For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Soviet Berencana Bangun Kapal Selam Super yang Meluncurkan Roket dan Membawa Tank

Setelah Perang Dunia II, Amerika Serikat  dan Uni Soviet berlomba untuk merebut teknologi Jerman di berbagai bidang militer, termasuk kapal selam dan roket. Upaya Amerika, yang dikenal sebagai Project Paperclip, mengikuti pasukan Sekutu di Front Barat ketika mereka menyapu Prancis, Low Countries, dan akhirnya Jerman sendiri dengan menangkap dokumen teknis, peralatan kerja, dan bahkan para ilmuwan dan insinyur yang mengerjakan proyek rahasia ini.

Dalam sebuah artikel di situs web Covert Shores, pakar kapal selam HI Sutton menjelaskan upaya Soviet untuk menggunakan banyak teknologi yang ditangkap ini untuk membangun kapal selam super.

Pada tahun 1949, desainer Soviet mengusulkan kapal selam yang menggabungkan sejumlah teknologi ini. Kapal selam, yang dikenal sebagai K-2 atau P2, akan memiliki panjang 367 kaki, lebar 41 kaki, dan bobot 5.360 ton, membuatnya sepuluh kali lebih besar dari kapal selam yang ada sebelumnya.  K-2 memiliki awak 100, kedalaman operasi maksimum 656 kaki, dan kecepatan maksimum 17 knot di bawah air.

P2 itu sendiri, jelas Sutton kepada Popular Mechanics dan dikutip JejakTapak, sangat dipengaruhi oleh Kapal U-Boat Tipe II-XXI Jerman yang revolusioner dari Perang Dunia II. Tipe XXI adalah kapal selam paling canggih selama perang dan rincian kapal selam itu jatuh ke tangan Soviet.

Tipe XXI Jerman

“Kapal selam itu sangat besar untuk saat itu,” kata Sutton, “dengan enam belas tabung torpedo di tiga ruang torpedo terpisah (dua depan, satu belakang), semua dengan isi ulang. Ini sebanding dengan sepuluh di kapal selam armada Angkatan Laut Amerika saat itu. ”

Masing-masing kapal dilengkapi torpedo ET-46 juga menampilkan dua pasang senjata anti-pesawat, baik 57-milimeter dan 25-milimeter, untuk menangkis pesawat. Semua ini cukup standar untuk kapal selam di akhir 1940-an.

Persenjataan primer terdiri dari tidak kurang dari 12 R-1 yang NATO memberinya kode SS-1 “SCUNNER”. Ini adalah  roket balistik, salinan roket V-2 Jerman.

Sebagai alternatif, teluk muatan dapat menampung hingga 41 rudal jelajah 10X (Swallow) salinan rudal jelajah V-1 Jerman. Bergantian, untuk peran yang sama sekali berbeda, kapal selam juga bisa membawa tank untuk invasi amfibi.

V-2

“P2 adalah puncak ambisi angkatan laut Stalin,” Sutton menjelaskan. “Ini menggabungkan pembelajaran desain kapal selam terbaru dari Perang Dunia II dengan rudal terbaru. Sampai Soviet menangkap teknologi Jerman Nazi pada akhir Perang Dunia II, mereka tidak memiliki akses ke konsep rudal canggih semacam itu. ”

Mengapa Rusia membangun kapal selam untuk tujuan yang sangat berbeda yakni membombardir negara dengan roket dan rudal jelajah versus pendaratan pasukan amfibi?

“Kemampuan untuk menempatkan kapal selam yang membawa tank menunjukkan kondisi persyaratan Soviet yang membingungkan,” kata Sutton.

“Menggunakan kapal selam untuk menembakkan operasi amfibi dipertimbangkan secara serius, tetapi memadukan kemampuan transportasi amfibi dan serangan rudal dalam satu kapal selam sulit untuk dijelaskan. ”

Salah satu penjelasan yang mungkin untuk membangun kapal selam super ini adalah Stalin itu sendiri. Pemimpin Soviet, seperti Adolf Hitler, memiliki kecenderungan untuk ikut campur dalam pengambilan keputusan militer untuk mengejar ide semacam itu.

Tapi untuk alasan apa pun, K-2 tidak pernah dibuat. “Rusia kemudian membangun kapal selam rudal balistik dan kapal selam rudal jelajah secara terpisah,” kata Sutton. “Tidak ada kapal selam dengan kemampuan transportasi amfibi dibangun.”

Kemajuan Soviet dalam kapal selam rudal menempuh rute yang lebih bertahap, yang mengarah ke monster seperti kelas Typhoon dan Oscar pada 1980-an. Kapal selam yang beberapa kali lebih besar dari K-2.

Facebook Comments