For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Bagaimana NATO Memulihkan Militernya Tanpa Menimbulkan Ketegangan dengan Rusia?

Sputnik

Ketika Pakta Pertahanan Atlantik Utara bersiap untuk merayakan ulang tahun yang ke-70,  mereka telah menemati fasilitas baru yang sangat besar dengan 18 ruang konferensi, fitur mutakhir dan 72.000 meter persegi ruang kaca.

Saat membuka markas baru, yang dilaporkan menghabiskan US$ 1,23 miliar, Sekjen NATO Jenderal Jens Stoltenberg memuji organisasinya sebagai “aliansi militer paling sukses dalam sejarah”.

Namun, semakin banyak pertanyaan tentang apakah NATO mampu menjalankan tugasnya – khususnya mengingat ancaman berulang dan pukulan sengit dari Presiden Rusia Vladimir Putin.

Jadi, reformasi apa yang harus segera dilakukan aliansi untuk mempertajam keunggulannya? Bagaimana bisa memperkuat NATO tanpa meningkatkan ketegangan dengan Rusia? Peran apa yang harus dimainkan Amerika di masa depan?

Tunjuk Orang Eropa sebagai Panglima Tertinggi 

Sejak pembentukannya, komandan tertinggi NATO selalu orang Amerika yang dimulai pertama kali oleh Dwight Eisenhower.

Namun sejarawan militer dan pensiunan kolonel Amerika Serikat Andrew Bacevich berpendapat bahwa NATO membutuhkan orang Eropa sebagai pemimpin militernya.

Dia mengatakan bahwa hal ini akan memiliki nilai “simbolis dan substantif”, mendorong Eropa untuk kurang bergantung pada kepemimpinan dan uang Amerika.

“Yang paling penting adalah bagi parlemen di berbagai negara ini untuk membuat komitmen untuk memperluas anggaran pertahanan mereka,” katanya sebagaimana dilaporkan ABC Australis Rabu 21 Maret 2018..

“Mereka adalah negara kaya, mereka adalah negara demokrasi yang stabil dan mereka dapat berbuat lebih banyak untuk membawa beban demi keuntungan mereka sendiri.Orang Eropa saat ini sangat mampu membela diri,” katanya.

Pastikan aliran pasukan dan peralatan bisa lancar

Judy Dempsey, pemimpin redaksi Strategic Europe dan peneliti senior Carnegie Europe mengatakan aliansi tersebut perlu merombak kemampuan logistiknya.

Dia mengatakan NATO telah retak dari waktu ke waktu dan dia menyalahkan pada kepuasan yang berkembang sejak akhir Perang Dingin.

Dia menganjurkan menggunakan pengaturan Schengen, yang memungkinkan pergerakan bebas orang-orang di seluruh Uni Eropa.

“Kerangka institusional untuk menggerakkan pasukan di Eropa Barat telah hancur: jembatan, tempat pendaratan, bandara kecil, jaringan energi, kereta api – sebut saja,” katanya.

“Perkembangan besar dalam proyek infrastruktur untuk benar-benar mengangkut pasukan dan peralatan dengan cepat, memudar selama 25 tahun terakhir.”

“Kami berbicara tentang pengangkutan berat untuk peralatan dan personel, kita berbicara tentang koordinasi pengumpulan intelijen, kita berbicara tentang begitu banyak sistem yang berbeda, apakah itu tank atau jet tempur atau helikopter,” katanya.

“Anda tahu, ada sistem yang berbeda, bahwa satu pilot tidak dapat duduk di helikopter negara lain karena mereka tidak memiliki peralatan yang sama.Ini benar-benar kekurangan dasar dan mereka butuh waktu lama untuk diperbaiki.”

Mengembalikan Fokus NATO

Conley, dari Pusat Studi Strategis dan Internasional di Washington, mengatakan bahwa NATO telah memperluas anggotanya dan akhirnya kehilangan fokus dan tujuan politik.

Dia mengatakan bahwa anggota seperti Hongaria dan Polandia, keduanya mantan anggota Pakta Warsawa yang pro-Soviet, kini semakin condong ke arah otoritarianisme. “Saya pikir NATO perlu memiliki percakapan politik yang terbuka dan jujur ​​tentang kesehatan demokrasi,” katanya.

Dia juga mencontohkan Turki, anggota NATO sejak 1952 yang semakin bertentangan dengan NATO. “Ini adalah negara yang semakin menggunakan militernya untuk mencapai tujuan politik tanpa pendekatan NATO yang bersatu.

“Kami menghadapi risiko besar jika pasukan Amerika dan Turki saling tembak di Suriah. Kami memiliki Turki yang merenungkan pembelian sistem pertahanan rudal Rusia S-400, yang akan menjadi laknat bagi NATO dan benar-benar menghalangi interoperabilitas NATO.”

Abaikan rencana lama untuk ekspansi Timur

Pada akhir Perang Dingin, NATO memiliki 16 anggota dan sekarang menjadi 29. Ekspansi itu melihat banyak negara-negara Komunis masuk ke dalam kelompok, termasuk negara-negara yang berbatasan dengan Rusia – Estonia dan Latvia.

Analis strategis Michael O’Hanlon percaya bahwa merangkul secara signifikan negara-negara tersebut akan meningkatkan ketegangan antara Rusia dan Barat.

Dan meskipun dia sama sekali tidak mendukung tindakan agresif Putin, dia berpendapat bahwa menambah anggota baru akan lanjut membuat situasi semakin buruk.

NATO sebelumnya mengisyaratkan kesediaan untuk memberikan keanggotaan ke Georgia dan Ukraina, tetapi Mr O’Hanlon mengatakan rencana tersebut harus dibatalkan. “Yang saya khawatirkan adalah peluang perang antara Rusia dan NATO,” katanya.

Dia malah menawarkan gagasan untuk menciptakan “busur netralitas” – zona penyangga negara netral antara Rusia dan Barat. “Saya tidak berpikir bahwa jika kita melakukan kesepakatan ini kemudian Rusia akan berubah menjadi domba yang lemah lembut dan suportif,” katanya.

Ia mengakui bahwa proposal itu spekulatif dan hampir tidak mungkin dicapai, mengingat ketegangan politik dan kecurigaan saat ini. Bacevich setuju: “Saya pikir itu ide yang menarik  meski terlambat sekitar 15 tahun.”

“Sebelum NATO meluas ke arah timur sampai ke perbatasan Rusia, pada saat itu mungkin saja menciptakan penyangga netral antara Timur dan Barat ini,” tambahnya.

Facebook Comments