For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

5 Kelas Kapal Paling Mematikan Abad XX

kapal u

Kapal Selam Kelas U-31, Imperial Jerman

Kapal selam akan menemukan nilai sejati mereka dalam peran anti-commerce. Jerman terlibat dalam luas, serangan yang menghancurkan terhadap kapal dagang Sekutu pada tahun pertama perang, melangkah mundur karena protes Amerika.

Pada tahun 1917, sebagai bagian dari strategi go-for-broke untuk mendorong Inggris dari perang, Jerman mengumumkan dimulainya kembali peperangan kapal selam tak terbatas. Kelas U-31 kemudian memunculkan mimpi buruk.

Meskipun kecil kapal ini canggih dengan standar Perang Dunia II, sebelas kapal kelas U-31, empat di antaranya menjadi bagian dari lima kapal selam pembunuh dalam sejarah.

Dibangun antara 1912 dan 1915, U-31 yang berukuran sedang, berlayar di laut dengan bobot sekitar 800 ton. U-31 mengalami perbaikan dari kapal selam Jerman sebelumnya. Mereka memiliki rentang yang lebih baik, senjata dek untuk menghancurkan pengiriman kecil, dan kecepatan yang layak di permukaan.

Dengan kemampuan ini U-31 memiliki keunggulan dalam kedua periode operasi terbatas. Kapal kelas ini bertanggunjawab atas tenggelamnya 224 kapal besar kala itu.

Kemudian Royal Navy dan industri pelayaran niaga Inggris melakukan sistem konvoi, yang secara dramatis mengurangi kerugian. Britania Raya selamat, dan Sekutu mengambil pengetahuan tentang bagaimana untuk melawan U-Boat ke perang berikutnya. Tiga dari sebelas U-31 kapal selamat perang.

kapal Destroyer Kelas Kagerō,

Destroyer Kelas Kagerō, Imperial Jepang

Dari semua kapal perang yang dibawa Angkatan Laut Kekaisaran Jepang (IJN) ke Pasifik pada tahun 1941, perusak Kageros adalah yang paling mengesankan. Berkonsentrasi pada pengembangan kualitatif, Jepang berusaha untuk mengembangkan kapal yang dapat tidak hanya menenggelamkan kapal destroyer Inggris atau Amerika tapi itu juga bisa membunuh kapal penjelajah dan kapal perang. Dan puncaknya adalah perusak kelas Kagerō.

Berbekal enam senjata 5 “di tiga menara kembar, 18 perusak kelas Kageros memang masih ada di bawah perusak Perancis dalam hal ukuran. Tetapi ancaman sebenarnya dari Kageros, adalah torpedo Long Lance (Type 93). Torpedo berbahan bakar oksigen ini dapat melakukan perjalanan lebih dari 40.000 yard, dan menyebabkan kerusakan yang pedih ketika mereka menyerang target mereka

Meskipun demikian, hanya satu Kagerō selamat dari perang. Yukikaze, yang disertai HIJMS Yamato melakukan misi bunuh diri yang terakhir, kemudian menjadi unggulan dari angkatan laut Republik China.

Kapal ini konon diangkut Chiang Kai Shek ke Taiwan pada bulan-bulan terakhir Perang Saudara Cina, dan kemudian memainkan peran penting dalam mempertahankan pulau dari invasi China. Namun kapal kandas di tengah badai pada tahun 1970 hingga tidak bisa lagi difungsikan.

kapal town

Penjelajah Kelas Town, Inggris Raya

Royal Navy tidak bermaksud untuk pergi ke rute ini dengan Towns, berharap bahwa pembatasan dari London Naval Treaty akan menghasilkan kelas yang lebih kecil. Amerika Serikat dan Jepang, bagaimanapun, segera berkomitmen untuk memproduksi kapal penjelajah besar dengan senjata 156 “.

Inggris menanggapi dengan sembilan kapal dari kelas Town, dibagi menjadi tiga sub-kelas. Dengan bobot sekitar 12.000 ton, Town menggunakan senjata 126 “, serta anti-pesawat yang baik dan torpedo.

The Town bertugas di hampir setiap keterlibatan yang berarti dari Perang Dunia II.  Town memburuk kapal Jerman di Atlantik Selatan; mereka mengawal konvoi ke Malta di bawah ancaman pemboman Jerman dan Italia.

Mereka memukul di Regia Marina karena berusaha melindungi konvoi Libya tersebut; mereka berjuang melawan kapal Jerman dan pesawat dari Norwegia; mereka membantu berburu dan membunuh Bismarck dan Scharnhorst; mereka mendukung pendaratan di Normandia; dan mereka menambahkan senjata untuk serangan Inggris ke Jepang di Asia Tenggara. Tiga hilang di Mediterania, dan satu di Arktik.

Setelah akhir Perang Dunia II, Town terus melayani. Mereka berkontribusi di Korea dan di tempat lain, termasuk Suez dan Malaya. Satu kapal, HMS Belfast, bertahan sebagai museum perang di Thames.

Facebook Comments