Rusia Kembangkan Pesawat Elektronik Yang Mampu Menonaktifkan Satelit Lawan

Rusia sedang mengembangkan pesawat perang elektronik baru, yang akan mampu mematikan sistem elektronik yang dipasang di satelit militer.

“Pekerjaan saat ini sedang berlangsung untuk mengembangkan pesawat yang dilengkapi dengan sistem jamming yang akan menggantikan Il-22PP Porubshchik [pesawat perang elektronik], yang saat ini digunakan Aerospace Forces Rusia. Mesin ini akan menerima peralatan on-board yang pada dasarnya baru, yang akan memungkinkan untuk melakukan penindasan elektronik terhadap target apa pun – darat, udara, laut – dan menonaktifkan satelit musuh yang menyediakan navigasi dan komunikasi radio di lapangan, “kata sumber dari industri pertahanan Rusia kepada Sputnik Senin 9 Juli 2018.

Menurut sumber tersebut, untuk hari ini desain konseptual pesawat ini telah dikembangkan dan desain yang relevan dan pekerjaan pengembangan diharapkan akan dimulai dalam waktu dekat.

“Pesawat baru itu diberi nama Porubshchik 2, tetapi kemungkinan besar, mesin ini akan bergabung dengan Angkatan Udara dengan nama yang berbeda. Pasti akan ada kerangka udara baru. Ada kemungkinan untuk mengembangkan pesawat seperti itu dengan didasarkan pada Tu- 214 atau Il-76,” sumber itu menambahkan.

Sumber itu mengingatkan bahwa Angkatan Udara Rusia saat ini mengoperasikan tiga pesawat perang elektronik yang didasarkan pada Il-22. Masalah Porubshchik 1 ada di dalam platform pesawat itu sendiri, karena Rusia memiliki sekitar 10 pesawat Il-22 tetapi mesin ini tidak dapat direproduksi. Seperti sejumlah kecil pesawat tidak akan dapat memenuhi kebutuhan tentara Rusia, sumber itu menjelaskan.

Il-22PP Porubshchik dirancang pada akhir 2000-an yang didasarkan pada pesawat penumpang Il-18 Soviet yang dibuat pada pertengahan 1970-an. Menurut laporan media, pesawat ini mampu menonaktifkan sebagian besar sistem peperangan elektronik modern yang dipasang di pesawat asing, sistem pertahanan udara, serta kendaraan udara tak berawak.

Facebook Comments