China Ingatkan Perang Dagang Bisa Pecah Jadi Perang Dunia

Duta Besar China untuk Amerika Cui Tiankai mengatakan negaranya akan menggunakan KTT G-20 yang berlangsung di ibukota Argentina untuk mencapai kesepakatan guna meringankan perang dagang dengan Amerika Serikat.

Berbicara kepada Reuters sebelum bergabung dengan delegasi Presiden China Xi Jinping pada KTT G20 minggu ini di Buenos Aires dia menyebutkan tanggung jawab bersama kedua negara untuk bekerja sama demi kepentingan ekonomi global.  Cui memperingatkan tentang konsekuensi mengerikan jika para hawk Amerika mencoba untuk menggerakkan irisan antara dua ekonomi terbesar dunia.

Dia menarik kesejajaran dengan perang tarif yang dilakukan oleh negara-negara industri selama tahun 1930-an, yang mengakibatkan jatuhnya perdagangan global dan memicu ketegangan menjelang Perang Dunia II.

“Pelajaran sejarah masih ada. Pada abad terakhir, kami mengalami dua perang dunia, dan di antaranya, depresi besar. Saya tidak berpikir siapa pun harus benar-benar mencoba mengulang sejarah ‘, katanya.

Cui Tiankai mengatakan China ingin menghindari perang dagang dan berharap untuk menyelesaikan kebuntuan yang disebabkan oleh tuntutan Presiden Amerika Donald Trump untuk memperbaiki defisit perdagangan yang menjulang tinggi dengan China.

Cui mengatakan dia tidak percaya Beijing serius mempertimbangkan untuk menggunakan utang Amerika yang besar sebagai senjata perang perdagangan, mengutip kekhawatiran bahwa langkah tersebut akan mengguncang pasar keuangan.

China adalah pemegang asing terbesar obligasi Treasury Amerika , dengan sekitar US$ 15,97 triliun dari total utang Treasury publik yang beredar.

Perang perdagangan Amerika-China pecah pada bulan Juli ketika Presiden Donald Trump memberlakukan tarif pada beberapa impor China untuk memperbaiki defisit perdagangan yang mencapai US$ 500 miliar.

Facebook Comments

error: Content is protected !!