For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

USS Harry S. Truman Kembali Berkeliaran di Wilayah Panas Era Perang Dingin

Kapal Induk USS Harry S Truman /US Navy

Kelompok tempur kapal induk USS Harry S. Truman (CVN-75) Angkatan Laut Amerika saat ini berkeliaran di Atlantik Utara, di sebuah wilayah yang lama diabaikan setelah  pada era Perang Dingin menjadi lautan panas.

Sebagian dari kelompok tempur kapal induk Amerika saat ini beroperasi di area operasi Komando Pasukan Armada Amerika- yang akan segera menjadi wilayah dari armada kedua Amerika yang bangkitkan kembali . Mereka akan beroperasi lebih dekat ke Kanada daripada ke Eropa.

Wilayah ini adalah tempat Samudera Atlantik yang paling dalam dan dulunya adalah tempat pengintaian untuk kapal-kapal penyerang Amerika dalam melakukan perburuan kapal selam Soviet di era Perang Dingin.

Komando Pasukan Armada Amerika tidak secara langsung menjawab pertanyaan-pertanyaan USNI News mengenai kegiatan-kegiatan Truman sejauh ini di barat Atlantik, tetapi komando itu mengeluarkan pernyataan Senin 16 Juli 2018 malam.

“Strategi Pertahanan Nasional mengarahkan kita untuk secara operasional tidak dapat diprediksi meski secara strategis tetap diprediksi . Dengan demikian, unit-unit tertentu dari kelompok tempur kapal induk USS Harry S. Truman (CVN 75) akan kembali ke Norfolk, Virginia, minggu ini  yang menjadi refleksi langsung dari konsep tenaga kerja yang dinamis, dan kemampuan manuver yang melekat dan fleksibilitas dari Angkatan Laut Amerika, ” kata Komandan Armada Komando Pasukan Christopher Grady dalam sebuah pernyataan.

“Kelompok tempur kapal induk Truman telah menjalani tiga bulan yang sangat sukses di wilayah tanggung jawab Armada ke-6 Amerika. Kapal itu mencapai setiap tujuan yang ditetapkan untuk awaknya, dari ISIS yang menyerang di Suriah hingga memperluas kemitraan dan berlatih dengan teman-teman dan sekutu kami. ”

Pernyataan itu tidak mengatakan apakah kapal induk akan kembali ke Virginia atau hanya beberapa pengawalnya.

“Kami tidak membahas operasi masa depan, tetapi saya dapat memberitahu Anda bahwa Kelompok kapal induk S. Harry S. akan terus melakukan operasi untuk mendukung sekutu NATO kami, negara mitra Eropa dan Afrika, mitra koalisi, dan kepentingan keamanan nasional Amerika, ” kata Cmdr. John Perkins, juru bicara Angkatan Laut Amerika untuk Eropa dan Afrika, mengatakan kepada USNI News pada Juni ketika Truman meninggalkan Mediterania untuk pergi ke Atlantik.

Para pemimpin militer Amerika telah berulang kali menekankan ancaman kapal selam yang semakin meningkat di Atlantik Utara setelah kebangkitan Rusia.

Peta pembagian wilayah armada Angkatan Laut Amerika/USNI News

Bryan Clark, seorang peneliti senior di Pusat Kajian Strategis dan Anggaran, mengatakan kepada USNI News bulan lalu Truman dikerahkan dengan jumlah perusak yang lebih besar dari rata-rata, dan kapal-kapal itu secara bersamaan beroperasi dari Norwegia di Utara hingga Laut Merah di Selatan. Kapal perusak dilengkapi dengan kemampuan perang anti kapal selam yang sangat kuat yang tidak sering digunakan di teater Atlantik.

“Orang-orang pantai Atlantik membutuhkan kesempatan untuk berlatih melawan awak kapal selam yang baik.  Entah mereka melakukannya dengan Prancis atau Inggris untuk pelatihan atau dengan harapan menemukan kapal selam Rusia, ”katanya kepada USNI News.

Kapal induk sendiri memiliki kemampuan perang anti-kapal selam terbatas yang diisi skuadron helikopter hingga sebagian besar tanggung jawab perang anti kapal selam dikerjakan oleh kapal pengawal.

Terlepas dari misi spesifik, gerakan kelompok tempur kapal induk yang tak terduga ke dalam Angkatan Armada adalah contoh lain tentang bagaimana Angkatan Laut telah mengubah kebiasaan yang telah dilakukan bertahun-tahun.

Sejak serangan teror 11 September 2001, pusat gravitasi gerakan kapal induk Amerika adalah Teluk Persia untuk mendukuing perang Afghanistan dan Irak. Pada puncak kedua perang, kekuatan udara dari kapal induk Amerika bertanggung jawab atas hingga sepertiga misi di Afghanistan.

Pada tahun 2014, serangan diperluas untuk menggempur ISIS di Suriah, dengan beberapa kapal induk yang ada di Mediterania Timur.

Sekarang, Teluk belum melihat kapal induk lagi sejak USS Theodore Roosevelt (CVN-71) pergi meninggalkan wilayah tersebut pada bulan Maret. Sebagai gantinya Angkatan Laut Amerika menempatkan kapal perang amfibi USS Iwo Jima (LHD-7).

Penggelaran yang sulit diprediksi adalah bagian dari skema baru yang digunakan Angkatan Laut sebagai reaksi terhadap Rusia dan China yang lebih ambisius.

Meskipun secara khusus tidak berbicara tentang Kelompok Tempur Kapal Induk USS Truman, Kepala Operasi Angkatan Laut, John Richardson mengatakan kepada USNI News pada bulan Mei bahwa model “dynamic force ” akan membawa banyak manfaat bagi Angkatan Laut.

“Angkatan Laut adalah semacam kekuatan dinamis alami. Ini adalah pasukan manuver nasional, tim Korps Angkatan Laut / Marinir. Jadi kami berusaha mengembalikan manuver yang lebih banyak lagi, mengembalikan dinamisme yang sejujurnya menjadi sedikit dapat diprediksi, ”katanya.

Facebook Comments