For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Sejarah Buram Senjata Kimia Suriah

Korban serangan senjata kimia di Idlib Suriah

Bahan kimia telah digunakan sebagai alat perang selama ratusan tahun, dalam bentuk panah beracun dan asap beracun. Tapi perang kimia yang sangat mematikan saat ini berasal dari medan perang Perang Dunia I.

Penyebaran pertama agen senjata kimia dalam skala besar terjadi di Belgia April 1915 selama Perang Dunia I ketika militer Jerman melepaskan awan hijau gas klorin pada tentara Aljazair Prancis.

Menurut Organisasi untuk Pelarangan Senjata Kimia atau Organization for the Prohibition of Chemical Weapons (OPCW), pada akhir perang, sekitar 124.000 ton bahan kimia telah digunakan, sehingga diperkirakan 100.000 orang meninggal dan lebih dari satu juta orang menjadi korban.

Kengerian serangan gas selama Perang Dunia I menyebabkan lahirnya Protokol Jenewa 1925, yang melarang penggunaan senjata kimia dan biologis dalam perang.

OPCW dibentuk pada tahun 1997 untuk melaksanakan Konvensi Senjata Kimia, perjanjian internasional terhadap penggunaan, pengembangan, produksi, penimbunan dan transfer senjata kimia dan prekursor mereka. Bahan kimia yang digunakan untuk perang dianggap senjata kimia oleh konvensi.

Semua negara yang telah menandatangani perjanjian telah sepakat untuk melucuti senjata kimia mereka dengan menghancurkan  stok yang dimiliki serta fasilitas yang menghasilkan senjata tersebut.

Pada Maret 2016, 192 negara telah menandatangani dan meratifikasi Konvensi Senjata Kimia. Menurut menurut lembar fakta dari OPCW Israel telah menandatangani, tetapi tidak meratifikasi perjanjian, sementara Mesir, Korea Utara dan Sudan Selatan tidak menandatangani atau meratifikasi perjanjian tersebut.

Suriah menandatangani Konvensi Senjata Kimia tahun 2013 dan menyerahkan kepada pengawas serta penghapusan apa yang dikatakan toko senjata kimia pada tahun 2014, meskipun kelompok oposisi mempertahankan mereka dengan tidak memberi laporan lengkap. OPCW mengatakan bahwa hampir 95 persen dari stok senjata kimia di dunia telah hancur di bawah verifikasi mereka.

Next: Sejarah Senjata Kimia Suriah
Facebook Comments

error: Content is protected !!