Inilah Rencana Jerman untuk Melawan Serangan Rudal Rusia

Radar MEADS

MEADS memiliki cakupan radar 360 derajat, sementara baterai PAC-3  hanya 120 derajat. Dikombinasikan dengan misil-misil yang sangat bermanuver,  menjadikan MEADS dapat melibatkan serangan yang datang dari semua arah.

Kemampuan ini diperagakan dalam tes 2013 di area uji rudal White Stands di mana MEADS menghancurkan secara cepat serangan rudal Hawk dan drone QF-4 Phantom yang mendekati dari arah yang berlawanan.

MEADS juga lebih mampu mengikuti perkembangan pasukan darat di lapangan daripada PAC-3, dan dapat diangkut udara menggunakan transport A440M dan C-17, meskipun tampaknya hanya beberapa kendaraan yang akan muat dalam C-130.

Meskipun perannya mendukung manuver pasukan darat  bukan dari garis depan, tetapi hanya di belakangnya, kemampuan rudal anti-balistik MEADS berarti itu juga akan dikerahkan untuk pertahanan lokal pangkalan militer utama dan kota-kota besar.

Jika perlu, baterai MEADS dapat dipreteli menjadi hanya satu radar MFCR (yang mengambil alih fungsi radar pengawasan), kendaraan TacOps, dan dua peluncur. Keuntungan utama lainnya adalah  MEADS membutuhkan lebih sedikit personel dan akan biaya operasinya hanya 1/3 biaya baterai Patriot.

Sangat penting untuk sebuah negara yang dikelilingi oleh sekutu NATO, Jerman merancang MEADS untuk bisa masuk dalam jaringan pertahanan udara sekutu dari radar berbasis darat, rudal permukaan ke udara jenis lain hingga pesawat AWACS.

“Mode 5” yang merupakan sistem identifikasi teman lawan baru juga dirancang untuk mengurangi kemungkinan insiden salah tembak. Kemampuan “plug-and-fight” ini juga mempermudah radar mobile dan baterai rudal untuk meluncurkan misil dengan cepat, kemudian mematikan dan berpindah lokasi untuk menghindari serangan balas dendam dan akhirnya pasang kembali dengan cepat.

Bahkan, MEADS diharapkan untuk mengintegrasikan sistem rudal cadangan yang berasal dari rudal udara ke udara IRIS-T yang dipandu inframerah. Sistem IRIS-T Surface Launch (SL) akan memiliki jangkauan 17 mil, dan dianggap sangat cocok untuk mencegat target yang sangat bermanuver.

Karena rudal PAC-3MSE harganya masing-masing US$ 3,4 juta maka akan masuk akal menggunakan IRIS-T SLS yang harganya US$ 455.000 akan menangani ancaman yang lebih mudah seperti drone, rudal jelajah, helikopter, sementara PAC-3 menangani ancaman yang terbang lebih tinggi. .

Aspek terakhir yang menarik adalah radar pengawasan UHF MEADS, yang dimaksudkan untuk mencari tahu ancaman udara dari jarak yang lebih jauh. Radar frekuensi rendah seperti itu sangat efektif dalam mendeteksi pesawat tempur siluman, meski tidak bisa untuk menargetkan.

Radar juga dapat digunakan untuk mengarahkan radar kontrol tembakan X-Band begitu pesawat siluman memasuki rentang tembak. NATO tampaknya tidak akan menghadapi banyak ancaman siluman segera dengan pembekuan program tempur siluman Su-57 Rusia, tetapi bijaksana untuk merencanakan ke depan.

Jika Kementerian Pertahanan akhirnya mencapai kesepakatan dan disetujui Bundeswehr, kemungkinan Luftwaffe akan menggunakan delapan hingga 10 baterai MEADS untuk mengganti 12 baterai Patriotnya.

Italia belum berkomitmen untuk membeli sistem yang didanainya tersebut, meskipun mungkin tertarik membeli baterai untuk pertahanan rudal yang melindungi Roma. Konsorsium MEADS juga sedang menawarkan penjualan ke negara-negara yang berbatasan dengan Rusia seperti Polandia, Baltik, Rumania dan Turki.

Namun, satu detail yang hilang dari deskripsi MEADS yang tersedia untuk umum adalah kisarannya. Rudal PAC-3 MSE dilaporkan memiliki jangkauan 18-20 mil, dan Lockheed mengklaim MEADS akan dapat memanfaatkan secara penuh jangkauan rudal tersebut.

Tetapi MEADS mungkin memiliki jangkauan yang pendek dibandingkan dengan sistem jarak menengah lainnya seperti S-350 Rusia. Sebuah faktor yang dikatakan  menjadi penyebab keengganan Angkatan Darat Amerika untuk mengadopsi sistem tersebut.

Namun, kemampuan MEAD untuk berintegrasi dengan baterai rudal yang sudah ada — atau bahkan yang diperkenalkan di masa depan, berkat arsitekturnya yang terbuka — mungkin masih memungkinkannya berfungsi sebagai pengganda kekuatan yang kuat.

Sumber: National Interest

Facebook Comments

error: Content is protected !!