For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Amerika: Kami Tidak Takut, Kami Tidak akan Mundur dari Laut China Selatan

James Mattis

Menteri Pertahanan Amerika Serikat Jim Mattis meminta sekutu-sekutunya untuk melawan upaya China untuk mendominasi Laut China Selatan.

“Saya pikir bahwa kita semua bergandengan tangan bersama, sekutu dan mitra ASEAN, dan kami menegaskan seperti yang kami lakukan agar tidak ada satu negara pun yang dapat menulis ulang aturan internasional dan mengharapkan semua negara besar dan kecil untuk menghormati aturan-aturan itu,” kata Mattis selama pertemuan trilateral dengan delegasi Jepang dan Korea Selatan di Singapura Jumat 19 Oktober 2018.

“Amerika Serikat, bersama sekutu dan mitra kami, akan terus terbang, berlayar, dan beroperasi di mana pun hukum internasional mengizinkan dan kepentingan nasional kami menuntut. Kami tidak akan terintimidasi dan kami tidak akan mundur, karena kami tidak dapat menerima militerisasi RRC di Laut China Selatan atau paksaan apa pun di wilayah ini, ” tambahnya sebagaimana dilaporkan The Hill.

Mattis menggandakan pernyataan Wakil Presiden Mike Pence dalam pidato di Hudson Foundation awal bulan ini setelah konfrontasi antara kapal perang Amerika dan China.

“China ingin mendorong Amerika Serikat dari Pasifik Barat dan berusaha mencegah kita datang untuk membantu sekutu kita,” Pence menjelaskan.

“Sebuah kapal angkatan laut China datang dalam 45 meter dari USS Decatur karena melakukan operasi navigasi di Laut China Selatan, memaksa kapal kami untuk melakukan manuver dengan cepat untuk menghindari tabrakan,” katanya.  Dia menggambarkan pertemuan tersebut berbahaya, tidak profesional dan tidak aman

Di Laut China Selatan, ketegangan mulai melonjak ketika Amerika menantang Beijing melalui operasi kebebasan navigasi, penerbangan pembom dan latihan bersama dengan mitra regional dilakukan secara rutin di wilayah ini.

Terakhir sepasang pembom B-52H Stratofortress terbang melalui Laut China Selatan pada Selasa 16 Oktober 2018 untuk mendukung misi Kehadiran Pembom Berkelanjutan Indo-Pasifik, yang terutama dimaksudkan untuk mengirim pesan pencegahan kepada musuh potensial.

Mattis bertemu dengan mitranya dari China, Jenderal Wei Fenghe, Kamis 18 Oktober 2018 selama satu setengah jam di sela-sela forum keamanan di Singapura. Pembicaraan yang digambarkan sebagai “lugas dan terbuka” itu fokus pada masalah Laut China Selatan, tetapi tidak jelas apakah kedua belah pihak membuat kemajuan nyata dalam masalah ini.

“Itu adalah area di mana kami akan terus memiliki perbedaan,” kata Asisten Menteri Pertahanan untuk Urusan Keamanan Asia dan Pasifik Randall Schriver setelah pertemuan berakhir.

 

Facebook Comments