Situasi Sudah Adem, Amerika Tetap akan Gelar Latihan Perang di Semenanjung Korea

Meskipun baru-baru hubungan antara Korea Utara dan Korea Selatan mulai mencair, Amerika Serikat dilaporkan tetap akan menggelar latihan militer yang sudah direncanakan sepanjang Maret dan April.

Menurut Gedung Putih, beberapa latihan tahunan ditunda karena Olimpiade bulan lalu dan sekarang Olimpiade Paralimpik, yang juga diadakan di kota pegunungan Korea Selatan Pyeongchang sampai 18 Maret.

Meski tanggal resmi latihan belum diumumkan secara resmi, tiga pejabat Amerika mengatakan bahwa latihan latihan Foal Eagle akan dimulai pada 31 Maret dan berlanjut sampai Mei. Foal Eagle adalah latihan latihan gabungan yang dilakukan setiap tahun oleh angkatan bersenjata Korea Selatan dan Amerika Serikat.

Pejabat juga mengatakan bahwa latihan simulasi, latihan komando tahunan lainnya, juga akan berlangsung dari pertengahan hingga akhir April.

Seorang pejabat Korea Selatan yang enggan disebut namanya baru-baru ini mengatakan kepada Stars and Stripes bahwa latihan di antara sekutu-sekutunya diperkirakan akan berlangsung pada  April.

Demikian pula, dalam sebuah seminar di Washington bulan lalu, Moon Chung-in, penasihat khusus  Presiden Korea Selatan Moon Jae-in, mengatakan bahwa dia mengetahui latihan akan dimulai pada minggu pertama bulan April.

“Namun, jika ada pembicaraan antara Amerika dan Korea Utara sebelum latihan dimulai mungkin ada beberapa kompromi,” Moon menambahkan.

Baru-baru ini, utusan Korea Selatan bertemu dengan Pemimpin Tertinggi Korea Utara Kim Jong-un untuk memberitahukan bahwa mereka tidak dapat lagi menunda latihan militer pada April lalu.

Pemimpin Korea Utara secara mengejutkan bisa menerima latihan militer gabungan Korea Selatan-Amerika Serikat dan menyuarakan keterbukaannya untuk memulai perundingan dengan Washington mengenai denuklirisasi.

Kim juga mengatakan bahwa dia akan menangguhkan semua tes rudal nuklir dan balistik saat pembicaraan dengan Washington sedang berlangsung.

“Korea Utara membuat posisinya jelas bahwa hal itu tidak akan menjadikan latihan militer gabungan Amerika-Korea Selatan sebagai masalah lagi,” kata utusan kepala Korea Selatan Chung Eui-yong. “Bahkan jika kita tetap melakukan latihan militer, hubungan antar-Korea tidak akan runtuh.

Facebook Comments