For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Kelahiran Kapal Selam Ini Sempat Membuat NATO Gentar

alfa

PRESTASI 

Saat terendam, mereka bisa bergerak dengan kecepatan 41 knot (dan bisa mencapai kecepatan itu dengan percepatan mengejutkan).

Mereka bisa menyelam setidaknya 2.200 kaki, jauh lebih dalam daripada kapal selam NATO pada waktu itu dan hari ini.

Kecepatan dan kedalaman menyelam Kelas Alfa memungkinkan untuk menghindari torpedo paling kontemporer milik NATO, meskipun dalam pertempuran ini juga akan membuat sulit bagi Alfa untuk pindah ke posisi menyerang.

Juga karena ukurannya yang kecil, Kelas Alfa  hanya bisa membawa sedikit senjata dibandingkan kebanyakan kapal Soviet lainnya yang bisa membawa campuran 18-21 torpedo dan rudal jelajah.

Namun demikian, arsenal ini bisa mendatangkan malapetaka pada kapal NATO tanpa sarana untuk secara efektif merespons.

Kelas Alfas tidak sangat tenang, terutama ketika mereka bergerak dengan kecepatan tinggi. Namun, kemampuan mereka untuk menyelam dalam memberi mereka beberapa kemampuan siluman, tergantung pada kondisi kelautan.

Lebih penting lagi, mereka bisa berlari lebih cepat dan senjata paling cepat NATO, membuat mereka sangat sulit untuk ditangkap dan dibunuh.

alfa

REAKSI NATO

Seperti dengan MiG-25 dan “super-senjata,” Soviet lainnya, NATO sangat serius dalam menanggapi ancaman Alfa.

Torpedo dan senjata yang masih ada untuk melawan kapal selam lainnya akan berjuang untuk menangkap Alfa, atau menyelam cukup dalam untuk menghancurkan mereka.

Apakah benar karena panic atau menjadikan ancaman Alfa sebagai alasan untuk memint anggaran lebih tinggi Angkatan Laut AS dan Inggris memulai program untuk mengembangkan sensor yang bisa mendeteksi Alfa, dan senjata yang bisa membunuh mereka .

Upaya ini mengakibatkan lahirnya beberapa senjata, termasuk torpedo Mark 48 ADCAP, yang konon dapat melakukan perjalanan pada kecepatan 63 knot.

Royal Navy mengembangkan torpedo sama yang dijuluki “Spearfish.” Amerika Serikat juga mengejar sistem rudal supersonik “Sea Lance”, yang dirancang untuk memberikan torpedo atau di kisaran hingga seratus mil.

Amerika Serikat membatalkan program Sea Lance pada akhir Perang Dingin, kira-kira pada saat yang sama ketika kelas Lyra meninggalkan layanan.

NEXT: MASALAH DAN WARISAN
Facebook Comments