7 Senjata Berbahaya Rusia Yang Harus Diwaspadai di Medan Perang

Industri pertahanan Rusia memang sempat terseok-seok setelah perang dingin berakhir. Beberapa kali program pembangunan senjata juga menghadapi masalah bahkan kegagalan.

Tetapi kondisi ini sebenarya sebagian besar karna kesalahan birokratis, ketika Kementerian Pertahanan Rusia kerap berlebihan dalam hal persyaratan dan kekurangan anggaran. Namun, para perancang senjata Rusia sangat mampu dan mereka dapat menghasilkan permata ketika diberi uang dan waktu.

Kini secara cepat militer Rusia bangkit dari keterpurukannya. Berbagai senjata canggih mereka. Berikut tujuh senjata yang harus diperhatikan oleh lawan jika pecah perang sebagaimana ditulis We Are the Mighty.

Sistem Pertahanan S-400 / S-300

S-300 adalah game-changer dalam Perang Dingin karena memungkinkan Soviet untuk mengendarai beberapa truk yang dapat mendeteksi pesawat musuh, melacak beberapa target, dan memandu beberapa rudal ke beberapa target sekaligus. Mereka dapat membawa dua jenis rudal sekaligus, rudal jarak jauh dan jarak pendek.

Meski S-300 masih sangat kuat, Rusia melahirkan keturunanya yang lebih baik yakni  S-400.  Sistem ini mempertahankan semua kekuatan S-300 tetapi mampu membawa empat jenis rudal.

Dan sementara itu belum sepenuhnya diyakini sistem ini dapat mendeteksi dan melacak F-22 atau F-35, tetapi kemungkinan itu ada. Rudal yang akan datang dapat memperpanjang jangkauannya hingga 250 mil.

Dalam perang, hal-hal dapat berubah menjadi kompetisi cepat antara jet dan kru pertahanan udara untuk menemukan dan membunuh satu sama lain terlebih dahulu.

Kapal selam Improved Kilo Rusia / TASS

Kapal Selam Diesel

Secara umum diterima bahwa kapal selam diesel canggih lebih tenang daripada kapal selam nuklir, dan Rusia memiliki yang terbaik. Meski kapal selam ini memiliki kelemahan dalam jangkauan hingga mereka menjadi pilihan yang buruk untuk peperangan ofensif, kemampuan siluman mereka sangat berharga ketika Anda membela perairan Anda sendiri.

Kapal selam serang kelas Kilo dan Lada dikenal cepat, tersembunyi, dan dipersenjatai dengan baik dengan torpedo dan rudal. Beruntung bagi Amerika, sensor Rusia masih ada di  bawah Amerika dan kapal selam serangan nuklir memiliki keuntungan besar dibandingkan mesin diesel  dalam pertarungan yang berlarut-larut karena  dapat tetap berada di dalam air tanpa batas, bahkan ketika bermanuver dan bertarung, sementara para diesel harus muncul secara periodik untuk mengisi baterai.

Kelas Kirov

Battlecruiser Kelas Kirov

Kelas Kirov yang bertenaga nuklir lahir saat Perang Dingin. Meskipun hanya ada empat  dan  sudah tua, mereka secara khusus dirancang untuk menyerang kapal induk Amerika sambil mempertahankan diri dengan rudal anti-pesawat  dan mereka masih mampu melakukannya hari ini.

Kapal Kelas Kirov  dapat menemukan target Amerika dengan umpan satelit, helikopter onboard, atau sistem mereka sendiri, dan kemudian dapat menyerang mereka dengan 20 rudal supersonik yang membawa 1,653-pon hulu ledak hingga 300 mil.

Dan, tentu saja, jet Amerika bisa terbang lebih jauh dari itu, tetapi Kirov membawa rudal anti-udara  seperti  S-300  membuat serangan terhadap mereka menjadi berisiko.

NEXT
Facebook Comments

error: Content is protected !!