For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Sejarah Buram Senjata Kimia Suriah

Korban serangan senjata kimia di Idlib Suriah

Laporan dari penggunaan massal pertama senjata kimia oleh rezim Presiden Suriah Bashar al-Assad dimulai empat tahun lalu di tengah konflik yang sedang berlangsung di negara itu.

Pada Maret 2013, kedua belah pihak yang terlibat dalam Perang Saudara Suriah saling menuduh penggunaan serangan gas yang menewaskan puluhan orang, termasuk tentara pemerintah, di Khan al-Assal, sebuah distrik kota Aleppo di Suriah utara.

Sebuah penyelidikan oleh PBB kemudian menyimpulkan bahwa gas saraf sarin digunakan dalam serangan itu, tapi badan internasional tidak mengidentifikasi siapa pelakunya.

Pada bulan Agustus tahun 2013, pasukan pemerintah Suriah dituduh menggunakan senjata kimia di pinggiran kota yang dikuasai pemberontak di luar ibukota Damaskus. Lebih dari 1.400 orang diperkirakan mati lemas di Ghouta, dengan sebagian besar menderita gejala  seperti kejang-kejang, murid mengerut dan hidung dan mulut berbusa serta detak jantung yang cepat, menurut laporan intelijen AS.

Suriah kemudian mengakui kepemilikan senjata kimia pada September 2013, setelah Dewan Keamanan PBB memerintahkan kepada rezim itu untuk menghitung dan menghancurkan persediaan senjata kimia.

Laporan terus-menerus dari serangan senjata kimia diminta OPCW pada tahun 2014. Misi pencari fakta OPCW  dikerahkan ke daerah-daerah di dalam dan di luar Suriah untuk mewawancarai saksi dan mendapatkan sampel dan bukti fisik untuk dianalis. Temuan  menegaskan bahwa bahan kimia beracun telah digunakan secara sistematis dan berulang kali sebagai senjata di desa-desa di Suriah utara.

Peneliti PBB juga menyimpulkan pada 2014 bahwa  senjata kimia telah digunakan dalam konflik yang sedang berlangsung antara pihak-pihak di Suriah, juga terhadap warga sipil, termasuk anak-anak, pada skala yang relatif besar.

“Ini adalah penggunaan dikonfirmasi paling signifikan dari senjata kimia terhadap warga sipil sejak Saddam Hussein yang menggunakan di Halabja (Irak) pada tahun 1988,” kata Sekjen PBB kala itu Ban Ki-moon. “Masyarakat internasional telah berjanji untuk mencegah horor tersebut  berulang, namun telah terjadi lagi.”

OPCW kemudian memerintahkan Suriah untuk menghancurkan semua bahan senjata kimia dan peralatan pada semester pertama 2014. Suriah memberikan organisasi internasional  inventarisasi gudang senjata kimia dan mulai menghilangkan mereka pada Oktober 2013.

OPCW mengumumkan pada Agustus 2014 bahwa semua bahan Kategori 1 yang menimbulkan “risiko tinggi” dalam Konvensi Senjata Kimia dan termasuk agen saraf VX dan sarin, dinyatakan oleh Suriah telah hancur.

Namun, ada laporan sporadis tentang penggunaan lebih lanjut dari senjata kimia oleh kedua belah pihak dalam Perang Sipil Suriah, yang mengarah ke serangan kimia terbaru.

Grafis menunjukkan serangan kimia dikenal di seluruh Suriah sejak 2012/ Associated Press

Setidaknya 86 warga sipil, termasuk 30 anak-anak dan 20 wanita, telah meninggal karena serangan di kota Khan Sheikhoun, menurut Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia.

Menteri Kehakiman Turki Bekir Bozdag mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis 6 April 2017u bahwa hasil otopsi yang dilakukan pada tiga orang yang tewas mengungkapkan bahwa senjata kimia  digunakan dalam serangan di provinsi Idlib Suriah.

Bozdag tidak memberikan rincian lebih lanjut dan ia tidak menentukan jenis bahan kimia apa yang digunakan dalam serangan itu. Sebanyak 32 korban luka-luka dalam serangan itu dibawa melintasi perbatasan ke Turki selatan untuk pengobatan. Tiga dari mereka telah meninggal dunia.

Para pejabat intelijen AS, Organisasi Kesehatan Dunia dan Doctors Without Borders  semua mengatakan serangan itu mungkin telah melibatkan agen saraf yang dilarang.

Rusia pada Rabu menyalahkan pemberontak Suriah atas serangan itu dan  mengatakan bahwa Angkatan Udara Suriah menyerang sebuah gudang di mana oposisi militan menyimpan senjata kimia. Sebuah  pernyataan yang bertentangan dengan kesaksian warga, dokter dan dan tim relawan penyelamat yang dikenal sebagai White Helm (helm putih) yang ada di darat.

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Rex Tillerson merilis sebuah pernyataan pada hari Selasa yang mengutuk serangan dengan langsung menyalahkan Assad.

“Meskipun kami terus memantau situasi mengerikan, jelas bahwa ini adalah bagaimana Bashar al-Assad beroperasi: dengan brutal, barbarisme tak tahu malu,” kata Tillerson dalam pernyataannya.

“Mereka yang membela dan mendukung dia, termasuk Rusia dan Iran, seharusnya tidak memiliki ilusi tentang Assad atau niatnya. Setiap orang yang menggunakan senjata kimia untuk menyerang rakyatnya sendiri menunjukkan dia mengabaikan fundamental kesopanan manusia dan harus bertanggung jawab.”

Serangan hari Selasa adalah kekejaman terbaru dalam perang enam tahun menghancurkan Suriah. Apa yang dimulai sebagai gerakan protes lokal di kota selatan Suriah dari Dara’a telah menjadi perang saudara penuh pada tahun 2012.

ISIS, yang tumbuh  di Irak berakar di utara dan timur Suriah pada 2013 setelah merebut wilayah luas di negara tetangga Irak. Kelompok ini  berjuang untuk menggulingkan rezim Assad dan mendirikan negara Islam.

Perang saudara sejak telah menjadi salah satu perang paling brutal saat ini yang kemudian menarik Amerik Serikat, Rusia, Iran, dan tidak kurang dari 60 negara yang tergabung dalam koalisi pimpinan Amerika mengerahkan senjatanya ke Suriah dan Irak. Entah kapan malapetaka ini akan berakhir.

 

Facebook Comments

error: Content is protected !!