For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Kementerian Pertahanan India Setuju Akuisi S-400

S-400

India dengan cepat bergerak untuk memperoleh lima sistem rudal pertahanan udara S-400 Triumf  dari Rusia meskipun ada ancaman ancaman Amerika.  Kementerian Pertahanan India sudah membereskan kesepakatan senilai Rs 39,000 crore tersebut.

Sumber-sumber utama mengatakan defence acquisitions council (DAC), yang diketuai oleh Menteri Pertahanan Nirmala Sitharaman, pada hari Kamis 28 Juni 2018  telah menyetujui “perbedaan kecil” dalam kesepakatan S-400 yang muncul selama negosiasi yang baru-baru ini berakhir dengan Rusia.

“Pengadaan S-400 sekarang akan pergi ke kementerian keuangan untuk mendapatkan izin dan Komite Kabinet Keamanan yang dipimpin Perdana Menteri untuk persetujuan akhir, ”kata seorang sumber sebagaimana dilansir Times of India Senin 2 Juli 2018.

DAC diadakan hanya sehari setelah Amerika pada Rabu malam sekali lagi membatalkan dialog “dua-plus-dua” perdana antara menteri luar negeri Sushma Swaraj dan menteri pertahanan Sitharaman dengan Menteri Luar Negeri Amerika Mike Pompeo dan Menteri Pertahanan Amerika Jim Mattis – yang dijadwalkan akan dilangsungkan 6 Juli di Washington.

Laporan pertama tentang rencana India untuk membeli S-400 muncul pada Oktober 2015 yang menyebutkan New Delhi telah memulai rencana untuk mengakuisisi sistem rudal yang dapat mendeteksi, melacak dan menghancurkan pengebom, jet tempur siluman, pesawat mata-mata, rudal dan drone di kisaran hingga 400km dan ketinggian 30km.

Selanjutnya, perjanjian antar-pemerintah untuk pengadaan lima sistem S-400 ditandatangani selama KTT Modi-Putin di Goa pada Oktober 2016.

Amerika telah mengingatkan India untuk tidak membeli S-400 karena berpotensi terkena sanksi. Sebagai alternatif, Amerika menawarkan sistem pertahanan udara Patriot dan bahkan terakhir THAAD.

Berdasarkan kesepakatan S-400 yang diusulkan,  Angkatan Udara India akan mendapatkan skuadron S-400 pertama, 24 bulan setelah kontrak ditandatangani.  Total lima skuadron seluruhnya akan dalam 60 bulan.

Setelah India menginduksi sistem S-400, mereka akan digunakan untuk melindungi kota selama perang atau instalasi vital seperti pembangkit listrik tenaga nuklir.

Rencananya adalah untuk sepenuhnya mengintegrasikan sistem S-400 dengan jaringan pertahanan udara Angkatan Udara India yang disebut IACCS (integrated air command and control system). China,  sudah mulai melantik enam baterai S-400, yang ditunjuk sebagai `SA-21 Growler ‘oleh NATO, di bawah kesepakatan senilai US$ 3 miliar pada tahun 2014.

Facebook Comments