Apakah Militer Rusia Lebih Baik Daripada Amerika?

Amerika Serikat mencurahkan US$ 700 miliar untuk anggaran pertahannya pada 2018, angka ini jelas mengerdilkan anggaran Rusia yang hanya mencapai US$ 66 miliar. Tren semacam ini sebenarnya sudah terjadi selama lebih dari 25 tahun.

Namun fakta yang ada militer Rusia relatif sukses dalam sejumlah konflik baru-baru ini, sementara angkatan bersenjata Amerika tidak. Perang Amerika di Afghanistan dan Irak menjadi konflik multi-tahun, dibandingkan dengan kemenangan cepat Rusia melawan Georgia dan Ukraina.

Intervensi Amerika yang berumur pendek dalam perang sipil Libya juga merupakan kesalahan lain, sedangkan intervensi jangka panjang Rusia dalam perang sipil Suriah diperkirakan akan memberi keuntungan besar pada Rusia.

Perang di Afghanistan, segera memasuki tahun ke-18, adalah konflik terlama dalam sejarah Amerika. Pasukan pimpinan Amerika memang berhasil mendorong Taliban keluar dari kota-kota utama negara itu, tetapi sejak itu telah terkunci dalam pertempuran gerilya ketika Taliban masih mengontrol banyak wilayah negara.

Selama invasi Irak 2003, pasukan Amerika dengan cepat mengalahkan tentara Irak. Setelah diberi tahu bahwa mereka akan disambut sebagai pembebas, Amerika dengan cepat menemukan dirinya mencoba menahan perang sipil suku-agama.

Ketika peran militer Amerika berubah menjadi menduduki Irak dan memadamkan pemberontakan, para pembuat kebijakan Amerika berusaha membangun pemerintahan demokratis.

Namun tugas itu terbukti sulit bahkan hampir tidak mungkin, meninggalkan Irak yang terpecah secara mendalam dengan pemerintahan yang sekarang sangat didominasi oleh Iran.

Bandingkan dengan pengalaman Rusia. Pada tahun 2008, ia meluncurkan invasi kejutan ke Georgia, sebuah negara kecil di perbatasan selatannya. Dua wilayah separatis Georgia, Ossetia Selatan dan Abkhazia, bekerja cepat dengan militer Rusia untuk menyatakan dan menjamin kemerdekaan.

Perang secara resmi berlangsung kurang dari satu minggu, karena pasukan Rusia dengan cepat mengalahkan tentara Georgia.

Georgia telah frustrasi dengan upaya Rusia untuk menumbuhkan keinginan pemisahan diri di dalam negeri di tahun-tahun sebelum perang. Baik Ossetia Selatan dan Abkhazia melakukan perang kemerdekaan melawan Georgia pada 1990-an, yang berarti pasukan Rusia sebagian besar disambut sebagai pembebas.

Rusia dengan cepat membuat Georgia kewalahan. Beberapa pangkalan militer Rusia sekarang terletak di bekas wilayah Georgia, menunjukkan rencana Kremlin berhasil.

Pada tahun 2014, Rusia mencaplok semenanjung Crimea dari Ukraina, setelah krisis politik menjatuhkan pemerintahan pro-Rusia. Populasi Crimea sebagian besar adalah etnis Rusia, dan sebagian berkat propaganda Rusia yang efektif, mereka juga menyambut baik intervensi Kremlin.

Seperti di Georgia, militer Rusia dengan cepat mampu membanjiri pasukan ke wilayah tersebut dan mendapat dukungan penduduk Crimea.

Namun setelah mencaplok Crimea, Rusia juga membantu melancarkan pemberontakan di timur Ukraina. Sebagian besar penduduk di wilayah itu juga etnis Rusia, dan milisi lokal menjawab panggilan Kremlin untuk mempersenjatai diri.

Mereka diberi dukungan langsung dari militer Rusia, yang telah menciptakan kekuatan paramiliter-untuk perang gerilya melawan Ukraina. Empat tahun lalu, sebuah jet penumpang sipil dijatuhkan oleh peluncur rudal Rusia yang diselundupkan ke Ukraina, sebelum dikembalikan ke Rusia. Ini membawa kecaman internasional terhadap Rusia, yang terus menyangkal keterlibatan dalam tragedi itu, serta dalam perang itu sendiri.

Hasil dari konflik yang kini membeku di Georgia dan Ukraina adalah bahwa kedua negara itu tidak dapat atau memenuhi syarat untuk bergabung dengan NATO, sangat menyenangkan Kremlin.

Dalam beberapa tahun terakhir, baik Rusia maupun Amerika telah campur tangan dalam perang sipil di Timur Tengah. Pasukan Amerika berhasil membantu menggulingkan pemerintah Libya selama perang sipil Libya 2011.

Namun setelahnya, Libya telah jatuh menjadi negara gagal,  memacu krisis migran di Eropa, dan meninggalkan pertanyaan tentang motif Amerika dan rencana apa yang mereka punya untuk membawa konflik ke resolusi.

Intervensi Rusia yang sedang berlangsung di Suriah mirip dengan yang terjadi di Amerika Serikat di Libya, dalam arti kebanyakan menggunakan angkatan udara dan angkatan lautnya untuk membantu mengubah gelombang perang saudara.

Satu perbedaan penting adalah bahwa Rusia melakukan intervensi ketika pemerintah Suriah setelah hampir runtuh dan terbukti mampu mengembalikan pemerintah Suriah memperoleh kembali sebagian besar wilayah yang telah hilang.

Rusia tidak berusaha membangun sebuah negara, juga tidak mencoba untuk mengendalikan sebuah pemberontakan. Keduanya pada akhirnya adalah tanggung jawab pemerintah Suriah, yang kelangsungan hidupnya tergantung pada dukungan militer Rusia.

Karena itu, Rusia adalah negara yang paling diuntungkan dari perang saudara Suriah, karena telah diberikan pangkalan angkatan laut dan udara permanen di Suriah, dan berdiri untuk menuai sebagian besar kesepakatan bisnis setelah upaya rekonstruksi dapat dimulai.

Jika dibandingkan secara berdampingan, angkatan bersenjata Amerika tidak diragukan lebih unggul daripada pasukan Rusia. Namun ketika membandingkan bagaimana mereka dikerahkan dalam konflik baru-baru ini, militer Rusia bernasib lebih baik dan membuat hasil yang lebih baik.

Kremlin mengerahkan kekuatan luar biasa terhadap tetangga yang lebih kecil, sebelum mengkonsolidasikan keuntungannya dengan dukungan lokal di Georgia dan Ukraina.

Amerika menginvasi negara-negara yang jaraknya ribuan kilometer dari negaranya tanpa strategi keluar, dan dipaksa untuk menangani pemberontakan dengan militer yang tidak siap untuk metode konflik tersebut.

Intervensi Rusia di Suriah bekerja karena Kremlin membiarkan pemerintah Assad menangani pemberontakan, didukung oleh dukungan vital peralatan militer berteknologi tinggi Rusia.

Intervensi Amerika bekerja di Libya, dalam arti mendukung penggulingan Gaddafi. Tetapi intervensi tersebut menyebabkan gesekan di dalam NATO dan Uni Eropa, sementara kepergian Amerika dari Libya menghasilkan lebih banyak kekerasan.

Jauh dari superioritas dibandingkan militer Amerika, pasukan bersenjata Rusia telah mampu beradaptasi dengan lebih baik terhadap peperangan modern, konflik yang sering dicirikan dengan aktor dan pemberontakan non-negara.  Pemerintah Amerika juga perlu beradaptasi dengan kenyataan ini jika mereka ingin menghindari kesalahan yang sama di masa lalu.

Sumber: John Ruehl/realcleardefense.com

Facebook Comments

error: Content is protected !!