INS Vikramaditya dan Kisah Pedih Kapal Induk India

article-0-191CADAA00000578-633_964x552Pada tahun 2009, proyek ini menemui jalan buntu. Pada bulan Juli 2009, presiden Rusia Dmitri Medvedev melakukan kunjungan mendadakke galangan kapal Sevmash. India News melaporkan bahwa kapal induk itu baru setengah jadi yang artinya dalam waktu dua tahun nyaris tidak ada pekerjaan di kapal tersebut.

Medvedev pun marah besar kepada pejabat Sevmash. “Anda perlu melengkapi [Vikramaditya] dan menyerahkannya mitra kami,” kata presiden kepada direktur umum Sevmash Nikolai Kalistratov. “Jika tidak,” tambahnya, “akan ada konsekuensi serius.”

Pada tahun 2010, pemerintah India setuju untuk lebih dari dua kali lipat anggaran untuk operator menjadi $ 2,2 miliar. Lebih sedikit dari permintaan Sevmash $ 2,9 miliar dan jauh lebih sedikit dari harga pasar $ 4 miliar.

Setelah diancam Presiden Rusia, Sevmash mulai bekerja lebih keras. Sisa upgrade hanya dilakukan dengan waktu tiga tahun. Vikramaditya akhirnya memasuki uji coba laut pada bulan Agustus 2012 dan ditugaskan ke Angkatan Laut India di November 2013.  Pada upacara komisioning, Menteri Pertahanan India AK Anthony menyatakan lega bahwa cobaan itu selesai, mengatakan kepada pers bahwa mereka sempat berpikir tidak akan pernah mendapatkan kapal induk tersebut.

Sekarang Vikramaditya akhirnya dalam pelayanan. Tetapi masalah masih terus ada. Terutama dalam perawatan kapal. India telah memilih Sevmash untuk melakukan out-of-garansi kerja di kapal selama 20 tahun ke depan.
Vikramaditya_leave_1107722g

Kualitas Suku Cadang dan Senjata

Menjaga Vikramaditya disertakan dengan suku cadang akan menjadi tugas utama dalam dirinya sendiri. Sepuluh kontraktor India membantu untuk membangun kapal, tetapi begitu pula lebih dari 200 kontraktor lain di Rusia, Kroasia, Denmark, Jerman, Italia, Jepang, Finlandia, Prancis, Norwegia, Polandia, Swedia dan Inggris Beberapa negara, terutama Jepang, kemungkinan besar tidak menyadarinya mereka mengekspor suku cadang untuk sistem senjata asing.

Boiler kapal, menjadi perhatian jangka panjang. Semua delapan boiler baru. Tapi pekerja menemukan cacat di dalamnya. Selama perjalanannya dari Rusia ke India, mengalami gangguan boiler. Ternyata Sevmash menggunakan produk China yang berkualitas rendah. China membantah pernah mengekspor firebricks.

Masalah lain, Vikramaditya tidak memiliki system pertahanan udara aktif. Kapal ini hanya memiliki flare dan suar sistem untuk mengalihkan rudal tetapi dia tidak memiliki close-in sistem senjata seperti Phalanx Amerika.

India dapat menginstal versi lokal dari Rusia AK-630, tapi untuk bisa mengintal ke kapal harus menunggu sampai kapal di drydock lagi yang kemungkinan baru akan dilakukan pada 2017.

Sehingga saat ini Vikramadita tetap bergantung pada kapal perusak baru India INS Kolkata yang memiliki system pertahanan rudal aktif untuk melindungi rudal dan pesawat. India juga berharap besar pada kapal induk baru yang mereka bangun sendiri.

Facebook Comments