For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Bagaimana 8 Tetangga Rusia Ini Bersiap Menghadapi Perang?

Negara-negara Eropa Timur terus merasa terancam dengan kebangkitan militer Rusia. Mereka semakin tidak nyaman setelah Rusia dituding telah ‘merebut’ Semenanjung Crimea dan menjadikan kawasan strategis itu sebagai salah satu basis militer mereka. Hal ini dinilai sebagai persiapan Rusia untuk melakukan ekspansi ke negara-negara lain.

Masalahnya, negara-negara Eropa  telah mengurangi pengeluaran militer mereka dalam beberapa dekade sejak Perang Dunia II dan semakin santai ketika Perang Dingin berakhir. Ketika Rusia bangkit, beberapa negara Eropa tergagap-gagap ketika menyadari mereka berada pada situasi yang lemah.

Meski Amerika Serikat telah memberikan jaminan untuk melindungi NATO, tetapi kekuatan sendiri adalah hal yang sangat utama. Anlisis  RAND Corporation beberapa waktu lalu menunjukkan  banyak negara di front timur bisa dilumpuhkan oleh Rusia sebelum Amerika bisa mengirimkan bala bantuannya.. Beberapa negara, seperti Estonia, bisa ditaklukkan dalam waktu 60 jam.

Sedikitnya ada delapan negara yang kini mempersiapkan diri untuk berperang dengan Rusia. Mereka adalah Ukraina, Polandia, Lithuania, Estonia, Latvia, Norwegia, Swedia dan Finlandia.

Dan inilah garis besar yang dilakukan oleh delapan negara tersebut.

ukraina

1. Ukraina

Ukraina adalah salah satu negara dalam daftar ini yang secara de facto telah terlibat perang dengan Rusia yang mendukung kelompok sparatis. Meski sejauh ini orang Rusia yang ikut bertempur masih dalam status ‘sukarelawan’, jenderal Ukraina khawatir tentang kemungkinan adanya serangan darat dan udara secara besar-besaran oleh Rusia.

Untuk mempersiapkan, mereka menggali parit dan memperkuat  pertahanan tetap seperti perangkap tank, dan bunker.

Mereka juga telah berlatih manuver pertahanan udara mobile dan unit lainnya. Akhirnya, Ukraina berencana ekspansi besar-besaran pada  angkatan lautnya untuk mengganti  beberapa kapal yang diambil alih Rusia pasca aneksasi Crimea 2014.

estonia

2. Estonia

Estonia hanya memiliki  6.000 tentara dan berdasarkan analis RAND Corporations akan dibanjiri dengan kekuatan Rusia dalam beberapa hari. Tetapi Estonia bertekat akan menjadikan Rusia menyesal jika berani melakukan hal itu.

Negara ini telah menyiapkan strategi untuk melakukan perang gerilya dan  mendorong warga untuk menyiapkan senjata di rumah mereka. Warga juga dilatih untuk melakukan perang gerila termasuk  , latihan penggelapan, identifikasi tanaman, dan lain-lain yang menguji keterampilan yang berguna untuk kekuatan pemberontak. Lebih dari 25.000 warga Estonia telah bergabung dengan latihan yang digelar mingguan.

latvia

3. Latvia

Seperti Estonia, Latvia telah memberi pelatihan kepada warga mereka untuk melawn invansi Rusia. Mereka menyiapkan rencana  untuk memungkinkan anggota “penjaga rumah” untuk memiliki senjata dan perangkat penglihatan malam di rumah mereka.

Seperti kebanyakan anggota NATO, mereka juga berusaha untuk mendapatkan lebih banyak pasukan NATO di wilayah mereka untuk menghalangi agresi Rusia. Inggris sudah mengirim tentara untuk latihan, dan Denmark serta Prancis juga telah berjanji untuk mengirimkan pasukan mereka.

NEXT

Facebook Comments