For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Kapal Induk USS Gerald R. Ford Mulai Menjalani Pemeliharaan Selama Setahun

USS Gerald Ford/US Navy

Setelah menghabiskan 81 hari di lautan kapal induk terbaru Angkatan Laut Amerika Serikat, USS Gerald R. Ford (CVN-78) kembali di Huntington Ingalls Industries Newport News Shipbuilding untuk menjalani pemeliharaan dan peningkatan selama setahun.

Perbaikan dan peningkatan yang dikenal sebagai post-shakedown availability (PSA)/selected restricted availability (SRA) akan berkonsentrasi pada pemasangan sistem tempur kapal induk yang tersisa, menyelesaikan pekerjaan yang ditangguhkan dan memperbaiki cacat produksi propulsi yang ditemukan pada bulan Januari.

Bill Couch, seorang juru bicara NAVSEA mengatakan kepada USNI News, Senin 16 Juli 2018 penemuan masalah komponen propulsi menunda PSA mulai dari April hingga sekarang.  Awalnya PSA  direncanakan hanya  butuh waktu delan bulan tetapi diperpanjang hingga 12 bulan untuk mengakomodasi pekerjaan yang ditangguhkan seperti membangun elevator senjata canggih dan meningkatkan gigi tangkap pendaratan yang canggih.

“Juni satu tahun yang lalu kami menugaskan USS Gerald R. Ford, kapal induk yang paling berteknologi maju di dunia. Sejak hari bersejarah itu, Ford telah tampil luar biasa karena kombinasi inovatif insinyur, pembangun kapal yang terampil dan pelaut yang profesional dan berdedikasi, ” kata Laksamana Muda Roy Kelley, komandan Angkatan Laut Angkatan Laut Atlantik, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Sejak commissioning, prestasinya banyak. Saat dia memasuki periode pemeliharaan yang diperlukan, saya bersemangat untuk melihat masa depan CVN-78 ketika dia kembali ke laut. Tidak ada bangsa di bumi yang bisa menandingi kemampuan USS Gerald R. Ford, kelas kapal yang akan memimpin Angkatan Laut kita sampai abad ke 21. ”

Sejak commissioning pada 22 Juli 2017, Ford telah berhasil menyelesaikan hampir 750 peluncuran dan pendaratan pesawat, hampir dua kali lipat dari sekitar 400 peluncuran dan pendaratan yang semula direncanakan.

Ford juga mensertifikasi pusat kontrol lalu lintas udara, sistem bahan bakar JP-5, menunjukkan kemampuan pengisian siang dan malam hari serta sistem pertahanan kapal. Ford dikirim ke Angkatan Laut pada Juni 2017, satu setengah tahun lebih lambat dari yang direncanakan.

Ford seharga US$13 miliar menggunakan lima teknologi baru yang dirancang khusus untuk kelas kapal induk baru. Sebuah radar baru, peralatan penangkap pendaratan canggih, peluncur pesawat elektromagnetik dan desain reaktor baru adalah di antara kemajuan teknologi. Sistem propulsi Ford-kelas menghasilkan tiga kali daya listrik dibanding kapal induk sebelumnya.

Ford dijadwalkan untuk melakukan uji coba dan pengujian lainnya, termasuk uji coba kejutan kapal penuh. Sampai sekarang, Ford diharapkan siap untuk ditempatkan pada 2022.

“Selamat kepada semua orang yang telah membantu membawa CVN-78 ke tonggak bersejarah ini,” kata Laksamana Muda Brian Antonio, pejabat eksekutif program untuk kapal induk, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Facebook Comments