For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Ternyata Pasukan Amerika-Rusia Sering Bentrok di Suriah

Pasukan Amerika di Suriah

Pasukan Amerika dan Rusia dilaporkan telah lebih dari selusin kali bentrok di Suriah yang tidak jarang diwarnai dengan baku tembak.

Duta Besar Perwakilan Khusus Amerika untuk Konflik Suriah James Jeffrey, saat berbicara kepada wartawan Ria Novosti Rusia tidak menjelaskan secara spesifik tentang insiden tersebut.

Jeffrey awalnya diminta untuk mengklarifikasi jumlah korban dan rincian baku tembak yang terjadi Februari lalu di mana pasukan Amerika dilaporkan membunuh hingga 200 pasukan pro-Suriah, termasuk tentara bayaran Rusia, yang melakukan serangan ke pangkalan yang dikuasai Amerika dan sebagian besar Kurdi di dekat kota Deir al-Zour. Tak satu pun dari orang Amerika di pos terdepan yang dilaporkan berjumlah sekitar 40 orant telah tewas atau terluka.

Jeffrey menolak untuk memberikan spesifik pada insiden itu, tetapi mengatakan itu bukan satu-satunya konfrontasi antara Amerika dan Rusia.

“Pasukan Amerika secara sah di Suriah, mendukung pasukan lokal dalam perang melawan ISIS sebagaimana mestinya  dan telah terjadi sekitar selusin kali di di Suriah – mereka menggunakan hak membela diri ketika mereka merasa terancam, ”kata  Jeffrey sebagaimana dikutip Stars and Stripes 23 November 2018. “Itu saja yang kami bisa katakan tentang itu.”

Diminta untuk mengklarifikasi, ia hanya mengatakan bahwa beberapa bentrokan telah melibatkan baku tembak dan beberapa lainnya tidak.

“Ada berbagai bentrokan, beberapa melibatkan pertukaran tembakan, beberapa tidak,” katanya kepada wartawan dalam pernyataan yang dikonfirmasi di situs web Kedutaan Besar Amerikadi Moskow.

“Sekali lagi, kami melanjutkan misi kami di sana dan kami terus menggunakan hak kami untuk membela diri.”

Baik Rusia dan Iran mendukung rezim Presiden Bashar al-Assad dalam perang sipil yang sekarang telah memasuki tahun kedelapan.  Amerika, menurut Jeffrey menganggap Assad sebagai “aib bagi umat manusia,” telah mengirim ratusan pasukan dan peralatan ke Suriah timur sebagai bagian dari koalisi untuk mengalahkan ISIS.

Sejak 2015, Washington dan Moskow secara luas mempertahankan “jalur dekonflikasi” untuk mengomunikasikan lokasi pasukan udara dan darat Amerika dan Rusia di negara tersebut. Pejabat Pentagon tidak segera berkomentar tentang pernyataan duta besar itu.

Jeffrey juga mengkritik Rusia yang memasok sistem rudal permukaan ke udara Suriah di Damaskus, yang disebutnya sebagai “eskalasi berbahaya,” dan dapat menyebabkan lebih banyak kesalahan di masa depan.

Awal pekan ini, Amerika mengumumkan sanksi dimaksudkan untuk mengekang pengiriman minyak Rusia dan Iran ke Suriah. Jeffrey mengatakan bahwa Amerika juga meminta bantuan Rusia untuk mendesak penarikan pasukan yang dikomandoi Iran dari negara tersebut.

“Kita perlu mengurangi pertempuran di Suriah,” kata Jeffrey. “Ini adalah konflik yang mengerikan yang telah menarik banyak kekuatan luar, termasuk Rusia dan Amerika Serikat.”

Facebook Comments