For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Balada Tank Leopard 2 Turki

Leopard 2A4 Turki yang direbut ISIS

Sangat mengejutkan ketika pada bulan Desember 2016 bukti muncul bahwa banyak Leopard 2 telah hancur dalam pertempuran sengit melawan ISIS. Surat kabar Jerman Der Spiegel menyebut Al-Bab telah menjadi pertarungan yang oleh para pemimpin militer Turki digambarkan sebagai “trauma”.

Sebuah dokumen yang diterbitkan ISIS  menyebutkan kelompok ini telah menghancurkan 10 Leopard 2 dengan lima dilaporkan oleh rudal antitank, dua oleh ranjau atau IED, satu oleh roket atau tembakan mortir. Sementara yang lain tidak bisa dipastikan dengan jelas.

Foto-foto ini mengkonfirmasi penghancuran setidaknya delapan. Yang satu menunjukkan bahwa Leopard 2 rusak karena bom bunuh diri ketika sebuah truk lapis kamikaze baja yang dilengkapi dengan bahan peledak menabraknya.

Yang lain terlihat menara tank hancur. Tiga bangkai Leopard dapat dilihat di sekitar rumah sakit yang sama di dekat Al-Bab, bersama dengan beberapa kendaraan lapis baja Turki lainnya.  Tampaknya kendaraan tersebut sebagian besar dihantam di bagian dengan pelindung yang lebih ringan oleh IED dan dan rudal anti tank AT-7 Metis serta AT-5 Konkurs.

Tidak diragukan lagi, cara  Angkatan Darat Turki mempekerjakan tank-tank Jerman mungkin berkontribusi terhadap kerugian tersebut. Alih-alih menggunakan mereka dalam pasukan gabungan  di samping infanteri yang saling mendukung, mereka dikerahkan ke belakang sebagai  dukungan tembak jarak jauh.

Terisolasi pada posisi penembakan yang terbuka tanpa infantri yang di dekatnya memadai untuk membentuk perimeter defensif yang baik, Leopard Turki rentan terhadap penyergapan. Taktik buruk yang sama telah menyebabkan hilangnya banyak tank Saudi Abram di Yaman, seperti yang dapat Anda lihat dalam video ini.

Sebaliknya, Leopard 2 yang lebih modern telah melihat cukup banyak tindakan di Afghanistan untuk melawan gerilyawan Taliban. Mereka adalah 2A6M milik Kanada dengan perlindungan yang ditingkatkan terhadap ranjau dan 2A5 Denmark.

Meskipun beberapa rusak oleh ranjau, semuanya bisa dipulihkan kembali, meskipun seorang anggota kru Leopard 2 Denmark mengalami luka parah akibat serangan IED pada tahun 2008.  Sebagai imbalannya, tank-tank tersebut dipuji oleh komandan lapangan karena mobilitas mereka dan memberikan akurasi dan ketepatan waktu serta dukungan tembakan selama operasi tempur utama di Afghanistan selatan.

Pada tahun 2017, Jerman mulai membangun kembali armada tanknya, membangun model Leopard 2A7V yang lebih tangguh dan cocok untuk bertahan di lingkungan kontra pemberontakan. Kini Ankara menekan Berlin untuk meningkatkan pertahanan pada tank Leopard 2-nya, terutama karena tangki Altay yang diproduksi di dalam negeri telah berulang kali tertunda.

Militer Turki tidak hanya menginginkan armor tambahan di bagian perut untuk melindungi diri dari IED, namun penambahan Active Protection System (APS) yang dapat mendeteksi rudal masuk dan titik asal mereka, dan menjamming atau bahkan menembak mereka.

Angkatan Darat Amerika . baru-baru ini memutuskan untuk memasang APS Trophy buatan Israel ke M1 Abrams mereka. Sementara itu, pabrikan Leopard 2 Rheinmetall telah meluncurkan ADATS APS sendiri, yang diduga memiliki risiko lebih rendah untuk melukai tentara teman dengan rudal penanggulangan defensifnya.

NEXT: HUBUNGAN BURUK JERMAN-TURKI

Facebook Comments