For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Ada Pergerakan Besar Angkatan Laut Iran ke Selat Hormuz, Amerika Waspada Tinggi

Angkatan Laut Iran/Wikipedia

Korps Garda Revolusi Iran (IRGC) tampaknya bersiap-siap untuk menampilkan kekuatan besar di Selat Hormuz, satu-satunya jalan keluar dari Teluk Persia ke laut terbuka. Langkah ini diambil guna menunjukkan kemampuannya untuk menutup jalur air penting tersebut.

Komando Sentral Amerika melalui akun Twitter-nya Rabu 1 Agustus 2018 mengatakan bahwa pasukan Amerika memantau dengan serius situasi berkembang. Latihan latihan Iran diperkirakan akan dimulai dalam 48 jam ke depan.

“Kami menyadari peningkatan operasi laut #Iran di Teluk Arab, Selat #Hormuz dan Teluk Oman … Kami memantau dengan seksama, dan akan terus bekerja sama dengan mitra kami untuk memastikan kebebasan navigasi dan aliran bebas perdagangan di perairan internasional. Kami juga terus mengadvokasi semua kekuatan maritim agar sesuai dengan kebiasaan, standar dan hukum maritim internasional, ”kata tweet CENTCOM.

Selat Hormuz adalah jalur perdagangan penting, dengan 20 persen minyak mentah dunia melewati jalur air yang pada bagian tersempitnya hanya seluas 29 mil laut.

Meskipun Iran berbatasan dengan selat itu, itu tidak sepenuhnya mengendalikannya – setengah diklaim oleh Oman. Kedua negara telah menegaskan hak selama beberapa dekade untuk memblokir kapal perang yang menggunakan jalur air yang tidak mereka anggap sebagai “lintasan tak berdosa”, dan Iran setiap tahun mengadakan latihan di selat.

CNN melaporkan saat ini, IRGC telah mengumpulkan lebih dari seratus perahu di dekat selat. Kebanyakan dari mereka adalah kapal cepat. Angkatan Udara dan Angkatan Darat Iran serta baterai rudal pertahanan pesisir, kemungkinan juga terlibat.

Para pejabat Amerika telah mengindikasikan bahwa mereka tidak melihat tanda-tanda niat bermusuhan dari pihak Iran, tetapi tetap waspada tinggi karena retorika permusuhan baru-baru ini antara Teheran dan Washington.  Jika benar latihan digelar ini menjadi di luar kebiasaan karena biasanya latihan IRGC diadakan pada bulan Januari atau Februari.

Perang kata-kata antara Iran dan Amerika telah menyentuh situasi sangat buruk dalam beberapa pekan terakhir. Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan pada 22 Juli  “Amerika harus tahu bahwa perdamaian dengan Iran adalah ibu dari semua perdamaian, dan perang dengan Iran adalah ibu dari semua perang. ”

Presiden Amerika Donald Trump menanggapi pernyataan tersebut pada hari yang sama dengan mengatakan Iran akan mendapat konsekuensi terburuk jika berani mengancam Amerika.

Dua hari kemudian, pada 24 Juli, Kepala Staf Angkatan Bersenjata Iran Mayor Jenderal Mohammad Bagheri mengatakan “Sebagai kekuatan dominan di Teluk Persia dan Selat Hormuz, [Iran] telah menjadi penjamin keamanan pengiriman dan ekonomi global di jalur air vital ini dan memiliki kekuatan untuk mengambil tindakan terhadap skema apa pun di wilayah ini. ”

 

Facebook Comments