For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Trump Pamerkan Senjata Yang Dibeli Arab Saudi, dan Angkanya Memang Mengerikan

Presiden Donald Trump bertemu dengan Pangeran Mahkota Arab Saudi Mohammad bin Salman di Gedung Putih pada Selasa 20 Maret 2018 dan membual tentang kesepakatan pertahanan besar-besaran yang ditandatangani antara kedua negara.

Presiden menunjukkan beberapa grafik yang menunjukkan jenis senjata, kendaraan, dan peralatan yang dibeli oleh Arab Saudi.  Bagan tersebut menunjukkan berapa banyak uang yang harus dibayar Saudi.

Berikut adalah beberapa senjata Amerika yang dibeli oleh Saudi:

SLAM (atas)

Standoff Land Attack Missiles- Rp41,3 triliun

A Standoff Land Attack Missile – SLAM – adalah rudal yang ditembakkan dari pesawat yang dapat menyerang target darat dan laut pada jarak pendek hingga menengah. Rudal tersebut dapat dikendalikan dari jarak jauh dan mengubah arah kapan saja.

Arab Saudi membeli senjata ini dengan nilai US$ 3 miliar atau sekitar Rp41,3 triliun

 

Helikopter CH-47 Chinook – Rp7,4 triliun

Chinook CH-47 adalah helikopter transportasi yang mampu membawa 24.000 pon mutan, membuatnya menjadi salah satu helikopter pengangkat terberat di Barat. Helikopter ini terbukti telah menjadi pekerja keras bagi militer Amerika sejak 1962 dan digunakan oleh banyak negara. Dalam grafik yang ditunjukkan Trump Arab Saudi mengeluarkan anggaran $ 533 juta atau sekitar Rp7,4 triliun untuk membeli helikopter tersebut.

Threat Detection Aerostats–Rp7,2 triliun

Threat Detection Aerostats adalah airships atau balon udara yang ditambatkan yang dilengkapi dengan kamera dan sensor untuk memantau area yang luas.

Mereka digunakan sebagai alternatif untuk pesawat drone dan ISR, yang hanya bisa tinggal di udara untuk jangka waktu terbatas. Arab Saudi mengeluarkan US$ 525 juta atau sekitar Rp7,2 triliun dalam kontrak terbaru yang ditunjukkan Trump.

Upgrade tank Abrams – Rp12 triliun

M1 Abrams telah menjadi tank tempur utama Amerika sejak tahun 1980-an dan dikenal sebagai salah satu tank terbaik yang pernah dibuat. Tank ini beroperasi dalam sejumlah variasi dengan tujuh negara termasuk.

Arab Saudi, salah satu negara yang menggunakan tank tersebut berniat mengupgrade Abrams mereka dengan menghabiskan dana sekitar US$880 juta atau sekitar Rp12 triliun.

Amunisi artileri 40/105 / 155mm – Rp8,7 triliun

Artileri selalu menjadi bagian penting dari militer manapun. Arab Saudi menggunakan M777 howitzer buatan Amerika dengan meriam 155mm. Negara ini akan membeli amunisi untuk artileri mereka dengan anggaran US$63 juta atau sekitar Rp8,7 triliun.

Rudal Harpoon Block II – Rp12,2 triliun

Harpoon telah menjadi milik dan andalan Angkatan Laut Amerika sejak 1977. Varian Blok II menawarkan peningkatan ketahanan terhadap penanggulangan elektronik dan sistem penargetan yang lebih baik.

Rudal itu dimaksudkan untuk digunakan di laut terbuka, memungkinkan untuk membunuh kapal jarak jauh. Arab Saudi akan membeli senjata ini dengan anggaran US$889 juta atau sekitar Rp12,2 triliun.

Desain MMSC

Multi-Mission Surface frigat Tempur – Rp82,6 triliun

Multi-Mission Surface Combatant (MMSC) frigate adalah versi yang lebih besar dari kapal tempur pesisir kelas Freediom yang dibangun Lockheed Martin. Empat frigat adalah inti dari Saudi Naval Expansion Program II dan mereka membutuhkan anggaran sekitar US6 miliar atau sekitar Rp82,6 triliun.

Ini adalah pertama kalinya varian tersebut dipesan, dan Lockheed Martin saat ini mencoba memenangkan kontrak dari Angkatan Laut Amerika untuk menjadi FFG masa depan (X) frigate.

Joint Standoff Weapon – Rp8,9 triliun

Joint Standoff Weapon adalah senjata presisi jarak menengah yang ditembakkan dari pesawat terbang yang dapat melakukan perjalanan jauh dan memberikan sejumlah besar kemampuan. JSOW meluncur ke targetnya, dan dapat lolos dari jangkauan pertahanan anti-udara musuh. US$ 645 juta atau sekitar Rp8,9 triliun disiapkan Arab Saudi untuk membeli senjata ini

Sistem THAAD – Rp179 triliun

Terminal High Altitude Area Defense (THAAD) adalah sistem pertahanan rudal anti-balistik paling canggih milik Amerika Serikat. THAAD sepenuhnya kinetik dan tidak menggunakan bahan peledak hingga harus melakukan kontak fisik untuk berhasil mencegat targetnya.

Pemberontak Houthi yang didukung Iran di Yaman telah meluncurkan setidaknya dua rudal balistik ke Arab Saudi – satu di Bandara King Khaled, dan satu kota Khamis Mushait di barat daya hingga negara ini merasa memerlukan THAAD meski harus mengeluarkan dana US$13 miliar atau sekitar Rp179 triliun.

Pesawat Patroli Maritim dan Anti-Kapal Selam P-8 Poseidon – Rp 19,3 triliun

P-8 Poseidon adalah sebuah pesawat angkatan laut Amerika yang dirancang untuk peperangan Anti-kapal selam, patroli maritim anti-permukaan, peringatan dini, dan peperangan elektronik.

Australia, India, dan Amerika semuanya membeli P-8, dan negara-negara lain seperti Inggris, Norwegia, Korea Selatan, Malaysia, dan Kanada berpikir untuk membeli pesawat juga. Arab Saudi membutuhkan US$1,4 miliar atau sekitar Rp 19,3 triliun untuk membeli pesawat ini.

Pesawat Angkut C-130 Hercules – Rp52 triliun

Pesawat angkut C-130 Hercules telah menjadi pesawat angkut militer  paling dikenal di dunia. Penerbangan pertamanya adalah pada tahun 1954, dan merupakan pesawat militer terpanjang yang pernah diproduksi militer.

Hercules telah digunakan di 70 negara. Arab Saudi ingin menambah armada Hercules mereka dengan biaya US$3,8 miliar atau sekitar Rp 52 triliun.

Bradley Infantry Fighting Vehicles – Rp16,5 triliun

Kendaraan Tempur Infantri Bradley adalah respons Amerika terhadap BMP Uni Soviet. Dalam layanan sejak tahun 1981, kendaraan membawa pasukan ke dalam pertempuran dan dipersenjatai dengan meriam 25mm dan rudal anti-tank TOW.

Saat ini dalam pelayanan dengan tiga negara – AS, Libanon, dan Arab Saudi yang ingin membeli lagi kendaraan tersebut dengan dana US$1,2 miliar atau sekitar Rp16,5 triliun.

Facebook Comments