Kaki Nuklir Laut Rusia Vs Amerika, Siapa Yang Lebih Kuat?

Kapal Selam Kelas Borei Rusia
Kapal Selam Kelas Borei Rusia

KEKUATAN SSBN DAN SLBM RUSIA

Kekuatan kapal selam Rusia belum bisa setara dengan Amerika Serikat. Saat ini, ada tiga kapal selam 667BDR Kalmar (Delta-III) yang membawa rudal berbahan bakar cair R-29R (SS-N-18 “Stingray”) SLBM; enam kapal selam 667BDRM Dolphin (Delta IV) dilengkapi dengan SLBM berbahan bakar cair R-29RMU2.1 Liner dan 29RMU2 Sineva (SS-N-23 Skiff).

Yang paling canggih adalah tiga tiga kapal selam generasi baru Proyek 955 Borei ada dalam pelayanan. Satu-satunya kapal selam Project 941 Typhoon didesain ulang untuk tes dengan rudal berbahan bakar padat R-30 Bulava juga masih ada dalam.

Adapun kapal selam Proyek 667BDR, sudah sangat tua dan kemungkinan akan dihapus pada 2020. SLBM R-29R mereka masing-masing membawa tiga hulu ledak, dengan tingkat kesalahan presisi 900 meter, parameter yang tidak memuaskan untuk produk modern.

Di sisi lain, kapal selam Dolphin generasi ketiga yang masih beroperasi kemungkinan besar akan mulai keluar layanan bersama lawan utama mereka kelas Ohio.

Mereka dilengkapi dengan SLBM berbahan bakar cair, yang pasti memiliki kelemahan dibandingkan dengan yang berbahan bakar padat (perawatan sulit dan mahal, bahan bakar beracun dan berbahaya, dll), tetapi karakteristik pertempuran mereka masih sangat baik.

Modifikasi SLBM, R-29RMU2.1 Liner  mampu membawa empat hulu ledak dengan sistem penetrasi pertahanan anti-rudal, atau 12 hulu ledak berkapasitas rendah untuk jarak hingga 11.000 kilometer.

Kapal selam jenis ini telah menetapkan rekor sebagai satu-satunya kapal selam rudal strategis yang mampu menembak semua amunisinya pada satu waktu (16 SLBM). Hal ini terjadi pada tahun 1991, selama operasi bernama Behemoth-2.

R-30 Bulava Rusia
R-30 Bulava Rusia

Sekarang mari kita membahas kapal selam rudal balistik Rusia yang paling maju yakni , Proyek 955 Borei SSBN.

Ini adalah kapal selam generasi keempat pertama dari kelasnya. Saat ini, ada tiga Borei dalam pelayanan dan pada 2021 jumlah mereka direncanakan akan mencapai delapan.

Kapal selam ini sangat moderen, dengan kebisingan rendah. Dua atau empat kapal selam kemungkinan akan dibangun nanti.

Secara umum, konsep kapal selam ini sangat mirip dengan kapal selam masa depan US Navy SSBN (X). Keduanya akan serupa dalam dimensi dan berat perpindahan, kedua kapal selam membawa 16 SLBM berbahan bakar padat dan memiliki tingkat kebisingan yang secara signifikan lebih rendah dari kapal selam generasi ketiga.

Namun, tidak seperti SSBN (X) yang masih di papan gambar, Borei sudah dalam pelayanan operasional.

Adapun rudal baru berbahan bakar padat R-30 Bulava SLBM, penciptaan berkembang dalam cara yang sangat sulit. Delapan dari 24 peluncuran muncul tidak berhasil, tapi setelah serangkaian peluncuran sukses, SLBM itu dimasukkan ke dalam layanan pada tahun 2013.

Pada pandangan pertama, karakteristik Bulava ini sangat tidak menarik karena berat lemparan dua kali lebih rendah dibanding R- 29RMU2 dan Trident II, sementara presisi diperkirakan 250-350 meter (tidak ada informasi lengkap mengenai hal ini).

Rudal membawa 10 hulu ledak ringan dengan kapasitas 150-kiloton. Namun untuk diketahui bahwa lintasan aktif rudal secara signifikan lebih pendek daripada pesaingnya (salah satu unsur sistem pertahanan penetrasi anti-rudal), sedangkan lintasan penerbangan lebih rendah (yang disebut lintasan rendah, yang memungkinkan rudal untuk menutupi jarak ke target lebih cepat dengan mengurangi waktu pengambilan keputusan lawan).

Dengan demikian, rudal Bulava memiliki karakteristik yang tampaknya lebih rendah dibandingkan lawannya. Masalah keamanan rudal harus cepat atau lambat diselesaikan. Tes lain dijadwalkan pada Juni 2016, ketika peluncuran dua Bulava akan dilakukan.

Saat ini, Amerika Serikat memiliki SLBM paling optimal yakni Trident II. Namun demikian, Rusia masih memiliki rudal berbahan bakar cair R-29RMU2 yang bisa menyaingi Trident II dalam beberapa aspek meski juga memiliki kelehaman karena berbahan bakar cair.

Selain itu, percobaan telah membuktikan bahwa peluncuran seluruh rudal yang mencapai 16 rudal bisa diluncurkan secara bersamaan, sementara Trident II tidak pernah lebih dari empat rudal yang diluncurkan dalam satu waktu.

Adapun rudal R-30 Bulava¬† harus diakui, masih “mentah” dan perlu perbaikan tertentu untuk memenuhi syarat untuk bisa diandalkan. Ada cukup waktu untuk ini: Proyek Dolphin SSBN akan beroperasi setidaknya sampai 2025-30.

Mengenai kapal selam rudal strategis, Kelas Borei Rusia jelas melebihi Ohio pada tingkat kebisingan yang lebih rendah, yang berarti bahwa sampai diperkenalkannya SSBN (X) pertama pada tahun 2030-an, Rusia akan memiliki keunggulan teknologi di wilayah ini.

Apa yang bisa dikatakan pasti adalah bahwa kedua kelompok kapal selam Rusia dan AS dapat saat menyebabkan kerusakan yang tak dapat diperbaiki untuk setiap lawan, sehingga memastikan pencegahan strategis.

Facebook Comments

Translate »