10 Angkatan Laut Terkuat di Dunia Berdasarkan Jumlah Kapal

Penjelajah Kelas Slava Rusia

5. Rusia – 352 kapal

Di bawah kepemimpinan Vladimir Putin, Rusia telah menghidupkan kembali angkatan lautnya, berusaha untuk memulihkan kekuatan dan kemampuan yang hilang di tahun-tahun setelah jatuhnya Uni Soviet.

Angkatan Laut Rusia saat ini memiliki 352 aset laut, termasuk satu kapal induk, sembilan frigat, 13 kapal perusak, 78 korvet, 62 kapal selam, 41 kapal patroli, dan 47 kapal perang antiranjau.

Angkatan Laut Rusia sekarang juga memfokuskan diri untuk menggelar senjata presisi jarak jauh untuk memberikan pencegahan strategis non-nuklir – meskipun senjata konvensional tersebut dimaksudkan untuk melengkapi kekuatan nuklir Rusia dan bukan menggantikannya.

Rusia juga telah memberikan perhatian khusus pada kekuatan bawah lautnya selama satu setengah dekade terakhir. Angkatan Laut NATO telah melacak kapal selam baru Rusia secara ketat, dan dalam beberapa tahun terakhir negara-negara Barat telah menyatakan keprihatinan tentang potensi gangguan Rusia dengan kabel bawah laut yang menjadi penyangga telekomunikasi dan jaringan keuangan global.

4. Iran – 398 kapal

Bertahun-tahun mendapat sanksi dan embargo telah membatasi kemampuan Iran untuk meningkatkan angkatan lautnya, dan sebagian besar dari 398 aset angkatan lautnya antara lain kapal patroli, di mana Teheran memiliki 230. Negara ini juga memiliki lima frigat, tiga korvet, 33 kapal selam, dan 10 kapal perang antiranjau.

Iran mengatakan pada akhir 2017 bahwa pihaknya ingin menambah destroyer pada 2018 dan mengembangkan kapal dan kapal selam bertenaga nuklir, yang menurut para pejabat Iran akan dilakukan sejalan dengan kesepakatan nuklir 2015.

Garis pantai Iran membentang di sepanjang Teluk Persia, Teluk Oman, dan Selat Hormuz yang menjadi jalur penting transportasi minyak dunia lewat. Kedekatannya dengan jalur laut ini telah memberi pengaruh besar bagi Iran atas aktivitas maritim di daerah tersebut.

Angkatan laut Iran dan Amerika telah melakukan kontak jarak dekat dalam beberapa tahun terakhir. Angkatan Laut AS melaporkan 23 dari apa yang disebut kontak “tidak aman dan / atau tidak profesional” dengan pasukan Iran pada tahun 2015, diikuti oleh 35 pada tahun 2016 dan 14 selama delapan bulan pertama tahun 2017, termasuk penahanan semalam dari 10 pelaut Amerika yang tersesat dan masuk ke perairan Iran.

USS Ponce

3. Amerika Serikat – 415 kapal

Meskipun ketiga dalam hal angka, Angkatan Laut Amerika secara umum diakui sebagai yang paling kuat di dunia.

Angkatan Laut Amerika memiliki 415 aset  yang terdiri antara lain dari 20 kapal induk (termasuk kapal amfibi) 65 kapal perusak, 66 kapal selam, 13 kapal patroli,  10 frigat (LCS), dan 11 kapal antiranjau.

Dalam beberapa tahun terakhir, Angkatan Laut telah menambahkan sejumlah kapal, termasuk kapal induk terbarunya, USS Gerald R. Ford (kapal pertama kelas Ford) yang akan disusul dengan kapal kedua USS John F. Kennedy.

Kapal Induk China Liaoning /ABC

2. China – 714 kapal

Angkatan laut China juga telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir, dan telah melakukan lebih banyak operasi di luar negeri – khususnya di Laut China Selatan, di mana Beijing telah membuat klaim yang luas dan diperebutkan – dan menempatkan lebih jauh, seperti Samudra Hindia.

Dari 714 aset angkatan lautnya, antara lain satu kapal induk (dan satu lagi siap memulai percobaan laut), 50 frigat, 29 kapal perusak, 39 korvet, 73 kapal selam, 220 kapal patroli, dan 29 kapal antiranjau.

1. Korea Utara – 967 kapal

Angkatan Laut Korea Utara menjadi yang yang terbesar dalam ukuran kapal, tetapi isolasi internasional Korea Utara dan fokus pada pengembangan rudal nuklir dan balistik telah meninggalkan kekuatan konvensionalnya.

Di antara 967 aset angkatan lautnya antara lain 10 frigat, dua korvet, 86 kapal selam, 438 kapal patroli, dan 25 kapal perang antiranjau. Kapal-kapal ini sebagian besar berasal dari Soviet, China, atau Korea Utara dan, dalam banyak kasus, kualitasnya rendah dan tidak dirawat dengan baik.

Facebook Comments

Translate »