Amerika ke Rusia: Kalau Ghouta Terus Diserang, Kami akan Gempur Suriah

Duta Besar Amerika serikat untuk PBB, Nikki Haley

Duta Besar Amerika serikat untuk PBB, Nikki Haley, mengecam Rusia dan memberikan peringatan ke Dewan Keamanan PBB pada hari Senin 12 Maret 2018, dengan mengatakan bahwa jika masyarakat internasional tidak dapat bersatu untuk menghentikan pertumpahan darah di Suriah, Amerika yang akan melakukannya.

Pernyataan Haley menyusul pernyataan Presiden Prancis Emmanuel Macron pada Senin bahwa Perancis akan melancarkan serangan terhadap fasilitas Suriah yang digunakan untuk melancarkan serangan senjata kimia, sama seperti yang dilakukan Amerika pada April 2017.

Pernyataan Haley sangat pedas terhadap Rusia, anggota tetap dewan keamanan. Rusia, menurut Haley, merundingkan celah kesepakatan gencatan senjata yang dilakukan oleh Dewan Keamanan pada bulan Februari.

Haley kemudian mengatakan bahwa Rusia telah menggunakan celah tersebut untuk melakukan serangan terencana, mungkin dengan senjata kimia, pada populasi sipil yang secara sengaja secara salah dikategorikan sebagai teroris.

“Rusia membuat komitmen kepada kita, kepada orang-orang Suriah, dan dunia untuk menghentikan pembunuhan di Suriah,” kata Haley tentang gencatan senjata Dewan Keamanan Februari di Suriah. “Hari ini kita tahu orang Rusia tidak menjaga komitmen mereka. Kami melihat tindakan mereka tidak sesuai dengan komitmen karena mereka terus menjatuhkan bom ke anak-anak Ghouta timur. ”

Ghouta Timur hancur karena serangan Suriah dan Rusia/skynews

Ghouta timur telah menjadi kantong terakhir pemberontak yang terus menjadi sasaran serangan mematikan Rusia dan Suriah. Diperkirakan 1.160 orang terbunuh sejak 18 Februari 2018 lalu.

Jalan-jalan di dalam dan di luar Ghouta timur, di mana Dewan Keamanan PBB bermaksud mengirim bantuan, telah menjadi sasaran serangan udara, membuat konvoi bantuan sulit dilakukan.

Sebuah laporan Reuters pada Senin menyatakan bahwa kecepatan dan volume serangan udara telah tumbuh begitu cepat sehingga tidak lagi aman untuk meninggalkan tempat berlindung bahkan untuk mengubur orang mati.

Haley menyebut serangan udara Rusia dan artileri Suriah “menyerang secara brutal terhadap warga sipil di Suriah.”

Dalam resolusi Dewan Keamanan, PBB meminta Rusia untuk menggunakan pengaruhnya untuk menghentikan pertumpahan darah dan mengizinkan evakuasi bantuan dan medis dari Ghouta timur. Namun Haley menantang asumsi tersebut dalam pidatonya dengan mempertanyakan Rusia, yang merupakan sekutu dan penyelamat yang kuat dari Suriah , justru tunduk pada Presiden Suriah Bashar Assad.

“Apakah situasinya terbalik dan Rusia sekarang menjadi alat Assad, atau lebih buruk lagi, Iran?” tanya Haley.

Haley mengutip laporan orang-orang Rusia yang membom klinik medis dan rumah sakit sambil mengumumkan serangan misi yang berhasil melawan sasaran teroris.

“Rezim Rusia dan Suriah bersikeras bahwa mereka menargetkan teroris dengan serangan udara di Suriah, “ kata Haley. Namun menurut Haley, Rusia berpendapat bahwa “rumah sakit penuh dengan teroris, sekolahnya penuh dengan teroris,” sementara pemantau di luar melaporkan kematian warga sipil sangat parah.

Rusia bersikeras bahwa targetnya adalah teroris  dan bahwa hal itu memungkinkan evakuasi.  Mereka mengklaim bahwa serangan teroris telah menutup konvoi PBB dan upaya yang gagal untuk mengevakuasi orang-orang Suriah dalam kebutuhan medis.

Facebook Comments

error: Content is protected !!