For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Rudal Meteor, Sulit Melawan Pembunuh MiG Ini

Rudal Meteor

Untuk mencari rincian  teknis dari rudal udara ke udara sangat rumit karena tingginya teknologi yang digunakan dalam senjata ini. Tetapi konsep sederhananya adalah bagaimana Anda menghancurkan target sebelum target itu menghancurkan Anda.

Salah satu cara untuk meningkatkan peluang tersebut adalah dengan menambahkan mesin ramjet untuk memberikan senjata dorongan lebih tinggi.

Itulah filosofi di balik desain Meteor, sebuah rudal 419 pound yang dikenal sebagai pembunuh MiG dan mulai beroperasi untuk pertama kalinya dengan angkatan udara Swedia pada 11 Juli 2016. Disebut sebagai pembunuh MiG hanya sebagai gambaran bahwa lawan utama rudal ini pada akhirnya adalah jet tempur Rusia.

Spesifikasi tepat Meteor masih rahasia, dan klaim bahwa itu menjadi yang terbaik di dunia masih bisa diperdebatkan. Tapi itu tidak masuk akal, karena Meteor adalah rudal ramjet.

Bagaimana rudal ini bekerja?  Sebuah bakar padat konvensional mempercepat Meteor setelah peluncuran, seperti rudal udara ke udara pada umumnya.

Tapi saat menderu melalui udara, rudal membuka parasut, yang memungkinkan udara untuk dengan cepat masuk ke dalam mesin, memanaskan oksigen dan mendorong rudal mencapai kecepatan supersonik pada Mach 4.

Tidak hanya itu, rudal dapat mengatur berapa banyak oksigen yang dikeluarkan, menghemat energi selama fase awal, hanya untuk mengambil napas dalam-dalam di saat saat akhir sebelum memukul target.

Hasilnya adalah bahwa jika pesawat yang ditargetkan mencoba untuk menghindari kejaran  , Meteor bisa mengatasinya dengan mengeluarkan daya dorong lebih tinggi dan dengan demikian manuver lebih, selama beberapa detik menjadi sangat berharga.

Tetapi berapa tepatnya Meteor terbang hal itu masih jadi pertanyaan besar. Konsorsium internasional yang membangun senjata ini ingin secara terbuka mengiklankan kemampuan khusus dari senjata mereka.

Terlebih dengan teknologi tinggi dan rumit dari ramjet. Hal ini karena Rusia dan China juga sedang mengembangkan versi mereka sendiri untuk bersaing dengan Meteor.

“Yang kita tahu bahwa satu tes di Skotlandia rudal terbang lebih dari 100 kilometer,” kata seorang insinyur MBDA sebagaimana pernah dikutip AINonline. Perusahaan telah mengklaim “no-escape zone” tiga kali dari AIM-120 AMRAAM buatan Amerika.

No scape zone atau tidak ada zona melarikan diri adalah istilah tempur udara untuk area berbentuk kerucut – ditentukan oleh kemampuan rudal – dari mana pesawat yang ditargetkan tidak dapat melarikan diri semata-mata dengan menggunakan manuver. Penanggulangan dan spoofing adalah pilihan terakhir, tetapi sebaliknya pesawat memiliki probabilitas tinggi untuk tetap dihantam.

Meteor memiliki datalink menghubungkan sistem panduan untuk pesawat tempur dan, sensor lebih kuat.

Swedia adalah negara pertama yang memasukkan Meteor dalam operasional dengan jet tempur Gripen mereka. Gripen-E yang sedang dibangun Swedia juga telah uji terbang membawa rudal tersebut.

Jerman, Spanyol dan Inggris berniat untuk menginstal Meteor di Eurofighter Typhoon mereka. Sementara Prancis berencana untuk mengawinkan Meteor dengan Rafale dan F-35F-35 Joint Strike Fighters bisa mengikuti.

Memang terkesan aneh justru Swedia yang pertama mengoperasikan rudal canggih ini.  Negara ini dikenal netral dan jet tempurnya tidak pernah menembakkan rudal di medan perang sejak krisis Kongo di awal 1960-an.

Tapi Swedia adalah salah satu eksportir senjata utama  yang menurut data Stockholm International Peace Research Institute menempati urutan ke-12.

Swedia bekerja sama dengan aliansi NATO selama latihan militer.  Parlemen Swedia telah meratifikasi perjanjian yang mengizinkan NATO menggunakan lebih banyak ruang di negara ini untuk melakukan latihan.

Alasannya jelas Rusia, yang telah berulang kali melanggar wilayah udara Swedia dan melakukan simulasi serangan nuklir. Meskipun kerjasama yang lebih besar dengan aliansi Atlantik Utara mengundang kontroversi dalam Swedia.

MBDA merancang Meteor untuk bekerja dengan F-35. Tapi seperti yang sekarang, software Block 4 yang dibutuhkan untuk menembakkan senjata itu dari jet siluman tidak tersedia – dan tidak akan ada sampai tahun 2020-an awal pada skenario kasus terbaik.

Facebook Comments