakan tank itu bisa menjadi pilihan yang menarik untuk negara-negara kecil, terutama yang memiliki jembatan dan infrastruktur lain yang tidak bisa menangani beban tank tempur utama yang lebih besar.

Facebook Comments