For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

StG-44, Kakek Semua Senjata Serbu Modern Ini Nyaris Gagal Lahir Karena Hitler Membencinya

Pada 1944, Nazi Jerman mengalami apa yang disebut sebagai tahun Wunderwaffe, atau “senjata ajaib”. Pada masa ini lahir perangkat canggih kombinasi sains dan keputusasaan Nazi untuk mengalahkan sekutu.

Rudal balistik jarak menengah V-2, rudal jelajah V-1, jet tempur Me-262 adalah senjata yang paling sering muncul dalam kategori Wunderwaffe.

Tapi sebenarnya ada senjata super lain yang meski sudah ada sebelum tahun keemasan itu, tetapi masih menggunakan kode nama 1944. Terinspirasi oleh pengalaman Jerman dalam pertempuran perkotaan di Front Timur, ini adalah senjata api yang menggunakan putaran menengah yang lebih besar dari cartridge pistol tetapi lebih kecil dari cartridge senapan standar yang digunakan oleh tentara Jerman.

Senjata dirancang untuk menembak baik dalam mode semi-otomatis dan full-otomatis, dan memiliki  30-round detachable box magazine.

Senjata itu bernama Sturmgewehr 44 atau StG-44, kakek dari semua senapan serbu modern. Penampilannya di medan perang tak kalah revolusioner. Sturmgewehr memang tidak mengubah hasil perang, tetapi dia mengubah filosofi desain senapan militer selamanya.

Pengembangan senjata ini juga menghadapi masalah serius ketika Adolf Hitler hampir saja membunuhnya di tengah jalan.

Pengalaman tempur tahun 1930-an dan 1940-an meyakinkan banyak perwira Jerman bahwa tentara modern membutuhkan senjata infanteri yang memberikan lebih banyak tembakan daripada senapan-senapan lain di medan perang terbuka. Di Front Timur, tentara Tentara Merah yang dipersenjatai dengan senjata semi-otomatis seperti Tokarev SVT-38 membawa korban banyak sekali pasukan Jerman.

Pada tahun 1942, produsen senjata Haenel dan Walther keduanya menerima spesifikasi untuk mengembangkan mesin karabin yang dioperasikan dengan gas yang dapat diproduksi dengan cepat dan murah dari logam yang dicetak. Hasilnya adalah dua senjata yang sangat mirip. Akhirnya, tentara memilih Maschinenkarabiner 1942 yang dirancang Hugo Schmeisser dan diproduksi oleh Haenel.

STG 44

MKb42 (H) menembakkan putaran 7,92 x 33-milimeter Kurz (pendek) – putaran menengah. Tentara menyukai senjata itu, terutama ketika mereka menggunakannya secara otomatis penuh karena peluru tembakan tidak membuat senjata lepas kendali karena hentakan mundur.

Tetapi ada ada satu masalah – Hitler membenci senjata baru itu. Alasan ketidaksukaannya tidak jelas. Ada yang mengatakan berakar dari pengalaman dia sebagai seorang prajurit selama Perang Dunia I, sebagian yang lain menilai karena Hitler merasa dirinya adalah jenius militer terbesar yang pernah hidup hingga dia bebas menilai cepat.

Hitler akhirnya memerintahkan produksi dihentikan. Namun, para jendral melakukan sesuatu yang jarang terjadi dan sangat berisiko. Mereka diam-diam tetap memproduksinya dan memberi senapan dengan nama MKb42 (H) Maschinenpistole 43 atau MP-43 dan diklaim sebagai upgrade ke senapan mesin ringan yang ada. Tentu saja, itu bukan senapan mesin ringan dan akhirnya Hitler tahu dirinya ditipu.

Anehnya, Hitler tidak memerintahkan hukuman mati bagi para pembangkang tersebut. Setelah sempat memerintahkan penghentian produksi, ia menemukan bahwa pasukannya di Front Timur menuntut lebih banyak senapan baru.

Akhirnya, Hitler benar-benar menembakkan MP-43. Dia begitu terkesan dan ingin senjata itu diberi nama “Sturmgewehr” – yang berarti “badai senapan”.

Tentara Jerman membawa STG 44

Sering dikatakan bahwa Sturmgewehr terlambat muncul dalam perang untuk membuat perbedaan bagi Jerman.  Tetapi senjata ini masih menimbulkan korban parah pada pasukan Sekutu.  “Peralatan Jerman dalam banyak kasus lebih unggul dibandingkan dengan lawan mereka,” tulis sejarawan Christer Bergstrom di The Ardennes, 1944-1945. “Dengan senapan serbu Sturmgewehr mereka, sekelompok kecil Jerman sering mampu mengungguli unit infantri Amerika yang lebih besar dalam senjata.”

Tentara Amerika yang terkepung menemukan diri mereka ditembaki oleh senjata yang bahkan mengalahkan M-1 Garand, yang hanya bisa menembakkan delapan putaran 0,30-06 per klip. Jerman juga memproduksi aksesori yang membuat StG-44 lebih berbahaya. Salah satunya adalah  infra-red night sight yang disebut Vampir hingga memungkinkan tentara untuk melihat  dan membunuh  musuh mereka setelah gelap.

Mungkin perangkat yang paling aneh adalah Krummlauf, laras melengkung 30 atau 45 derajat yang memungkinkan penembak menembak di sekitar sudut tersebut dengan bantuan cermin periscopic khusus untuk melihat target. Alat ini dirancang untuk pertempuran jalanan – tetapi hanya sedikit yang benar-benar digunakan dalam pertempuran.

Sturmgewehr mengubah medan perang selamanya. Setelah Perang Dunia II, militer di seluruh dunia mulai mempersenjatai diri dengan senjata api atau karaben yang menembakkan putaran menengah.

Lebih dari 500.000 StG-44 diproduksi oleh Nazi Jerman dan banyak yang masih muncul di medan perang. Pada Agustus 2012 misalnya, Brigade Al Tawhid Suriah memposting klip video yang menunjukkan cache senapan serbu dan amunisi yang diklaim oleh para pemberontak telah ditemukan di kota Aleppo.

Facebook Comments