Apa Sebenarnya Senjata Api Itu? Bagaimana Dia Bekerja? Dan Apa Saja Jenisnya?

Senjata api adalah salah satu senjata yang cukup tua dan terus berkembang dalam berbagai jenis dan model. Tetapi kerapkali kita masih dibingungkan dengan berbagai istilah.

Kali ini kita akan membahas lebih detil apa sebenarnya senjata api itu? Jenis kaliber, jenis senjata dan sebagianya.

Dalam pengertian yang paling mendasar, senjata api atau senapan bekerja seperti ini: Peluru dimuat ke bagian belakang laras, yang merupakan tabung yang terhubung ke pin penembakan. Yang terjadi secara mekanis saat Anda menarik pelatuknya adalah pin penembakan dilepaskan dan mendorong ke depan, menekan muatan peledak kecil yang terletak di dasar peluru.

Ledakan itu menyulut bubuk mesiu, yang ada di dalam selubung cangkang yang mengelilingi peluru. Perubahan tekanan memaksa peluru keluar dari casing dan melewati laras ke arah sasaran.

Tetapi harus diakui evolusi senjata yang cepat membuat sulit untuk sekarang ini melihat senapan hanya terdiri dati komponen dasar yakni pemicu, penembakan pin, dan tabung. Senjata api hari ini memiliki magazine yang mampu menampung hingga 30 atau lebih peluru, atau lebih dari satu barel, atau bisa menembakkan lebih dari satu peluru pada setiap tarikan pelatuk.

Beberapa senjata memiliki lampu, laser, cakupan senapan, bipod, dan aksesoris lainnya untuk mengidentifikasi target atau bantuan dalam keahlian menembak. Banyak senjata yang sangat sederhana, tapi beberapa senjata sangat rumit.

Kaliber dan Jenis Peluru

Kita kerap mendengar kata “kaliber” ketika diskusi tentang senjata apa pun. Istilah ini hanyalah cara untuk mengidentifikasi jenis cartridge yang ditembakkan senjata api.

Kaliber peluru diidentifikasi dengan dua cara: dengan menggunakan ukuran inci atau dalam milimeter. Putaran ACP 0,45 yang digunakan di banyak pistol berdiameter 0,45 inci.  Putaran 0,22 .38 Special, dan .500 Action Express Bullet semuanya dinamai dengan ukuran mereka sebagai sepersekian inci. Diamter 5,56 milimeter yang digunakan dalam AR-15 (juga dinyatakan, dalam inci, seperti 0,223) berdiameter 5,56 milimeter. Putaran sembilan milimeter berdiameter sembilan millimeter. Begitu seterusnya.

Konon, diameter peluru tidak berarti akan sesuai dengan setiap senapan dengan ukuran yang sama dan ada banyak sub-varietas amunisi. Peluru Magnum 0,357 misalnya tidak akan muat dalam pistol Glock yang menggunakna bilik .357 SIG.

Putaran 22 Short terutama ditujukan untuk pistol, sedangkan putaran panjang .22 dimaksudkan untuk senapan. Ini mulai terdengar rumit, tetapi yang benar-benar perlu Anda ketahui adalah bahwa, pada umumnya, satu senapan hanya bisa menembak satu jenis peluru.

Berbagai jenis lobang peluru dimaksudkan untuk menyelesaikan tugas yang berbeda, dan ada ratusan peluru kaliber peluru. Beberapa adalah untuk penembak yang lebih kecil, ada juga yang menembak jarak jauh, sementara yang lainnya untuk pertahanan jarak dekat.

Misalnya, putaran 0,22 dimaksudkan untuk berburu dan latihan target ringan. Putaran 0,223, berdiameter sedikit lebih lebar dari 0,22  memiliki jarak yang lebih jauh, bergerak dengan kecepatan lebih tinggi, dan jauh lebih mematikan karena bentuk peluru dan penggunaan bubuk mesiu lebih banyak.

Peluru juga memiliki bentuk yang berbeda atau fitur lainnya untuk mengerjakan berbagai tugas. Peluru titik berongga memiliki rongga di hidung peluru yang memungkinkan timah menyebar ke luar pada terjadi benturan, menciptakan luka yang menganga.

Peluru pelacak dirancang untuk memungkinkan penembak melihat pelurunya yang ditembakkan di malam hari, dan peluru lapis baja dapat menembus pelindung tubuh dan baja ringan. Keduanya umumnya terbatas pada penggunaan militer.  Putaran “Snake rounds”  pistol yang memancarkan pelet logam kecil berguna untuk membunuh.

NEXT: JENIS SENJATA API
Facebook Comments

Translate »