For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Apakah Kapal Selam Nuklir China Terlalu Mudah Dideteksi?

Juga tidak biasa bahwa kapal selam nuklir – yang bisa tinggal di bawah air selama berbulan-bulan – muncul di depan angkatan laut lain, mengingat bahwa mereka biasanya berusaha untuk tetap tak terlihat dan tidak terdeteksi.

“Sekali sebuah kapal selam telah terungkap dan akustiknya yang unik telah tercatat, hal itu menempatkan mereka pada posisi yang sangat merugikan,” kata Li Jie, seorang peneliti di Naval Military Studies Research Institute di Beijing.

Pada tahun 2004, jenis kapal selam nuklir type 091 dikenal karena terdeteksi di perairan teritorial Jepang di dekat kejadian baru-baru ini. Tapi tetap terendam sampai kembali ke perairan China, meski dikejar oleh kapal dan pesawat Jepang yang menjatuhkan sonobuoy.

Pakar militer yang berbasis di Macau, Antony Wong Dong, yakin bahwa kapal selam serangan nuklir itu terpaksa muncul, dan mengatakan bahwa kapal itu bersikap “bodoh” sehingga memungkinkan fitur-fiturnya terlihat dan difoto.

Dia juga menolak klaim bahwa kapal selam tersebut menerbangkan bendera China untuk menunjukkan klaimnya atas kedaulatan atas Diaoyu dengan mencatat bahwa kapal tersebut muncul di perairan internasional.

“Jika mereka ingin mengklaim kedaulatan, mengapa kapal selam tidak masuk ke laut teritorial kepulauan?” Kata Wong.

Menerbangkan bendera adalah praktik umum ketika permukaan kapal selam di perairan internasional atau asing.

Tapi Li mengatakan ada kemungkinan lain untuk menjelaskan mengapa hal itu terjadi, seperti kebutuhan akan komunikasi, posisi atau masalah teknis. Li juga mencatat bahwa kapal selam China tidak masuk wilayah teritorial Jepang sehingga dalam memburu kapal tersebut, angkatan laut Jepang benar-benar melanggar hukum internasional.

Menurut pernyataan kementerian pertahanan Jepang, sebuah kapal frigat China juga terlihat pada hari kedua di dekat pulau-pulau yang disengketakan tersebut, namun tidak jelas apakah kapal perang tersebut masih berada di wilayah tersebut saat kapal selam muncul ke permukaan.

Menurut laporan Kongres Amerika, Angkatan laut China berencana untuk memperluas armada kapal selam serangan nuklir menjadi enam sebelum memproduksi kapal selam baru type 095 – yang diharapkan akan jauh lebih tenang saat diperkenalkan pada 2020-an.

Facebook Comments