For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Irak Ganti M1A1M Abrams dengan T-90, Bagaimana Perbandingan Dua Tank Ini?

M12A Abrams

Brigade ke 35, Divisi Lapis Baja ke-9 Angkatan Darat Irak telah menggantikan main battle tank M1A1M Abrams mereka dengan T-90 Rusia.

Baghdad memerintahkan 73 T-90 dan T-90SK dari Rusia pada 2017, dengan pengiriman dimulai pada bulan Februari 2018.  Pada Juni 2018 ini sebanyak  39 T-90 / SKS masuk ke layanan dengan Brigade Mekanik ke-35, yang bekerja keras untuk melawan ISIS dalam pertempuran Mosul dan pertempuran Kirkuk pada tahun 2016 dan 2017.

Sejumlah pihak menyebut keputusan Irak ini berdasarkan “setidaknya sebagian” keluhan Amerika tentang tank Abrams yang digunakan oleh Populer Mobilisasi Unit, milisi Syiah yang didukung oleh Iran, tetapi secara resmi ditetapkan sebagai bagian dari angkatan bersenjata Irak.

Tetapi sebagian yang lain menyebut karena T-90 memang lebih cocok untuk militer Irak yang telah lama terbiasa menggunakan tank Rusia.  Sebenarnya bagaimana perbandingan dua tank ini?

T-90
T-90

Dikembangkan pada 1970-an, tank tempur utama atau main battle tank (MBT) Abrams telah menjadi andalan pasukan lapis baja Angkatan Darat AS selama 35 tahun. Sejak M1 memasuki layanan, tank telah mengalami sejumlah upgrade antara lain dengan menerima meriam 120mm untuk menggantikan meriam asli 105mm.

Selain itu armor juga terus ditingkatkan. Di varian terbaru yakni M1A2 SEP v.2  tank ini benar-benar sudah menjadi mesin digital dan jaringan. Amerika juga tengah berencana untuk mengembangkan varian baru yang akan menjadi M1A3.

Di negara lain pembangunan tank juga belum berhenti. Rusia terus mengembangkan pembangunan tank mereka. Salah satunya dengan melahirkan tank tangguh T-90.

T-90 merupakan pengembangan dari T-72 yang lebih tua yang oleh Rusia dikembangkan menjadi T-80. Tetapi tank ini terbukti menjadi bencana ketika perang Chechnya. Hingga akhirnya dikembangkan lagi seri baru yakni T-90 yang pada dasarnya adalah T-72 tetapi dengan peningkatan pada sejumlah sistem baru yang ada di T-80U.

Tetapi mesin turbin gas di T-80U tidak digunakan karena terbukti merepotkan dan T-90 memilih menggunakan mesin diesel dengan 1000 tenaga kuda meski menjadikan tidak begitu ideal dalam power-to-weight ratio. T-90 menambahkan paket baru lapisan baja, baja reaktif eksplosif dan suite penanggulangan elektronik. Tank ini mempertahankan meriam 125mm. Secara keseluruhan T-90 lebih unggul dibandingkan tank Rusia sebelumnya.

Jika dilihat dari desain, M1A2 masih lebih unggul, meski juga berarti lebih mahal. Doktrin armor US menempatkan doktrin untuk bisa melihat musuh lebih pertama, mendapatkan sasaran lebih dahulu dibandingkan lawan, dan tentu saja bisa menembak lebih awal.

Next: Keunggulan Sensor dan Tembakan

Facebook Comments