For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

US Navy: Hacker China Makin Berbahaya

Kontraktor pertahanan dan subkontraktor Angkatan Laut Amerika dilaporkan telah mengalami serangan yang semakin sering dan berbahaya dari para hacker China. Bahkan para peretas ini Hacker telah mencuri banyak rahasia Angkatan Laut Amerika.

“Serangan terhadap jaringan kami bukanlah hal baru, tetapi upaya untuk mencuri informasi penting meningkat baik dalam keparahan maupun kecanggihan,” kata Sekretaris Angkatan Laut Richard Spencer dalam memo internal pada bulan Oktober yang dikutip The Wall Street Journal Jumat 14 Desember 2018.

“Kami harus bertindak tegas untuk sepenuhnya memahami sifat serangan-serangan ini dan bagaimana mencegah hilangnya informasi militer penting lebih lanjut,” tambahnya.

Meskipun sekretaris tidak menyebut China secara khusus, bukti menunjukkan bahwa Beijing bertanggung jawab atas apa yang dianggap sebagai kampanye cyber yang melemahkan terhadap Amerika.

Awal tahun ini, peretas pemerintah China mencuri data penting  program perang bawah laut Angkatan Laut Amerika dari kontraktor tak dikenal. The Washington Post, mengutip para pejabat  Amerika melaporkan pada Juni lalu di antara informasi yang dicuri adalah rencana untuk rudal anti-kapal supersonik baru.

China telah berusaha untuk meningkatkan kemampuan perangnya, dan ada bukti bahwa ia mengandalkan teknologi yang dicuri untuk melakukannya.

Dan bukan hanya Angkatan Laut, Admiral Philip Davidson, Kepala Komando Indo-Pasifik Amerika mengatakan kepada Komite Angkatan Bersenjata Senat pada bulan April bahwa Beijing “mencuri teknologi di hampir setiap domain dan mencoba menggunakannya untuk keuntungan mereka.”

China diyakini berada di belakang banyak pelanggaran cybersecurity yang memfasilitasi pencurian data dalam jumlah yang signifikan pada F-22 dan F-35 dan pesawat lainnya.  Informasi itu diduga memainkan peran dalam pengembangan jet tempur siluman generasi kelima China. Beijing membantah bahwa ia terlibat dalam segala bentuk cybersecurity.

Reuters melaporkan seorang pejabat senior intelijen Amerika pada Selasa 11 Desember 2018 memperingatkan mengenai aktivitas maya China di Amerika secara jelas meningkat, dan ada bukti bahwa China menargetkan infrastruktur penting untuk meletakkan dasar bagi serangan yang mengganggu.

Pejabat Amerika mengatakan peretas negara China bertanggung jawab atas pelanggaran data di Marriott yang mempengaruhi 500 juta pelanggan.  Pemerintah Trump telah berulang kali mengkritik Beijing atas dugaan pencurian kekayaan intelektual Amerika hingga beberapa ratus miliar dolar setahun.

“Sangat sulit bagi Departemen Pertahanan untuk mengamankan sistemnya sendiri,” Tom Bossert, mantan penasehat keamanan dalam negeri di Pemerintahan Trump, mengatakan kepada Wall Street Journal. “Ini masalah kepercayaan dan harapan untuk mengamankan sistem kontraktor dan subkontraktor mereka.”

Hacker China yang paling aktif adalah kelompok yang dikenal sebagai Temp.Periscope atau Leviathan, yang berfokus pada kepentingan maritim tetapi juga mengenai target lainnya.

Seorang pejabat pertahanan mengatakan kepada Wall Street Journal bahwa China menargetkan “perut lemah” Amerika dan menyebut pelanggaran cybersecurity sebagai “cara asimetris untuk menyerang Amerika Serikat tanpa harus memecat satu tembakan.”

Facebook Comments

error: Content is protected !!