For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Petaka Il-20 dan Ketegangan Tinggi Pertemuan Jenderal Rusia-Israel

Il-20/Sputnik

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pekan lalu mengirim delegasi, yang dipimpin oleh komandan Angkatan Udara Mayor Jenderal Amikam Norkin, ke Moskow untuk mempresentasikan temuannya tentang insiden penembakan Il-20.

Namun pertemuan itu berlangsung singkat dan delegasi segera kembali ke Tel Aviv setelah Rusia menolak penjelasan yang mereka berikan.

Menurut informasi yang bocor ke outlet media dan dikutip Teheran Times Senin 1 Oktober 2018, pertemuan komandan Angkatan Udara Rusia dengan mitra Israelnya tersebut tidak memuaskan Rusia. Pernyataan Israel yang mengatakan mereka tidak bersalah dinilai sebagai kegagalan total.

Jenderal Rusia bahkan meninggalkan pertemuan itu dan mengancam akan menjatuhkan jet tempur Israel yang terbang dekat dengan pantai Suriah. Pernyataan resmi yang dikeluarkan kementerian melalui juru bicaranya Jenderal Igor Konashenkov mengatakan bahwa Israel sepenuhnya harus disalahkan.

“Setelah serangan pertama, jet Israel mundur, pindah ke area 70 kilometer sebelah barat pantai Suriah, menyalakan perangkat radar jamming mereka dan tampaknya membuat persiapan untuk serangan lain. Jet tempur Israel menggunakan pesawat Il-20 Rusia sebagai tameng dari rudal. Pilot pesawat tempur F-16 Israel tahu bahwa pesawat Rusia akan menjadi target yang tidak diketahui identitasnya oleh pertahanan udara Suriah, ”tambahnya.

Setelah insiden itu, pihak berwenang Israel, termasuk Avigdor Lieberman Israel, tidak menyerah dan berbicara tentang melanjutkan serangan terhadap Suriah.  Rusia juga enggan mengumumkan akan memasok pemerintah Suriah dengan sistem pertahanan udara S-300 yang canggih karena mereka tahu itu akan menciptakan kontroversi.

Baik Amerika dan Israel keberatan. Kantor Netanyahu dalam sebuah pernyataan menyebut pengalihan senjata canggih kepada pemerintah Suriah sebagai “kesalahan besar” yang akan meningkatkan bahaya di kawasan itu serta menambahkan Israel akan terus mempertahankan keamanan dan kepentingannya.

Namun, Menteri Luar Negeri Rusia mengatakan pengiriman sistem S-300 ke Suriah akan menciptakan stabilitas lebih dan tidak menyebabkan ketegangan. Menurut Kementerian Luar Negeri Rusia, sistem S-300 adalah sistem pertahanan, bertentangan dengan apa yang diklaim Amerika Serikat.

Pejabat Rusia juga mengatakan itu adalah hak yang tidak dapat dicabut dari negara manapun untuk memberikan bantuan industri pertahanan kepada sekutunya.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan dalam panggilan telepon dengan Presiden Suriah Bashar al-Assad beberapa hari yang lalu bahwa sistem S-300 akan dikerahkan ke Suriah pada awal Oktober. Sistem ini mampu mencegat rudal yang datang pada jarak lebih dari 250 kilometer, yang berarti meliputi sebagian besar wilayah udara Suriah termasuk wilayah udara Libanon di sepanjang pantai Levant.

Pos komando pertahanan udara Suriah juga akan dilengkapi dengan sistem Rusia, yang menjamin identifikasi pesawat Rusia.

Putin telah lama menunda pengiriman sistem S-300 ke Suriah, bahkan setelah perjanjian itu ditandatangani. Namun penembakan pesawat Rusia yang tidak bersenjata itu terlalu berat untuk ditoleransi.

Meski begitu, Israel mengklaim mereka akan menghancurkan situs S-300 di Suriah setelah mereka datang.

Facebook Comments